Kinan dan Imunisasi

Selesai BW ketempat Mama Raja yang bercerita tentang imunisasi Varicella buat Bang Raja, bisa dibaca disini —(http://plovea.wordpress.com), saya jadi ingat tentang imunisasi  Varicellanya kinan bulan lalu.

Pada awalnya saya emak baru * yang nggak ngeh tentang imunisasi…Awalnya hanya berniat untuk memberikan imunisasi  yang diwajibkan saja sama IDAI. Tapi begitu makin kesini, makin intens browsing dan mengenal blog blog emak emak eh  Smart Moms yang juga memberikan imunisasi yang dianjurkan  oleh IDAI secara lengkap kepada putra putrinya akhirnya semakin kuat dorongan untuk tahu lebih banyak.

Bersyukur DSA  langganan di RS. Awalbross Batam sangat kooperatif, terimakasih ibu Dr. Dewi Metta  * jadi ingat dari picture yang dipajang di kamar prakteknya Dr. Dewi Metta SPA –kayaknya beliau ulang tahun bulan May ini…tapi lupa lupa ingat tanggalnya…Selamat Ulang Tahun yah Dok *ngarep semoga kebaca sama dokter Dewi Metta :)*. Beliau mau menjelaskan dengan detail tentang Imunisasi apa saja yang bisa diberikan untuk kinan dan apa saja manfaatnya. Apalagi ditambah dengan  baca dari blognya Mbak Ririn – Bunda Dita  dipostingannya  disini, begitu juga dari blognya Mama Raja, Mommy Athia, web milist sehat atau artikel tulisan Dr. Purnamawati. Pokoknya akhirnya membuat saya jadi melek tentang imunisasi untuk kinan.

Setelah yang wajib selesai DPT (IV)  usia 18 bulan, dan juga yang imunisasi yang dianjurkan yaitu HIB selesai akhirnya DSA kinan Dr. Dewi Metta menjadwalkan untuk imunisasi Varicella setelah usia 18 bulan. Awalnya setelah baca sana sini tentang imunisasi varicella kapan seharusnya diberikan dan merujuk pada jadwal IDAI dan juga CDC – USA * hasil googling, saya bilang sama Ayah kinan untuk Varicella dan MMR ditunda dulu aja yah sampai sudah melewati 2 tahun, karena takut  juga dengan beberapa hasil searching yang bikin agak agak takut dan nggak sreg gitu takut akan dampaknya maksudnya. Akhirnya  Ayahnya kinan setuju.

 Nah akan tetapi kejadiannya diluar rencana dan dugaan kita, didaerah tempat kami tinggal anak anak mewabah terkena cacar air. Huahuahuahua saya tahu sumbernya dari mana … Uti kinan cerita banyak dan juga takut  lebih parno malah Utinya..…*Uti kinan sangat amat protektif jagainnya melebihi saya malah……..panic lah saya…*antisipasi tingkat tinggi. Ya Allah bukan maksud hati saya  untuk membatasi dan melarang kinan main dengan siapa saja. Tapi ini demi keamanan dan kenyamanan. Bukan bermaksud tidak membolehkan siapa saja datang dan bermain ke-rumah, Ya Allah kita sangat sangat welcome dengan siapa saja yang datang tapi ini case-nya lain, mereka banyak terkena cacar jadi * Ya Allah Ampuni saya* saya melarang kinan keluar dan juga teman teman yang terkena cacar untuk sementara waktu nggak boleh bermain dulu sama kinan. * Maafkan yah ibu ibu para tetangga dan juga mbak mbak…bukan maksud apa apa…tapi tahu sendiri kalo anak sakit kita juga yang susyehhhhhhh…* waduh kok malah jadi curcol gini..

 Akhirnya diputuskan memberikan kinan imunisasi ini secepatnya sesuai anjuran dan jadwal dari Dr. Dewi Metta. Jum’at malam  saya sempat ragu dan was was, kalo Ayah kinan yakin banget apalagi melihat kondisi lingkungan yang banyak terjangkit. Karena inet dirumah masih diblog waktu itu..*blom bayar emaknya belom gajian*Akhirnya saya SMS Mbak ririn – bunda dita yang ada di blog ini, untuk memastikan bahwa kak dita dulu juga dah dapat Varicella dan everything is okey with her, dampak setelah imunisasi nggak ada panas dan lain lain juga dijelaskan sama bunda dita. Duh alhamdulilah punya teman teman blogger yang baik hati dan  update update..jadi pinter deh saya  hehehe.

Selama menunggu hari sabtu itu dah was was dan agak parno, menjaga sekali daya tahan tubuh kinan supaya tetap fit dan Sabtu tanggal 23 April bulan lalu sesuai rencana ke Dr. Dewi Metta untuk imunisasi varicella , alhamdulilah dah terlaksana juga imunisasi Varicellanya. Diruangan periksa tenang, jadi emak dan Ayahnya ini bisa berkonsultasi panjang lebar dengan Dr. Dewi Metta, pas ditidurkan dimeja periksa..walah mungkin masih trauma kali sama yang dirawat January lalu *baca dipostingan disini*..mulai deh nangisnya.  Setelah suntik alhamdulilah mau tenang.

Minum UHT setelah kehausan karena nangis saat disuntik🙂

Minta diresepkan bla bla bla untuk stock obat dirumah. Yang pasti  dari dua bulan imunisasi DPT Plus HIB nggak panas  kinan  usia 18 bulan kurang lebih Rp. 550.000  * sempat kaget juga…wakk…tapi sudah prepare dari searching  searching di internet. Terus yang imunisasi Varicella ini total total dengan yang diresepkan dari Dr. Dewi Metta * resep ini saya minta bila ada dampak cacar pada kinan karena dari baca baca setelah imunisasi bisa jadi ada tumbuh cacar..tapi bila tak ada ya tak  terpakai jadi saya buang-ini adalah antisipasi karena kita jauh  hiks..* kurang lebih Rp. 600.000  (Rp 500 ribu an untuk vaksin  cacarnya plus dokter dan  resep sekitar  Rp.100 ribuan)*  . Dan harus dibayar sendiri karena asuransi M*n*life dapat dari perusahaan dimana saya kerja ini nggak dicover  untuk imunisasi yang nggak wajib. Plafonnya cuman untuk imununisasi wajib..Hmmm enaknya yah ditempat bunda dita 100% dicover…*pernah baca diblog-nya.  Tapi untuk kinan emang dah disiapkan budgetnya sama Ayahnya. Alhamdulilah ya Allah engkau  memberikan rizki mu buat keluarga kecil kami yang selalu insyallah Cukup buat kami, secara kami berdua adalah cuman kuli pub rik (memakai istilah bunda dita,pinjem yah bun hehehe)

Alhamdulilah nduk sesuai dengan rencana, tetap sehat dan semakin pinter yah nduk. Untuk berikutnya MMR dijadwalkan sama dokternya tanggal 23 May 2011. Pernah baca diblognya Mama Raja, kak raja divaksinnya nunggu udah dua tahun lebih. Aku juga punya pikiran sama. Mohon sharingnya kawan kawan..bagaimana baiknya yah?? Coba mau ngintip blog bunda bunda lainnya juga ahh….

Kinan's Certificate of Vaccination

 Pelajaran yang didapat : Mencegah adalah lebih baik daripada Mengobati

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Perkembangan Kinan-ku and tagged , . Bookmark the permalink.

9 Responses to Kinan dan Imunisasi

  1. Lidya says:

    Pascal ga imunisasi cacar bun🙂
    Awalnya mau imunisasi eh sama Dsa nya malah ga disarankan. bingung deh jadinya

    Tapi kak pascal udah pernah kena cacar bun??? Masih takut aja kalo kinan kena jadi preventifnya imun cacar

  2. hilsya says:

    waduh.. jaman anak-anak masih kecil dulu yg ngetop cuma imunisasi yg umum aja…

    iya bun, saya pun tahunya tuh dari kunjunga ke DSA nya kinan..terus googling, ama emak emak di milist sehat atau Asiforbaby..secara nggak ngeh-an…jadi banyak ikutan milist milist buat perkembangan anak..

  3. IbuDini says:

    Cacar kena waktu kecil kan lebih bagus mb dari pada udah besar…kalau kecil lama2 bekasnya gak kelihatan.

    Semoga saja anak2 kita selalu diberi kesehatan ya mb

    amien amien ya robal alamin, Iya mbak waktu abis baca baca itu saya pinginnya nggak usah aja, tapi ayahnya bilang “go head imun”, dan dokternya bilang perlindungan setelah vaksin ini kurang lebih 80%, jadi bisa saja kena cacar tapi setidaknya efeknya tidak separah kalo tidak di Imunisasi….awalnya ragu ragu tapi setelah melihat kasus juga adek ipar saya kena cacar juga dah gedhe dah umur 26 an tahun gitu, pas kena cacar dia dan dengan pengobatan yang agak menghabiskan kocek * masak untuk cacar aja hampir 700 ribu menuju ke satu juta kalo tak salah ceritanya * plakkkkkk.. tapi nggak ada bekasnya …mungkin efek keparahannya berbeda beda tiap orang kalo kena dan konon sekali dalam seumur hidup yah..eh tapi ada case juga udah pernah kena, taunya kena lagi…intinya waktu itu saya kasihan aja kalo kinan kena bun…preventif gitu maskudnya…

  4. bundamahes says:

    Mahes cuma saya imunisasi versi wajibnya aja…😳

    hehehe saya teracuni kebaikan oleh emak emak di milist bun..hehehe, momentnya juga pas, disekitar banyak yang kena, dan hasil dari googling akhirnya kita memutuskan tidak ada salahnya memberikan imunisasi lanjutan yang dianjurkan

  5. Enno-Mama Fira says:

    iya mbak, saya juga penganut paham “go head imunisasi”. Mencegah lebih baik daripada mengobati. Hehehehehe…

    Hwah, saya jadi ngeri baca tentang cacar. Secara, saya sampe sekarang, di usia 28 taon, belum pernah kena cacar. Semoga nggak… semoga nggak… semoga nggak… Kalo kata ibu saya siey “ya nggak lah, wong dulu udah diimunisasi kok”. Amiiiinnnn…..

    Iya bun, setelah baca baca dan dari sharing di milist dan juga blog blog emak emak pinter, akhirnya saya juga berkesimpulan, mencegah lebih baik daripada mengobati,🙂

  6. Inda Rozalia says:

    wah.. imunisasi kinan lengkap banget ya?
    Kl sama dr. dewi metta, apa kita perlu nanya baru dijelasin, ato lgs dijelasin walau kita ga nanya detail mb?

    Hasil belajar sharing ibu ibu di milist, di blog, dan setelah baca baca dan mengambil kesimpulan saya rasa tidak ada salahnya imunisasi lengkap bun, insyallah berguna.
    Kalo sama Dr. Dewi Metta kayaknya kita juga yang harus rajin nanya bun,s oalnya kalo kita nggak nanya penjelasannya juga secukupnya aja, saya kalo mau ke Dewi meta saya bikin list daftar pertanyaan bun hehehe biar nggak lupa dan sayapun terus terang ma dia ini anak pertama dan tempat kita jauh jadi mending tanya sampai detail..welcome kok bun dokternya…. * ketahuan nggak mau rugi yah bun untuk sesi konsultasi emaknya kinan ini Hehhehe *

  7. Yupe, lebih baik diimunisasi aja, mam… Kasian anak kalo sampe kena. Setelah imunisasi, walopun kena, tapi gak separah yang gak imunisasi dan hanya kena di lapisan kulit luarnya aja🙂

    Sehat2 terus ya Kinan😉

    *amien makasih doanya mama Raja, sip thanks sharinya di blog jadi membuat saya tambah mantap untuk GO Imunisasi🙂

  8. sy juga lg mikir2 nih tentang imunisasi yg lain. yg dianjurkan affan baru ambil HIB.. ternyata yg varicella mahal juga ya.. kl yg MMR kt dokternya cuman 80rb. mg sehat sehat terus ya kinan…

    Mungkin itu beda rumahsakit atau klinik atau DSA tarifnya juga beda bun, kayaknya kemarin mungkin vaksinnya aja paling cuman 300 an, dokternya 150 ribu terus administrasi 20, lainnya itu resep tambahan yang saya minta kayaknya. misal waktu itu saya minta diresepkan Thrombopop untuk antisipasi kalo jatuh atau memar, terus sama resep aciclovyr dll .. mungkin di yogya bisa dapat lebih kurang dari itu bun.. MMR saya juga blom searching searching nieh bun tapi kayaknya kemarin kurang lebih sama gitu

  9. elsa says:

    Dija udah lengkap belom yaa
    kayaknya sih udah lengkap.
    hehhehee
    emak emak yang kurang perhatian nih

    Ayo mbak elsa check di buku record princess dija..jangan sampai terlewat…mencegah lebih baik daripada mengobati🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s