Kinan Menghapus Memory di Digital Kamera

”Dek, jangan dipencet yang itu!”  Duh terlambat anakku dah terlanjur pencet tombol delete for all folder. Mama langsung lemes, itu file photo photo kinan selama kurang lebih 3 minggu yang belum sempat mama transfer. Waktu kinan jalan jalan rame rame bareng kawan pake sepeda barunya, waktu adek pergi ke ulang tahun Kak rachel, waktu adek pake baju baru yang dibeliin mama, Adek yang lagi mentel mau dipakein jepit dan diiket rambutnya (jarang jarang kinan mau dipakein jepit dan tali rambut makanya diabadikan pake kamera) dan terakhir kemarin waktu adek jalan jalan kepantai berenang bareng bareng keluarga Ibu Ibu PKK (Geng sebutan untuk kawan kawan makan siang ditempat aku  kerja) buat ngerayain hari Tahun baru Islam 1432 H.

 Hiks, bukan salahmu nduk ….mama yang salah…mama yang kasih kamera itu untuk mainan dirimu pas susah maem kemarin. Mumpung mau makan roti kismismu jadi untuk stimulus biar cepet habis, mama coba buka file di digital kamera itu. Dan ternyata saking exitingnya pencet pencet dapatlah dirimu men-delete semua file photo itu.
Ku panggil ayah untuk tanya apakah bisa diselamatkan file-filenya.
Ayah : ”Awas  Ya, jangan dimarahi atau diomeli anaknya. Sudahlah nggak pa pa, Nggak usah segitunya, Kayak kehilangan emas sebesar kelapa aja!”

Begitu ayah bilang, kemama pas mama bilang adek hapus semua memory di digital kamera. Bukan masalah kayak emas sebesar kelapa atau apa sih…tapi lebih ke moment moment yang nggak bakalan kita bisa ulang. Itu concern ku…

            Me     : ”Ayah, bisa nggak file nya di selamatin, dicari cari gitu?” tanyaku masih dengan nada yang lemes..dan masih berusaha.

            Ayah  : ”Bisa kalo dibawa ke rumah ’Selamet Triono’ ”, kata ayah sambil tersenyumm…ngeledek gitu…..menyebut nama kawannya..

Gubrak………….Ayahhhhhhhhhhhhhh.!!!!!!!!!!!..pingin rasanya melempar bantal ke arah bojo-ku yang selalu ngajak becanda disaat saat aku bingung kayak gini…

Ayah  : ”Walah ma ma, wis ta lah…(sudah lah) ..nggak usah disesali, salahmu juga kasih mainan kamere digital ke anaknya, nanti kan ada moment moment    yang lain, Jadi pelajaran lah, makanya cepet ditransfer dan jangan dipakein mainan buat anaknya”

Iya seh, salahku juga….apa boleh buat… untung kemarin pas acara kepantai mbak christine bawa kamera Nikon D-xxx nya, dan kayaknya banyak photo kinan disitu…yo syukurlah…tapi moment yang lain ..hiks hiks…masih juga kepikiran…

 Saat setelah kejadian kinan hapus semua memory di digital kamera itu apa yang terjadi dengan kinan, …anakku itu tersenyum senyum bahagia innocent sekali dan mengajak mamanya mengobrol bable bable gitu sambil nunjuk nunjuk tempat tidur, dimana kejadian dia menghapus memory di digcam mama itu. Walah nduk nduk…..karena kayaknya melihat mamanya nggak begitu respon langsung dia keluar kamar, melihat makanan nya dalam piring yang baru dimakan 2 sendok itu kemudian dia ambil, dan dimakannya sendiri dengan lahap, terus minta lagi sama ayahnya untuk diambilkan….(masyallah habis pula makan malammu dengan suapan sendiri akhirnya) dan mama hanya melihat sambil masih kepikiran memory di digital kamera itu. Mama agak cuek….dirimu malah lahap makannya…sambil bable bable ngoceh ngoceh yang gak jelas gitu….hehehe nduk nduk….mungkin dirimu mengerti mama agak Guondokkkkkkkkkkkk alias ngambek…..

Ya allah, apalah aku ini , masalah begitu saja…duniawi aja sebegitunya…Ya allah ampuni aku….untung suamiku mengingatkan…untung aku tak ngomel macem macem sama kinanku….dia nggak bersalah…mamanya inilah yang salah…..kinan begitu inocent, pinter…

Jadi ingat pernah baca di blognya mbak darina kamil  yang pernah posting tentang kehilangan kamera DSLR dan Laptop dimana disitu semua photo photo anaknya tersimpan..dan nggak ada back up…..bagaimana rasanya yah…pantesan mbak darina susah tidur…sedangkan aku..hanya terhapus photo photo selama 3 minggu saja…..dan yang terpenting kinan ku juga sehat selamat dan tidak ada apa apa….itu kan yang penting….

Maafin mama yah nduk…..mama hanya manusia, kadang khilaf dan ego mama  muncul…yang terpenting adalah dirimu nduk.., ada disisi  mama dalam memory mama setiap saat setiap waktu dan selalu, sehat, ceria, aktif…

Mama sayang kinan selalu…

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Gado-gado. Bookmark the permalink.

8 Responses to Kinan Menghapus Memory di Digital Kamera

  1. lidya says:

    belum di backup ya

  2. advertiyha says:

    Kinan adalah memory sepanjang masa mbak, dengan melihat dia sehat, pinter dan ceria udah bikin kita seneng dan melupakan memory2 lain yang hilang,,🙂

    moga kinan makin pinter dan selalu bahagia,,, yang sabar ya mbak..🙂

    salam sayang saya

  3. Lidya says:

    halo kinan lagi apa?
    Jawab disini aja ya pertanyaannya. Pascal sekolah di TK Al huda di dalam perumahan Pondok Hijau Permai Bekasi.
    Mama Kinan tinggal dimana ya? ada FB nya ga?

  4. Hihihi manusiawi sih mam. Saya juga suka deg2 an kalau Dita sudah pegang kamera. Makanya utk antispasi saya selalu mentrasfernya ASAP. Tapi setuju sama Ayahnya Kinan, kalau sudah kejadian, gak perlu memarahi anak. Foto adalah benda mati. Memori Mama bersama Kinan yang tertanam dalam ingatan jauuuh lebih berharga🙂

    • iya nieh bunda dita…salah mamanya bukan anaknya..se usia kinan belum tahu gimana gimananya kalo kepencet…apa itu kehapus..dsb..iya nieh harus ASAP..ya udah tak bawa ke kantor aja buat transfer dirumah malah lupa lupa terus ..:) Yups.. kinan jauh lebih berharga dari sekedar photo photo…:) thanks bunda dita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s