Jejak Sejarah di Pulau Galang

give away

Mau ikutan kontes mengontes juga ah….lama nggak ngontes, kangen euyyyy….Bunda Monda yang rumahnya disini, mengadakan kontes dalam rangka Milad blognya yang ke 3. Bunda Monda mengadakan kontes dengan 2 katagori, satu posting tempat tempat bersejarah, *karena bunda monda ini pecinta wisata tempat bersejarah, museum, dan  lain sebagainya, dan yang kedua mereview tentang tulisan atau posting bunda monda yang ada di Blognya.  Karena masih hangat baru awal February kemarin saya berkunjung ke Pulau Galang dimana ada bekas kamp pengungsi  peninggalan manusia perahu dari Vietnam makanya saya pingin posting disini sekalian diikut sertakan untuk kontes ditempat bunda monda.

Jejak Sejarah Yang Tertinggal Di Pulau Galang

Mungkin diantara kawan kawan masih ingat dengan pelajaran IPS atau Ilmu Pengetahuan Sosial jaman dulu yang menceritakan tentang sebuah pulau yang dijadikan kamp untuk para pengungsi manusia perahu dari Vietnam. Mungkin kawan semua masih ingat jawabannya yaitu “Pulau Galang”,yang terletak dikepulauan Riau atau sekarang di singkat Kepri.  Sejarah telah mencatat bahwa bangsa Indonesia punya peran yang tidak kecil dalam ikut membantu UNHCR (United Nations High Commissioner for Refugees) sebuah komisi yang ada di PBB yang mengurusi masalah pengungsi, tepatnya saat pemerintah Indonesia bekerjasama dengan UNHCR membangun sebuah kamp pengungsi dengan berbagai fasilitasnya yang terletak dipulau Galang. Sebelum lebih jauh bercerita tentang jejak peninggalan sejarah yang ada di Pulau Galang, mari kita lihat dulu letak Pulau Galang dalam Peta berikut ini;

2751022-Map_of_Galang_Islands_Pulau_Batam
Peta pulau Batam- Rempang – Galang (Barelang)

(Sumber gambar disini)

 Pulau Galang adalah sebuah pulau yang terletak dideratan pulau yang paling ujung dari peta tersebut diatas. Untuk mempermudah transportasi menuju ke pulau Galang Maka dibangunlah jembatan. Jembatan yang pertama dari pulau Batam menuju ke pulau Galang ini berjumlah 7  jembatan. Jembatan jembatan ini menghubungkan pulau-pulau yaitu Pulau Batam, Pulau Tonton, Pulau Nipah, Pulau Rempang, Pulau Galang dan Pulau Galang Baru.

Jembatan  yang paling megah adalah jembatan yang pertama yang menghubungkan pulau Batam menuju pulau Rempang (pulau sebelum  pulau Galang).  Jembatan Pertama ini disebut dengan  jembatan “BARELANG” yang merupakan kepanjangan dari  nama BAtam-REmpang-GaLANG. Menurut Wikipedia yang ada disini Jembatan ini disebut juga dengan “Jembatan Habibie” karena memang beliaulah yang memprakarsai pembangunan jembatan ini untuk mengembangkan perekonomian dan pengembangan industri di pulau pulau tersebut. Jembatan ini selesai dibangun pada tahun 1992. Ini dia penampakan Jembatan Barelang;

Barelang Bridge/ jembatan Barelang

Penampakan Jembatan Barelang

(Sumber gambar dari sini)

Jembatan Barelang / Barelang Bridge

Yang ini penampakan jembatan Barelang dari Camdig Emak kinan

Dari Pusat Kota Batam menuju pulau Galang ini memakan waktu kira kira kurang lebih satu jam perjalanan. Kondisi jalan dan aspal yang mulus dan juga bebas dari kemacetan tentunya melancarkan tujuan kita menuju kamp pengungsi di pulau Galang yang memang terletak di paling ujung pulau. Dalam perjalanan menuju pulau ini akan banyak dijumpai perkebunan buah naga  di bukit bukit sepanjang jalan, dan juga banyak yang lainnya.

Sebelum sampai di kamp pengungisian manusia perahu di pulau galang singgah sebentar disebuah vihara yang menjadi objek wisata religi juga di pulau ini.  Saat tiba disana nampak terlihat wisatan asing juga sedang melakukan ibadah ditempat ini.

vihara pulau galangBergerak menuju kamp pengungsi yang terletak  di ujung pulau galang, sesampainya ditempat tujuan disambut oleh petugas keamanan yang berjaga jaga didepan pintu gerbang, menyambut dengan ramah dan menanyakan berapa orang yang ada di mobil, kemudian menyebutkan angka harga tiket masuk Rp.22.000  untuk 5 orang dewasa dan satu balita.  Bergerak masuk  melewati hutan dan disambut oleh banyak monyet monyet liar yang “berslieweran” dan juga bergelantungan diatas pohon. Terlihat beberapa wisatawan asing yang keluar dari mobil dan memberi makan monyet monyet liar itu, sambil dengan santai bule bule itu berphoto ria dengan mereka.

Memasuki areal perkampungan vietnam yang luasnya memang lebih bagusnya dengan tetap dengan mobil. Dijamin gempor kalo harus dengan jalan kaki karena luas dan disekelilingnya adalah hutan dan semak belukar.  Gedung pertama yang saya lihat setelah dari Pos itu adalah bekas gedung PMI. Yang jelas suasanya sepi. karena tak berpenghuni lagi. Membayangkan betapa ramainya saat jaman dulu ketika pulau ini penuh dengan pengungsi pengungsi manusia perahu dari vietnam yang jumlahnya kira kira 250 ribu.

Menilik lagi kemudian dari cerita sejarah kenapa bisa sampai manusia-manusia perahu ini sampai di pulau ini.  Terus terang saya sebelum ini tidak terlalu ambil peduli sejarah dibelakang kenapa manusia perahu ini sampai pergi meninggalkan negara mereka. Hanya tahu jaman SD saya dulu tentang Pulau Galang dan peran serta bangsa Indonesia dalam PBB. Lalu setelah berkunjung kesini langsung saya jadi penasaran dengan sajarahnya. Apalagi dengan kehadiran Yang Ti dan Kung Ri-nya kinan yang memang banyak bertanya tentang keberadaan Kamp pengungsi manusia perahu ini jadi mau tidak mau akhirnya saya harus “update” untuk tahu sejarahnya.

Para pengungsi vietnam atau biasa dikenal dengan sebutan manusia perahu ini adalah para penduduk bangsa vietnam yang melarikan diri dari negara mereka yang saat itu mengalami perang saudara. Perang saudara yang terjadi diwilayah Utara Vietnam dengan Wilayah Selatan. Dari sejarahnya bisa disebut juga perang saudara karena perbedaan ideologi, ideologi komunis dan ideologi demokrasi liberali. Wilayah Vietnam Utara  yang pro ideologi Komunis dibantu China, sedangkan Vietnam Selatan dibantu oleh Amerika yang nyata nyata negara demokrasi liberal. Entah siapa yang saat itu menjadi pemenang, karena sejarah seakan kabur *kalo kita lihat di film film Amerika pasti Amerika yang menang :), yang pasti  Amerika yang dengan senjatanya yang lebih modern telah kalah dengan vietnam yang  perlengkapan senjatanya tidak terlalu canggih dan hanya mengandalkan strategi dan juga  perang gerilya *jadi ingat perang gerilya di Indonesia banyak pahlawan kita menang melawan penjajah dengan siasat perang gerilya.

Banyak korban dari pihak amerika dan banyak penduduk vietnam selatan yang akhirnya melarikan diri keluar negara mereka menggunakan perahu-perahu yang telah mereka buat dan persiapkan untuk pelarian. Berbulan bulan dan bahkan mungkin tahunan mereka terombang ambing di Samudera akhirnya banyak yang terdampar di pulau pulau seputaran Indonesia bagian barat terutama didaerah Kepulauan Kepri.  Mereka terdampar dan  tersebar diberbagai pulau yang ada di wilayah Kepri. Pada akhirnya membuat Pemerintah Indonesia menyediakan dan memfasilitasi dengan menyediakan sebuah pulau sebagai tempat untuk mengumpulkan pengungi vietnam atau manusia perahu ini yaitu Pulau Galang.  Pemerintah dan UNHCR membangun semua fasilitas yang dibutuhkan untuk pengungsi ini. Mulai dari Rumah rumah atau barak pengungsi atau penampungan, tempat ibadah, Sekolah, klinik atau rumah sakit, pemakaman bahkan juga  penjara dibangun disana.

Saat saya berkunjung kesana suasana terasa sepi dan sunyi. Bangunan bangunan itu tampak  berdiri tegak tidak terawat, banyak semak belukar disana sini. Namun tidak mengurangi nilai sejarah yang pernah tertulis dan terjadi disitu. Saya jadi membayangkan flashback ke tahun 1979 ketika  kamp pengungsian ini dibangun dan berisi lebih dari 250 ribu orang manusia perahu sampai kemudian ditutup pada tahun 1996.  Dengan beragam cerita dan dinamikanya.

Kembali lagi ke perjalanan saya kali ini, setelah melewati pintu gerbang kemudian terus melewati jalan jalan aspal dengan kanan kiri diberi tulisan tanda pengenal jalan dan nama tempat. Akhirnya kami tiba disebuah tempat yang pada awal melihatnya menurut pandangan mata saya itu adalah sebuah taman kecil. Kami minta driver menepi dan berhenti sebentar untuk saya memotret dengan camdig saya disisi sebelah kiri .Photo ini adalah  sebuah tempat yang menurut saya adalah sebuah taman pada awalnya;

human statue atau patung kemanusiaan pulau galang

Ini adalah Humanity statue atau patung kemanusiaan

Ternyata itu bukan sebuah taman bunga atau sejenisnya, tapi itu adalah sebuah tugu peringatan yang dikenal dengan sebutan patung kemanusiaan atau “Humanity Statue” yang dibangun dalam rangka mengingat kisah tragis dari seorang pengungsi wanita yang bernama Tinha Nhan. Gadis ini mengalami kekerasan seksual atau perkosaan  yang dilakukan oleh sesama pengungsi pria ditempat itu, dan pada akhirnya karena tidak kuat menanggung beban psikologis akibat peristiwa itu Tinha Nhan memilih bunuh diri. Kisah ini begitu memilukan dan tragis. Lagi lagi kekerasan terhadap kaum perempuan.

Melanjutkan perjalanan, tak berselang jauh dari “Humanity Statue” ada sebuah pemakaman. Asli saya tidak menyangka pada awalnya bahwa saya akan berkunjung kedaerah wisata sejarah yang seperti ini, mengingat saat itu saya mengajak kinan, agak sedikit merinding juga melihat sunyi senyap suasana. Untungnya driver yang membawa kita saat itu dari sebuah rent car cukup bagus menjadi pemandu wisata kami saat itu dengan memberikan banyak penjelasan dan mengubah suasana sunyi sepi yang mencekam dan juga membuat saya sedikit merinding menjadi lebih sedikit berubah lebih menyegarkan. Pemakaman ini dibuat untuk mengubur jasad para pengungsi yang meninggal akibat sakit, terkena wabah penyakit atau endemi saat itu. Pemakaman ini diberi nama Ngha Trang. Disana ada kurang lebih 503 makam penganut  Budha dan kristen. gerbang makam itu tertulis ”Dedicated to the people who died in the sea on the way to freedom.” Ini dia gambar pemakaman yang dibangun di kawasan pulau galang ini;

pemakaman pengungsi di pulau galang "Ngah Trang"

Ini adalah gambar pemakaman untuk para pengungsi.

(Sumber gambar dari sini)

 Melaju terus melanjutkan perjalanan sampailah pada monumen perahu dari  para pengungsi vietnam. Perahu ini adalah bekas penginggalan para para pengungsi vietnam yang  saat itu dibakar dan ditenggelamkan oleh mereka, sebagai bentuk aksi protes mereka kepada UNHCR dan pemerintah Indonesia karena mereka tidak mau dipulangkan ke negaranya karena tidak bisa lolos untuk mendapatkan kewarganegaraan atau suaka dari negara negara lain seperti Australia, Amerika serikat dan negara yang lainnya. Dibawah ini adalah monumen perahu dari para pengungsi.

monumen perahu

Inilah bekas perahu yang dipakai para pengungsi vietnam

Setelah dari monumen perahu  terdapat museum yang menyimpan benda benda yang digunakan para pengungsi vietnam saat berada di kamp pengungsian.

benda-peninggalan-di-museum

Benda yang tersimpan dimusium

(Gambar diambil dari sini)

Dimusium ini juga terdapat toko cendera mata yang menjual barang barang souvenir yang bisa dibawa pulang wisatawan. Melanjutkan perjalanan dengan menikmati bekas bekas bangunan yang masih tersisa di kamp pengungsian ini rasanya menyayat hati. Sedih melihat peninggalan penginggalan ini kini tidak begitu terawat, banyak semak belukar. Membayang pada saat masa lalu tempat itu ramai dengan pengungsi. Ini suasana yang sempat terabadikan dalam kamare digital saya saat itu.

suasana di bekas kamp pengungsi vietnam pulau Galang

Suasana di seputar musium di bekas Kamp pengungsi vietnam di Pulau Galang

bekas barak pengungsi

Bangunan bekas barak pengungsi yang sudah mulai rusak dan banyak semak belukar

Ini bekas tempat peribadatan yang ada dikompleks kamp pengungsi vietnam di PUlau Galang.

3989058-Immaculata_Church_Pulau_Galang

Gambar gereja di kamp pengugsi pulau galang.

(Gambar diambil dari sini)

 Vihara Budha yang terletak di diatas bukit dekat pintu masuk menuju kawasan kamp pengungsi vietnam.

Vihara budha di kamp pengungsi pulau Galang

Vihara budha di kamp pengungsi pulau Galang

(Gambar diambil dari sini)

Dari perjalanan saya ke bekas kamp pengungsi pulau Galang ini menyisakan sebuah renungan kepedihan dari banyak sisi. Betapa perang dimana mana selalu mengakibatkan penderitaan bagi sebagian besar rakyat sebuah negara. Bayangkan pada akhirnya banyak keluarga terpisah, banyak anak yang harus terpisah dari orangtuanya karena diadopsi oleh pasangan dari luar negara nun jauh disana, seperti di Amerika serikat banyak para imigran vietnam yang mendapatkan suaka disana. Sedih membayangkan hal hal seperti itu. Kemudian dari sisi sejarah betapa jasa pemerintah Indonesia kala itu membantu UNHCR dengan memfasilitasi pembuatan kamp pengungsi di pulau Galang mulai terlupakan oleh kita dan dimata dunia. Semoga dengan giatnya pemerintah daerah  propinsi Kepri menggiatkan usaha pariwisata sejarah di bekas kamp pengungsi manusia perahu ini menjadikan Pulau Galang ini semakin dikenal sebagai tujuan wisata sejarah. Begitu pula semoga diimbangi dengan perawatan dan juga pemeliharaan bangunan, sarana dan prasarana yang ada di objek wisata sejarah ini. Semoga menjadi Cagar budaya yang  mampu menarik minat wisatawan baik asing maupun domestik. Berwisata ketempat bersejarah seperti ini tentunya mempunyai sensasi yang luar biasa berbeda dengan berwisata ketempat objek wisata lainnya. Objek wisata bekas kamp pengungsi manusia perahu di pulau Galang ini merupakan bukti sejarah yang tercatat dimata dunia dan harus kita pelihara dan kita sebagai bangsa Indonesia patut berbangga karena peran serta pemerintah Indonesia kala itu.

“Tulisan ini diikutkan  pada  Giveaway Pertama di Kisahku bersama Kakakin

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Gado-gado and tagged , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

40 Responses to Jejak Sejarah di Pulau Galang

  1. ainuq says:

    Komplit sekali Mba reviewnya….nambah pengetahuan nih, soanya aku belum pernah baca sejarah Pulau Galang ini, baru kali inilah baca;)
    Masih ditengah hutan gitu ya Mba? Tapi pemeliharaannya bagus ya…
    Ahahaha….iya betul, Amerika pernah kalah juga ya Mba;)

    Btw, itu endingnya belum beres ya Mba???

    hehehue…iya mbak ai, waktu nulis nggak sengaja kepencet makanya malam itu juga harus tak selesain karena nggak lucu kalo nggak selesai nulisnya…

  2. bagus artikenya…salam kenal yaaa

  3. monda says:

    Mama Kinan, terima kasih ya udah mau ikut partisipasi
    ceritanya cukup lengkap, dan terbayang kesusahan para pengungsi itu ya
    sudah dicatat sebagai peserta mbak

    Thanks bunda monda..meramaikan hajatannya bunda sama sekalian mendokumentasikan perjalanan keluarga kami :) sukses GA nya bun

  4. Robbi Hafzan says:

    Baca tulisan ini, Aku berasa bgt jalan-jalan kesana jeung :) , walaupun belumpernah kesana :p

    waduh jeung blom pernah kesana tho… kesana atuh jeng untuk hunting photo…banyak yang indah indah lho…

  5. mechta says:

    wah…liputannya kumplit ni…jadi nambah pengetahuan tentang pulau galang ini… terima kasih mamanya kinan :) semoga sukses di GA mb Monda ya

    thanks mbak…meramaikan aja nieh sambil mendokumentasikan cerita perjalanan kami :)

  6. tempatnya jauh dari bibir pantai kah mbak? saya mikir, kok perahunya bisa sampai diatas bukit gitu.. :D hehheheh

    nggak terlalu di bibir pantai, tapi nggak jauhlah dari pantainya..mungkin untuk mengusung perahu itu dengan alat berat dan kendaraan pastinya ..:)

  7. nh18 says:

    Mama Kinan …
    Saya selalu merinding jika mendengar kisah-kisah pengungsi di Pulau Galang tersebut …

    Dan semakin merinding menyimak tulisan Mbak Sugi ini …
    Apa lagi melihat foto-foto perahu … juga foto benda peninggalan pengungsi … ada foto besar … aaahhhh tak terbayangkan Mbak … Betapa mereka sangat menderita dulu …
    (belum lagi cerita tentang tugu pengingat itu ….) (aaahhh ….)

    Semoga ini bisa menjadi memorabilia … sekaligus pengingat …
    Jangan sampai terjadi lagi hal seperti ini …

    Salam saya Mama Kinan …

    Iya pak NH saya juga merasakan sensasi merindingnya pas bener bener berkunjung dan jalan jalan disini…iya pak soal tugu itu malah saya tahunya setelah dari sana kemudian googling, dan barulah tahu kejadiannya seperti itu, astagfirullah…
    *amien…semoga dunia damai yah pak..aman sejahtera…dibelahan bumi manapun….semoga kasih sayang dan cinta sesama, kepedulian tidak pudar karena keangkuhan dan keserakahan

  8. wanwan says:

    wow.. kalau ada rezeki .. boleh juga maen ke pulau Galang. Thx review nya mak ;)

    boleh tuh gan diagendakan…semoga bisa berkunjung ke BATAM dan Galang..sama sama gan..:)

  9. maylav says:

    Cerita yg menarik… Sukses dg GA nya yaaaa…

    thanks mbak…mendokumentasikan perjalanan kami mbak..:)

  10. bunda kanaya says:

    kumpliiit banget mbak…. jadi dapet info baru… saya doain menang kontesnya

    biasa mbak mendokumentasikan perjalanan kami….ayo mampir kalo ke BATAM :) amien thanks doanya ….meramaikan mbak..ayo ikutan mbak masih lama waktunya

  11. renaldi says:

    semoga menang mbak :)

    Meramaikan aja mas, sekalian menuliskan kisah perjalanan kami sekeluarga…:)

  12. Gaphe says:

    waah keren nih postingan, panjang lengkap bin komplit..
    hebaat.. jadi minder nih. hahahaha..

    semoga sukses yaaa :D

    meramaikan aja phe kangen nulis untuk give away…biasanya asal posting aja..hehehe…walah jangan gitu phe..borobudur dan gadis gadis koreamu mantep..lengkap pula….saling berbagi informasi yah…kapan dirimu mampir Bintan atau Batam??? ditunggu reportase-nya

  13. mama hilsya says:

    selalu deh mama Kinan ini.. bikin postingan komplit…
    gimana nasib eike yang suka setengah hati? *kabur pelan-pelan*

    wah mbak jangan gitulah..hehehe…kumplit karena pingin mendokumentasikan supaya kelak insyallah kinan juga baca hehehe…dirimu lebih mantap mbak kalo liputan perjalanan, tidak diragukan lagi..:)

  14. Aku pernah pergi ke situ, mam…

    Memang melihat tempat ini membawa rasa pedih ya :(

    iya mbak asli kalo lihat sendiri bisa membayang dan flash back kurang lebih saat dulu pas ada penghuninya…sekarang sepi…tak berpenghuni tinggal peninggalannya aja yang membuat sedih yang melihatnya…katanya masih banyak juga tiap tahun dari para pengungsi itu yang dah dapat suaka ke negara lain, berkunjung atau berjiarah, atau sekedar mengenang kehidupan meraka disitu dulu….

  15. vizon says:

    Lengkap sekali laporannya Mama Kinan..
    Saya jadi tercerahkan dengan membacanya
    Jadi tambah pengetahuan.
    Apalagi sebagai orang Riau, saya seharusnya mengetahui tentang pulau ini.
    Jujur, saya belum pernah ke Kepri, meski ke Batam sekalipun.. Jadi malu nih, hehe.. :)

    Thanks uda vizon,wah uda dari Riau yah, insyallah nanti bisa kesini uda, semoga bisa merasakan dinas sekalian jalan jalan ke Kepri, Batam, Bintan dan sekitarnya :) kabar kabar aja uda kalo pas ada kesempatan kesini..:)

  16. Lidya says:

    top nih bun reviewnya,semoga menang ya

    thanks mbak…sekedar menulis mbak..meramaikan kontes sekaligus mendokumentasikan perjalanan kami…:)

  17. Nchie says:

    komplet sekali Mam..
    serasa di ajak jalan-jalan deh..

    hehehe biasa mbak sekalian mendokumentasikan jalan jalan kami….ayo mbak main ke Batam ..:)

  18. Pulau Galang memang cantik alamnya. Dulu tempat penampungan imigran VIetnam ya?

    iya mbak itu tempat penampungan imigran vietnam…bekas kampnya jadi wisata sejarah….

  19. abrus says:

    Wowww …bagus sekali postingannya :D
    saya pernag ke Batam n Barelang … tapi belum ke pulau Galang …
    nice info :P

    hanya posting pengalaman pas kesana kemarin, semoga bermanfaat, wah sayang tuh dah sampai diBarelang, kurang setengah jam dah sampai ke pulau Galang tuh..:) ayo mari mari mampir lagi ke Batam dan Galang

  20. riliarully says:

    wah kayanya mataku mesti melek lagi nih ama kepulauan Indonesia, baru tau ama pulang Galang ini jeng..makasi ya reviewnya.
    jika lebih terawat mungkin lebih cantik ya, emang sayang di negara kita perawatan sama tempat bersejarah masih sangat minim
    mudah2an ntar ak bisa mampir kesana juga :)
    sukses buat kontesnya..ga diragukan lagi emak Kinan si Ratu Kontes hehehe

  21. Ely Meyer says:

    wow .. fotonya cantik cantik dan postingannya komplit

    sukses buat kontesnya ya :)

    btw, ada deh jembatan di sini yg sekilas bentuknya mirip jembatan Barelang

  22. tuaffi says:

    wew.. jembatannya mirip suramadu ya.. hehe. :D

    semoga sukses ngontesnya.

  23. salut deh, bener-bener salut sama postingan mamanya kinan ini
    sungguh lengkap liputannya, duh… foto-fotonya juga asyik
    semoga sukses deh ngontesnya….

  24. waw, lengkap banget mak.. itu semua berada di dalam satu pulau ya?? hmm, kapan nih ngundang dhe untuk kesana.. dhe mau lho, apalagi gratis.. :lol:

  25. Elsa says:

    sejarah yang menyedihkan yaa
    semoga gak terulang lagi

  26. BunDit says:

    Wuih…review nya mantabs mam, lengkip. Semoga sukses di kontesnya ya.. :-)

  27. kakaakin says:

    Ibu juri datang… :D

    Wuih… membacanya sambil merinding. Membayangkan 250 rb orang berkumpul di sana, lengkap dengan segala permasalahan yang dibawa dari negara mereka, atau permasalahan yang baru muncul kemudian…
    Terima kasih infonya ya, saya baru tau tentang Pulau Galang dari tulisan ini :)

  28. bunda lily says:

    alhamdulillah, karena mampir disini,
    aku jadi tahu detail ttg Pulau Galang ini :)
    benar2 menambah wawasan dan pengetahuan………
    terimakasih ya Mam, krn dah berbagi……….
    semoga sukses di acaranya BuMon…..
    salam

  29. HA Peduli says:

    postingan yang sangat menarik :)
    sangat bermanfaat.. ^_^
    keep posting yaa..

    ingin barang bekas lebih bermanfaat ?
    kunjungi website kami, dan mari kita beramal bersama.. :)

  30. Pingback: Episode lain Batam Island | My new world

  31. Pingback: Siapa Dia ? « Kisahku

  32. Mommy Favian says:

    lama gak ngeblog apalagi berBW ria

    inget kamp vietnam inget foto prewed hehehehehehe

    sekali-sekali berhenti simpang frangky dunk….gubuk q deket situ

  33. Baby Dija says:

    Selamat yaaa
    menang juara satu ya Mama Kinan?

  34. Pingback: Hadiah Give Away diblog bunda Monda | My new world

  35. Pingback: Episode: Ringkasan “Pinggang Kecetit” alias Terkilir | My new world

  36. salut mba artikel yg mantab .coz slama ini yg kita tau enak enak nya j ,g tau dahulu nya ky ap.liat artikel nya mantab,g uash bingung bbingung sekarang liat orng batam ko ky orng caynis.cos sejarah nya ky gini g tau nya ,pantes klo liat batam d ky di cyna/tahiland aj tangs bgt neh informasi nya banyak nambah wawasan kita

  37. sophi says:

    salam kenal, mba. Saya pernah kemari 11 tahun silam dan ya suasananya benar-benar bikin merinding. Sayang foto2nya entah kemana, tp saya ingat sekali gereja dan kuburan tersebut, sempat pula mampir ke wiharanya. Oh ya, tidak skalian mampir ke pantai melur yg cantik itukah? Kali ini saya tengah menulis cerpen ttg manusia perahu dan tulisan mba sangat membantu risetnya. terima kasih banyak ;)

  38. Pingback: Book Review: 99 Cahaya Di Langit Eropa | My new world

  39. mutiara maharani maria magdalena says:

    maaf tante….kayanya laporannya belum bener2 lengkapp…krn tante gak nulis dan mem foto bekas penjara….youth centre…dan 1 pagoda budha lagi….tante juga gak mem foto eks karantina buat para pengungsi yg terkena penyakir menular…juga ada sekolah dan pasarnya dan pusat listriknya. terima kasih.

    • Makasih tambahannya yah…kemarin tidak bener bener turun dan menjelajah, maklum bawa anak kecil agak sepi gitu anaknya nggak mau…takut katanya..jadi cuman muter muter pake mobil aja..makasih tambahannya ya :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s