Semoga kinan Mengerti

Ya allah, berulang lagi pagi ini. Seminggu ini  rasanya nggak tenang ninggalin kinan dirumah dalam kondisi yang sedang marah dirumah. Nangis kejer nggak mau aku tinggal. Dari segala macam cara yang dicoba, mulai dari pamit baik baik dan halus, sampai ”di limpek ke” bahasa jawanya atau ditinggal tanpa pamit, atau pamit tapi sambil nangis, rasanya seminggu ini satu kali aja dia ”gayeng” maksudnya anteng dan bilang ”iya” dan melambaikan tangan  saat aku pamit kerja. Setiap malam pas mau bobok udah coba di hypnotherapy (yang ini jeng gera yang ada di yogya yang mengajarkan), dengan di elus elus sayang rambutnya sambil dia nenen atau mau tidur aku bisikkan kata kata, ” Adek pinter dan cantik, anak mama tersayang, jadi anak pinter yah sayang sama ayah dan mama, nggak suka nangis dan cengeng, besuk pagi mama kerja yah, cari uang untuk beli roti, beli baju, beli mainan, …dsb ” tapi yang ada sebelum kalimat kita habis selalu kinan menyela sambi menatap mataku dan berkata ” Enggak, mau Nenen”, waduh ya allah, keukeh banget anak ini, pendiriannya.

 Hari selasa yang lalu juga seperti itu Nangis kejer, tapi karena memang aku juga lagi nggak enak badan meriang dan batuk pilek, it’s ok aku bisa stay dirumah, sekalian mau periksa mata yang merah banget ada bintik kecilnya kayak meradang. Konsekuensinya yah kerjaan jadi menumpuk nggak tenang juga dirumah. Belum lagi dengar kabar patner juga sakit dan MC, waduh nggak ada yang handle di departemanku. Tapi bagaimana lagi, aku nggak tega banget ninggalin kinan dalam kondisi yang nangis kejer. Saat ku tenangkanpun masih terdengar isaknya sesekali, rasanya tak tega. Ya allah, apakah aku egois dengan memutuskan tetap bekerja. Satu sisi terus terang aku belum siap untuk menyudahinya alias ”resign”, ini demi kebaikan bersama juga, demi masa depan dan cita cita juga. Nah sedangkan hari ini, Jum’at mendekati weekend, ada banyak dokumen dokumen QMS yang harus release, mau tak mau aku harus masuk, tidak ada kata tidak ini adalah sebuah tanggung jawab. Belum lagi kerjaan yang seminggu ini bertumpuk. Maaf nduk, mama harus berangkat. Dengan sedih aku tinggalkan kinan yang masih menangis, sepanjang perjalanan berdoa semoga dia tenang dan berhenti menangis. Sampai dikantor masih lemes dan deg degan, aku tahu banget kinan kalo dah marah dan nangis bisa saja lama. Komputer nyala, tapi tetap aja tak tenang, tak tahu harus mulai kerjaan dari mana. Patner juga nggak masuk hari ini, anaknya sakit panas. Ya allah, kita emak emak yang bekerja ini memang dalam persimpangan ”DILEMA”. Kalut sambil meneteskan airmata, ku telp bapakku di Jawa, bapak dah tahu problemnya ternyata barusan telp Ibukku, dan bilang ya masih nangis tadi, coba telp lagi setengah jam lagi yah, semoga dah diam yang sabar. Karena nggak berani telp ibukku dulu, takut kinan masih nangis aku telp bapakku lagi, Ya, bapak memang setiap hari suka telp lama sama ibukku dan kadang telpnya dibiarkan aja nggantung,biarpun ibu nggak lagi berbicara biar bapak ngerti aktifitas kinan, bapak suka kangen,kadang sehari bisa berkali kali telpon, hanya untuk mendengar kinan yang lagi mainan atau lagi nyanyi nyanyi atau bicara bicara bahasa bahasa anak anak gitu.Jadi kalo aku telp bapak ternyata juga sedang online sama ibuk mendengarkan kinan, kalo ada telp masuk bapak tinggal hold yang punya ibu untuk balas telpku. Alhamdulilah ada kecanggihan tehnologi, yang bisa menghubungkan kami dan juga kemurahan berbicara dengan saluran GSM. Thanks to provider GSM yang berani banting harga murah murahan, kita akan follow yang murcee…:).

Balik lagi soal kinan yang nangis, setengah Sembilan dah anteng dia, dah mau mainan. Alhamdulilah hampir satu jam tadi nangis. Ya allah, nduk semoga kamu mengerti kenapa mama tetap harus bekerja. Mama sayang kinan selalu, selalu merindukan kamu saat mama kerja..ingat kamu terus..kadang mama pingin cepet pulang, peluk kamu lama, menciumi kamu sampai puas…main main sama kamu….Ya allah, beri aku kekuatan. Alhamdulilah pas makan siang ku telp ibukku, alhamdulilah dah ok, dah mau main dan ceriwis seperti biasanya.

Ya beberapa minggu lalu aku sempat curhat dan tanya tanya ke working mom yang lainnya yang jadi teman di dunia maya,aku juga sempat curhat dengan send mail pribadi ke bunda dita, dan rupanya itu menginspirasi bunda dita untuk menuliskan bagaimana kakak dita saat ditinggal bundanya bekerja, ceritanya bisa dibaca disini.

Betapa kegundahan ini sudah dimulai ketika kinan lahir, kegundahan seorang ibu bekerja, dan betapa bunda dita juga memberikan advice yang menyejukkan ”You are not Alone”, ya saya tidak sendiri banyak ibu ibu didunia  ini yang juga bekerja meninggalkan anak-anaknya  kurang lebih 9 jam dalam 5 hari.

Tadi pagi saat berjalan kearah kubical juga bertemu dengan Umi Habib (mas habib umur 4 tahun lebih) yang jadi teman curhat ditempat kerja, aku tanyakan pernah tak kondisi seperti aku seperti pagi ini. Kemudian Umi  habib menjawab ya pernah, bahkan kemarin pun dia telat ngantor gara gara mas habibnya nggak mau ditinggal, waktu kecil dulu juga seperti itu. Kemudian bu Sunyi, OG kami yang saya tanya juga, Ya mengalami hal yang sama ketika harus bekerja pagi, anaknya yang selalu bilang ke ibunya untuk tidak usah bekerja.

Seminggu ini mama males ngapa ngapain, ditempat kerja tak tenang, males update blog karena sebagian memory di otak mama berisi tentang kamu. Merasa bersalah saat meninggalkanmu dalam kondisi marah dan nangis. Hari ini saat istirahat makan siang, jumat yang memang agak sedikit lama mama menyempatkan curhat disini biar plong dan lega, meskipun hanya dengan menulis. Hari ini berhasil ngantor dengan rasa tega dan gak tega meninggalkanmu dirumah, tapi mama tetap tidak tenang. Ya allah, suatu hari kelak ketika kinan besar semoga dengan membaca diary mama-nya ini mengerti, mengapa mamanya harus pergi untuk bekerja. Ayah, suamiku tercinta, maafin aku ya, keputusanku untuk tetap bekerja bukan semata hanya”money reason” semoga ayah juga mengerti as we already discussed  before.

Aku juga ingat suatu kali pernah curhat curhatan dengan jeng gera (teman yang kenal lewat dunia maya juga, ketemu saat googling tentang Carotemia” saat kinan jadi kuning karena kelebihan beta carotin saking sukanya dengan kabocha dan buah dan sayur tinggi beta karotin, saat kinan  usia 9 bulan dulu, nah kenal dengan jeng gera karena  anaknya mas Yura pernah carotemia juga, saat itu kebetulan YM nya online jadi di PM aja sekalian dan jadilah suka curhat curhatan disela sela kerjaan kami Jeng Gera bekerja di salahsatu bank swasta di Yogya) tentang meninggalkan anak untuk bekerja, jeng gera mengatakan, ”Anak anak kita butuh ibu yang sehat jiwa dan raga, nah kalo kita merasa sehat jiwa dan raga dengan bekerja, bukankan itu akan menyiksa diri kita dan jadi tidak sehat jiwa raga ketika kita harus memutuskan untuk tidak bekerja?”, Bisa jadi benar, tapi memang ini jadi dilema, dan terbukti sampai saat inipun aku masih belum sanggup untuk harus ”resign” dari pekerjaan ini. Oneday??? I don’t know…aku hanya bisa berdoa semoga dimudahkan dan diberi jalan serta keputusan yang terbaik.

I love u nduk, sekali lagi  maafkan mama dengan segala keterbasan mama.

 

 

 

 

 

 

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Gado-gado. Bookmark the permalink.

15 Responses to Semoga kinan Mengerti

  1. BunDit says:

    Insya Allah, seiring Kinan makin bertambah umur, makin mengerti saat ditinggal mam. Dita yang sdh hampir 3 tahun aja kadang masih klayu, tapi krn anak sudah mulai dewasa, dikasih pengertian lebih gampang. Saya juga mengalami saat2 tega gak tega itu sama Dita dulu. Jadi ya intinya yang sabar, yakin bahwa kita tetap bekerja adalah yg terbaik saat ini, kalau kita msh bimbang ya pasti kita gundah sendiri. Insya Allah Kinan makin mengerti ya mam. Salam buat Kinan dari Dita🙂

    • iya bunda, baru reply sekarang nieh komentnya..kemarin kemarin sibuk…walah mau menyat aja nggak sempat..apalagi BW :)…alhamdulilah seminggu ini rewel dikit pas mau ditinggal tapi setelah diajak main air dia nggak rewel malah kalo mamanya minta cium tangan sibuk sama mainnannya…tapi tetap pamit, minta salim dan cium tangan mamanya, terus cium pipi, kanan kiri terus kening…terus dada..alhamdulilah bundit..semoga aja berlanjut lebih baik…seperti kak dita🙂

  2. lidya says:

    Insya Allah Kinan akan mengerti bun, Bundanya bekerja untuk kebaikan semua kan. Kinan akan bangga nantinya dengan bundanya kok

  3. motik says:

    sabar ya mam… insya allah lama2 kinan ngerti🙂
    ini masalah umum para ibu bekerja ya. Tapi mudah2an kinan ngambek nya sebentar aja ya, nanti lama2 ngerti…
    oiyah, kau udh jawab pertanyaan mama kinan via email ya🙂

    • thanks mbak motik..
      aku dah beli seperti merk yang disebutkan di email, alhamdulilah kinan suka..tapi aku batesin nggak setiap hari, kayaknya di ingridientnya ada pengawet dan pewarnanya…thanks banget yah mama kyara…:)

  4. Elsa says:

    wah..bacanya jadi ikutan sedih, campur campur deh
    pasti suatu saat Kinan ngerti kok
    amiiiiiiiin amiiiiiin

  5. Mbakyu, pertama2 ekye mo minta maap ampie sebulan kaga main dimari. Blog ajah baru kemaaren gw apdet🙂

    Waaahhh bacanya jadi ikutan sedih Jeng. Kebayang boo, wong Zahia ajah kaga bisa ditinggal barang sebentar ama emaknya.

    Tapi gw yakin ko Mba, isnya Allah semakin besar Kinan akan mengerti, bahwa apa yang dilakukan Mama untuk kebaikan semua.

    Btw gimana Mba, BB Kinana udah naek lagi belom semenjak sakit kemaren? Zahia program mamayunya udah lewat neh, sekarang makannya mulai agak susye lagi😦

    • dimaafken..
      lho wong aku juga jarang bisa BW dan ngeblog sekarang jeng…rueepot teyusssssss…ra iso menyat…
      thanks yah doanya…BB kinan segitu segitu aja …9.6 Kg sekarang…abis sakit nggak ada tuh istilah mamayu…yang ada tetep susyeh makannya.,,dikit banget porsinya..tost dulu kinan sama kak zahia..hehehe

  6. advertiyha says:

    membaca ini, membuatku jadi tambah “takut”pas babyku lahir nanti,, hiks.. sanggupkah daku, bisakah daku.. hiks…

    saling menguatkan, saling mendoakan dan saling mendukung ya mbak…

    makasih udah share ini, bisa jadi penyemangatku juga, selain pertimbangan gimana nanti…🙂

  7. Insyaallah mbak iyha bisa..pasti bisa dengan semangat dan dukungan dari keluarga, mbak iya bisa mempersiapkan ASIP, dll jadi biar kita juga tenang..

    kita saling menguatkan mbak, banyak ibu ibu bekerja lainnya yang sama kondisinya kayak kita, bukan maksud kita mendholimi hak anak anak kita untuk selalu bersama dengan mereka….insyallah mereka mengerti..

    Waduh jadi nggak sabar nieh lihat update-an mbak iyha tentang adek baby nya di blog..:)

    kata bundit mbak ” your are not alone”

  8. Inda Rozalia says:

    Pengalamanku dulu, mulai anakku 3bln, setiap kali pergi kerja, aku selalu pamit dan dia ikut mengantarku hingga teras rumah. Begitu seterusnya. Alhamdulillah dia ngerti. Tapi namanya anak2, ada kalanya ingin bundanya tetap dirumah nemanin setiap waktu. Sabar y mba.. dan tetap semangat. Insyaallah seiring waktu Kinan bs mengerti.🙂

    • alhamdulilah update terbaru, kinan nggak begitu rewel mbak..jadi setiap pagi dia disibukkan dengan mainan mainan yang menarik perhatian dia atau diberi jus yang dia harus sendok sendiri makannya…jadi kan sibuk, nah pas mau berangkat aku tinggal pamit, salam, dan ciumin dia lalu bilang mama kerja yah…alhamdulilah nggak serewel minggu minggu kemarin..

  9. Pingback: Fakta tentang Kinan di Usia-nya yang ke 1 Tahun 7 Bulan 15 Hari « My new world

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s