Gonggong – Sea Food Khas Bintan

Inilah dia penampakan “Gonggong” sea food yang terkenal hanya ada diperairan Keppri (Bintan -Batam dan sekitarnya) apakah iya??

Ada yang terlupa dari  tulisan saya tentang  Bintan Island yang saya posting disini. Nggak afdol kalo saya tak menyertakan tentang Sea food di Bintan  secara Keppri yang notabene memang daerah dengan banyak gugusan kepulauan perairannya menyimpan sejuta pesona dan juga sejuta harta karun tak ternilai * halah lebay..harta karun segala…Maksudnya kekayaan hasil lautnya tentunya.  Yah menurut saya disini surga-nya hasil laut yang segar segar. Tapi kalo mengenai harga juga bersaing lah tidak terlalu  mahal.

Tapi sayang sungguh sayang kinan tidak terlalu suka ikan laut padahal nilai gizinya yang tinggi membuat saya selalu ingin menyelipkan dalam menunya . Kecuali salmon filet yang suka saya selipkan atau sembunyikan dalam perkedel atau bakwan jagung yang saya buat untuknya, atau juga dimasak dengan saus tomat homemade buatan saya. Selain dari itu dia akan mingkem rapet alias nggak doyan. Bisa sih dipaksa seperti kapan hari aku buatkan Sup ikan salmon, tapi hanya dapat beberapa suapan saja. Atau saya yang memang tidak se ahli koki di rumah makan sop  ikan “Aulia” di Tanjung pinang yang memang aduhaiiiiiiiii nikmatnya..nggak berasa amis sama sekali…hiks jadi pingin nyobain lagi.

Balik lagi  ke sea food di Bintan, Banyak banget ikan laut, mulai ikan lebam, ikan karang, sotong/ cumi, kerang,dan juga ada Gonggong. Yang terakhir saya sebutkan ini yang mau saya tampilin disini. Gonggong bentuknya seperti yang Nampak di photo. Hmm rasanya…mantap!!…*dasar pemakan segala😛

Pertama kali menjejakkan kaki disini, Ayah dah kasih tahu ada sea food khas ini yang mantap tiada dua yaitu “Gonggong” setelah merasakannya pertama kali dulu emang benar..Mantap. Waktu itu Uti-nya bilang pingin tahu rasanya gonggong makanya  saya belikan gongong yang masih segar dipasar pas kebetulan ada. Sekali mencoba langsung suka, tapi nggak bisa terlalu banyak. Cukup mencoba saja karena dasarnya bukan pecinta sea food berbeda dengan saya atau Ayah kinan🙂

Seperti diatas itulah penampakan “Gonggong”. Cara memasaknya pun gampang, dibersihkan dulu dengan sikat  * yang sampai bersih tentunya..dicuci sampai bersih dengan air mengalir ataupun direndam dulu, baru dimasukkan dalam air yang mendidih. Setelah kira kira kurang lebih 20 menitan diangkat*bener enggak yah ibu dini tolong dong dikoreksi kalo saya salah – @ibu dini yang asli Bintan soalnya hehehe * baru deh siap disantap, dengan sambel cabe rawit mentah atau pun saos…Hmm…Yumilah Yumiwati…*@ gaphe: pinjam key word-mu untuk segala yang mantap yah *

Sekian terimakasih : posting iseng, saat sirah cenat cenut…

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Gado-gado and tagged , , , . Bookmark the permalink.

18 Responses to Gonggong – Sea Food Khas Bintan

  1. baby DIJA says:

    gonggong??
    Dija baru tau Mama…
    Dija sudah boleh makan gonggong belom yaaa….

    oh ya, alhamdulillaaah
    Dija sudah bisa jalan sendiri lhoooooooo

    hehehe Princess dija udah satu tahun kalo nggak ada riwayat alergi boleh tuh..proteinnya kan tinggi, tapi nggak boleh banyak banyak yah sayang terus nggak boleh pake saus sambel pedas nanti🙂 Alhamdulilah princess dija dah bisa jalan…maaf yah mama kinan belom tengok blog dija abis ini meluncur dah langsung🙂

  2. elsa says:

    lebih enak dari kerang biasa kah???
    aku jadi tergiur juga Mbak… heheheheee

    kayaknya enak tuh
    tapi yang kolesterol gak boleh ya

    hehehe nanti kalo ke bintan cobain mbak..iya bagi yang berkolesterol tinggi..Hmm..hati hati..kayaknya dilarang deh..

  3. Lidya says:

    penasaran dengan gonggong ini aku suka sea food tapi belum pernah coba gonggong

    ayo mbak lidya makanya ke Bintan..biar tahu rasanya🙂

  4. Gaphe says:

    dari dulu saya penasaran sama makanan satu ini, saya tahu gongong itu kerang.. saya tahu bentuknya dan saya tahu kadang dimasaknya gimana.. cuman koq yaa belom pernah ngerasain. sayang banget yah.. seandainya ntar ke bintan, bisa nyobain juga makan kerang gonggiong.. ehehe

    Ayo makanya phe main kesini….biar tahu rasanya gongong….:)

  5. IbuDini says:

    Sayang sekali meskipun saya aslinya Riau tapi saya gak suka dgn makanna satu ini justru suami saya yg pendatang sukanya minta ampun Mb begitu juga dengan mertua saya.
    Mertua saya sampai heran sama saya karna saya tak begitu suka ikan dan gonggong ini….

    Om Gaphe : masaknya gampang aja kok..tinggal di cuci habis itu direbus sama garam….makannya ditemenin sama sambal

    wah ibu dini nggak suka yah…wah karena saya pemakan segala..* hehehe lebay mbak..* jadi segalanya hayuk..masuk aja ..thanks saran cara masaknya yah bu dini…ayo bu dini kapan main kerumah saya…:)

  6. waduh mama Kinan…
    itu gonggong bentuknya rada serem juga ya…
    kayak cumi gitu kali ya???
    nunggu dikirim aja deeeeh..hihihi..
    *dasar males masak!*

    hehehe..kayak yang nempel di botol saus mbak erry itu yah??? enggak lah bun..enak lho bun mantap…bukan cumi ..ya kayak kerang biasa gitu …maksud hati pingin ngirim pake pos takut sampai sana dah jamuran jeng….bentuk kerupuknya aja kali yah…tapi kan nggak lucu masak saya bikin giveaway hadiah bonusnya krupuk gonggong * eh serius..menarik juga nieh kayaknye ….*lebay…

  7. hilsya says:

    kayaknya ini makanan mahal yah mam?
    *ngelirik dompet tipis -sigh-*

    nggak mahal kok bun disini…cuman 15 s/d 25 ribu per kilo…cuman emang adanya katanya diperairan sini aja..dulu aku pernah lihat acara pak bondan di trans tv yang ke bali tapi masuk rumah makan tanjung pinang dia nyobain gonggong ini juga…dia bilang langsung didatangkan dari perairan keppri…* benarkah seperti itu?? aku juga nggak tahu bun ..hehhee

  8. Di Bangka juga ada jual cemilan siput gonggong ini, Mbak. Aku suka siiih. Cuma kalo di Bangka harga nya mihil banget.Kalo di Bintan, murah gak, Mbak?

    di Bintan alhamdulilah nggak begitu mahal mbak indah…standardlah…satu kilo yang ukuran kecil bisa dapat Rp 15 ribu kalo yang besar nggak dapat sekitaran Rp 20 s/d 25 per kilo…ada yang dibikin cemilan krupuk juga..tapi kalo dah kayak gitu kayaknya gak original lagi🙂

  9. Enno-Mama Fira says:

    gonggong ??? hihihihi… lucu namanya. Jadi penasaran rasanya kayak apa. Itu kulitnya keras kan?? trus musti dikulitin dulu yah?

    aku pun waktu pertama dengar juga berasa aneh mbak enno, :)…rasanya enak ..emmm gimana yah nggak bisa mendiskripsikan..yummy pokoknya…kulitnya enggak dimakan lah bun..dicungkil gitu..kulit dibuang isinya dimakan…

  10. bundamahes says:

    itu bukannya yang biasa dibuat hiasan Mbak?!

    Untuk kulitnya iya bun…tapi saking banyaknya disini dan mungkin nggak banyak yang mewadahi usaha itu disini..mungkin lho..kayaknya nggak ada dipake untuk hiasan itu bun….jadi ya abis makan dibuang ketempat sampah…wah disini bentuk kerangnya cantik cantik bun..kapan kapan kalo sempat didokumentasikan juga ke blog lah …hehehe * jiah lebay…

  11. BunDit says:

    Gonggong? wah baru denger. Itu makannya kayak kerang dara gitu ya? pakai garpu kecil, dicungkil trus dicolek ke sausnya? Saya pecinta makanan seafood mam, jd ngiler deh🙂

    iya bunda dita, khas daerah keppri sini, tapi kata mbak indah di bangka juga ada kerupuknya…bener sekali bun..makannya kayak kerang gitu bun..persis seperti yang didiskripsikan bunda dita, pake garpu kecil atau tusuk gigi itu lho bun, dicukil terus dicocol pake sambel atau saus atau original…yummy bun…:) wah coba bisa dikirim via pos…biar bunda dita bisa nyicipin hehehe

  12. Necky says:

    gonggong beda yah sama kerang??

    kayaknya gonggong ini sejenis kerang pak, masih masuk family atau satu rumpun mungkin * maaf kalo saya tidak salah belum googling soalnya…PR nieh buat saya🙂

  13. Ko penampakannya kaya kerang yah jeng?? Duh gw mah cuma suka 1 jenis kerang doang. Itu loh yang putih. Yang laen entah kenapa ga wokeh di mulut🙂

    iya tuh jeng, jenis kerang..aku juga suka nggak perhatian kalo makan kerang…tapi setelah di Bintan ini jadi lumayan ngerti banyak seafood

  14. nia/mama ina says:

    wahhh aku cuma suka sama kerang hijau aja…kalo yang lain belum nyoba sech…kayaknya enak yachh…..

    iya mbak nia, cobalah pasti merasakan enaknya…:) mau mencoba..ke sini lah bun main ke Bintan🙂

  15. Allisa Yustica Krones says:

    Baru kali ini denger nama gonggong, mam… penasaran nih rasanya seperti apa. Memang lebih enak dari kerang biasa ya?

    iya mama raja lebih enak dari kerang biasanya..rasanya mantap🙂 mak nyuss..

  16. febriosw says:

    Jadinya kayak masakan keong racun yang khas di Purwokerto itu ya Ma?? Yang makannya harus dengan lidi (buat congkel dagingnya).

    waduh “keong racun”…kayak judulu lagu aja yah rio..hehehe betul tentang cara makannya….dengan tusuk gigi…tapi kalo yang dipurwokerto belom tahu saya rio…:)

    • Beni Guswanto says:

      aslm. mbak harga kerupuk gonggong di keprri 15rb ya per kg ?. kalau saya mau pesen bisa hub mbak gak ?, kalau bisa tlg hub sya di 085722468789
      makasih mbak. wslm

  17. rizal says:

    Gonggong enak….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s