Durian Oh Durian

Bintan lagi musim durian euyyyyyyy……!!

durian oh durian

Kemarin hari Minggu, 17 July 2011, kabarnya di Gunung Bintan digelar Pesta Durian, tapi sayang saya tidak berminat untuk datang jauh jauh ke Gunung Bintan untuk menikmati Pesta Durian, cukuplah pesta durian dirumah, di Uban saja. Kenapa?? Benarnya dalam hati penasaran juga kayak apa sih pesta durian di Gunung Bintan?? Tapi berhubung Ayah kinan bukan pecinta durian dan lagi kondisi badan yang tidak mengijinkan untuk bepergian jauh dan makan durian terlalu banyak, ya sudahlah lupakan saja keinginan dan hasrat terpendam itu. Hehehe secara juga saya jadi ngeri bepergian jauh naik motor lagi, apalagi pundak saya masih terasa sakit dan memar akibat dari peristiwa kemarin, baca disini. Tanjung Uban – Gunung Bintan berapa kilometer yah kira kira?? Kuranglebih mungkin 45 KM kayaknya. Dengan jalan yang berkelok kelok dan perbukitan. Hmm….sutra lah dirumah saja istirahat main main sama kinan.

Tapi bukan berarti nggak makan durian lho…makan durian tetap jalan..wong penjualnya berjejer dan berderet kalo malam di Center of Tanjung Uban city..*hayah kok kayak metropolis aja😀..…alias jalan Permaisuri didepan ruko dan pertokoan itu..Sekali lewat……bau durian semua..bagi yang mau mabok durian silahkan hajar aja…satu kilo masih kisaran Rp. 17.000 ribu rupiah untuk durian lokal Bintan kalo dah musim dengan stock yang banyak bisa jadi harganya semakin turun atau kalo mau lebih murah kata kawan saya beli ke kebunnya langsung. Durian Bintan gimana rasanya??? Penasaran..gimana yah rasanya??…hmmm yang pasti ya kayak durian yang lain lah hehehe…legit..mantap!!!

Bagi yang tidak suka dengan bau durian,  warning yah, jangan jalan jalan diseputaran Center of Tanjung Uban pada sore dan malam hari..dijamin bakal mabok dengan bau buah durian…:P

 Apakah saya pecinta durian??? Jawabnya mungkin hanya pada taraf “suka dan cinta” tapi tidak sangat..buktinya saya tidak terlalu maniak dan harus beli atau menghabiskan banyak buah durian..secukupnya saja..:). Ayah kinan??? Bukan pecinta durian dengan kata lain “Doyan tapi tidak  maniak”. Masih ingat jaman pacaran dulu aku pingin banget buah durian akhirnya dibeliin di carefour 2 buah durian montong besar?? Siapa yang menghabiskan?? Ya, saya sendiri..heuehueheu,…kalo dari keluargaku Bapakku jaman mudanya dan sebelum operasi Kanker pankreas adalah pecinta durian sejati, bayangkan akhirnya bisa menggeret ibukku yang tidak suka durian sama sekali menjadi pecinta durian…bahkan ceritanya Uti-nya kinan gara gara cintanya dengan durian ibu dan bapak pernah beli durian satu pick up didaerah penghasil durian di Trenggalek yang daerahnya bernama “Watulimo”  Jawa Timur ….satu pick up bo’  *kata ibu  sih dulu masih kisaran Rp. 300 ribuan. Saking banyaknya dan nggak mungkin kemakan sendiri duriannya  akhirnya dititipin di toko milik sodara, tapi kalo keluarga datang mau makan durian silahkan…gratis..numpang tempat aja..sampai akhirnya banyak yang pecah dan jadi kecut dan nggak enak lagi atau busuk..karena ter pecah dan teroksidasi…halah bahasanya…*waktu itu kalo tak salah pas lebaran..*

Kemarin hari minggu  pingin banget beli durian, karena malam sabtu tengah malam entah kenapa perut sakit banget, entah maag yang kambuh,entah salah makan, entah masuk angin dan berakhir dengan Mencri dan  badan meriang hari sabtunya. Sudah diwanti wanti jangan makan banyak durian,takutnya bener bener maagku yang kambuh sama Ayahnya kinan. Akhirnya hanya membeli satu saja dulu * untuk percobaan…tasting rasa..hmmm mantap,  kata Uti-nya kinan juga begitu, lumayan legit rasanya durian Bintan ini, hampir sama dengan buah durian yang kami punyai dulu di Tulungagung, jadi ingat dengan nasib salah satu pohon durian di kebun bapak di Tulungagung yang naas banget nasibnya..”MATI” karena kebanyakan air, padahal buahnya legit banget, baru berbuah tiga musim kalo tak salah, langsung mati, kata bapak sih emang struktur tanahnya nggak cocok untuk pohon durian. Kayaknya jaman dulu aku sempat mengabadikan lewat kamera pohon durian di kebun bapak dulu…dimana yah??? Mungkin lain kali diubek ubek file di lappie..

Dan kali ini, pertama kali memperkenalkan kinan dengan buah berduri ini, bolehkan Balita kurang lebihnya usia 23 bulan seperti kinan, makan buah durian?? Halah belum sempat googling,  hayuk aja lah..Bismillah….yang pasti nyobain aja buat kinan. Dan bagaimana reaksi kinan?? Mungkin dari baunya aja kayaknya kinan tidak tertarik, geleng geleng terus saat mau coba disuapkan. Akhirnya setengah iseng saya coba taruh dibibirnya dikit terus di jilat sama kinan, apa yang terjadi??? Geleng-geleng seperti ketika makan sesuatu yang terlalu manis atau terlalu Asem, hmm rupanya kinan belum suka dengan durian jadilah Cuma saya dan Utinya yang makan. Ayahnya saya paksa ambil  hanya ada satu biji aja dicobanya.

Ini dia penampakan kinan saat makan buah durian untuk pertama kalinya

kinan and durian at first time

Fakta lain tentang Durian

Bolehkan Ibu Hamil  makan buah durian?? Walah, nggak tahu pasti juga yah itu mitos atau memang secara medis dibenarkan..yang pasti dari hasil googling menurut dr. Caroline Tirtajasa, Sp.OG, dokter spesialis kebidanan dan penyakit kandungan, sebenarnya boleh-boleh saja Ibu Hamil makan durian, Asalkan, calon ibu tersebut tidak memiliki gangguan penyakit maag. Durian dapat memproduksi gas di dalam lambung. Pada calon ibu yang memiliki penyakit maag, hal ini terkadang bisa menimbulkan rasa kembung dan mual. Sebab, sakit maag yang diderita jadi kambuh.

dr. Binsar Ricky H Sitompul, SpOG dari Rumah Sakit Hermina Daan Mogot menjelaskan, buah durian sebetulnya tidak mempunyai akibat langsung terhadap kehamilan. Namun, di dalamnya terkandung dua zat yang pada kadar tertentu dapat memberi efek terhadap kehamilan. Dua zat tersebut yaitu alkohol dan asam arachidonat.

 Boleh Asal Tak Berlebihan

Seperti diketahui, alkohol dapat mengakibatkan gangguan tumbuh kembang janin. Salah satunya adalah berat badan lahir rendah.
Sedangkan asam arachidonat adalah suatu senyawa yang merupakan prekursor alias pencetus pembentukan prostaglandin. Prostaglandin sendiri adalah suatu senyawa yang dapat merangsang kontraksi rahim yang berakibat pada keguguran (pada trimester pertama) atau kelahiran prematur (pada kehamilan di bawah 36 minggu).

Namun demikian, kadar kedua zat tersebut dalam buah durian tidak mencukupi untuk menimbulkan kedua efek di atas. Dengan kata lain, buah durian aman untuk dikonsumsi selama masih segar dan bersih serta dengan porsi yang tidak berlebih. Setengah buah utuh misalkan, ini sudah cukup.Sumber : Internet (http://doktereva.blogspot.com/2011/02/bolehkah-bumil-konsumsi-durian.html)

Tentang Nilai Gizi Durian, *secara penasaran banget emak kinan dengan nilai gizi durian ini…hasil googling didapati :

Nilai Gizi Durian (sumber : Wikipedia)

Nilai gizi dapat dari situs ini.  (http://id.wikipedia.org/wiki/Durian) Setiap 100 g salut biji mengandung 67 g air, 28,3 g karbohidrat, 2,5 g lemak, 2,5 g protein, 1,4 g serat; serta memiliki nilai energi sebesar 520 kJ. Durian juga banyak mengandung vitamin B1, vitamin B2, dan vitamin C; serta kalium, kalsium dan fosfor.

Apalagi yah tentang durian??? Note : Bagi kawan bloggers pecinta durian, jika berkenan mohon ditambahkan dong, tips dan  trik untuk memilih buah durian yang bagus dan enak🙂 di kolom koment…

Anyway selamat menikmati musim durian bagi sahabat blogger pecinta Buah durian🙂 dan bagi yang tidak cinta dan suka durian..mohon maaf yah..🙂

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Gado-gado and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

27 Responses to Durian Oh Durian

  1. Gift says:

    Lezat banget duriannya…

  2. waaahhh,, maaf-maaf bu,,
    saya ga suka sama sekali sama durian, jadi ngga tau banyak ttg durian,, heheh,,
    baru kena baunya aja rasanya mau mual bu kalau saya…😀

  3. Mama Kinan,
    Oh tidaaaak. Aku suka sekali durian. Justru heran kenapa orang gak suka sama yang namanya duren. Jadi inget masa kecilku di Bangka. Kalo nawar durian, gak pake cuma 1-2 biji. Langsung beli sekeranjang ato se karung. Aaaah aku jadi kangen pengen makan durian lagi…*mabok duren*

  4. tunsa says:

    durian itu mengandung vitamin yang bikin rasa penasaran lagi, jadi kalo udah makan ya ketagihan, hihi

  5. r10 says:

    setelah makan durian maka selanjutnya badan jadi panas dalam dan mengeluarkan …..:mrgreen:

  6. Wah saya suka banget durian bun, baunya yang harum,,,,, wah nggak mau berkhayal ah….ntar malah ngiler,,,,hehehehe ternyata banyak vitamin juga

  7. gaphe says:

    TIDAAAAAAAAAAAAAAAKKKKK kenapaa dureeeen??… hahahaha….. aduuuh, ngileer deeh.. pengeen bangeet maem dureen.. hiks hiks, kalo di jogja biasanya duren banyak di daerah sekitaran kotabaru atau TVRI, jadi tiap lewat situ bau duren pasti semerbak…

    huumm,… ati-ati yang kena asem uraat!!!

  8. apapun kalau dimakan berlebihan tidak baik ya bun.saya sekedar suka saja tapi tidak maniak,lama gak makan durian malah🙂
    tampilan blognya baru nih bun, saya suka seperti ini tulisannya lebih lebar dan jelas

  9. me aishi says:

    waduh saya baru tau stelah ke blog ini klo ada pesta durian😀 tapi sayangnya suami enggak suka malah cenderung anti banget sm durian😀
    saya suka makan sendirian di sisi lain rumah dan suami ngumpet dikamar biar bau durian g kecium katanya hihihi
    klo di t.pinang di sepanjang jalan bakar batu bnyak durian mb😀

  10. hilsya says:

    jaman hamil si kaka.. ngidam duren ..whuaa mantep, hajar aja terus..
    gpp kok kalo cuma 1-2 pongge doang sih..

  11. IbuDini says:

    Sama mb…dulu malah saya gak suka sekali sama durian, gara2nya punya pohon durian sendiri di kebun dan itu pertama kali buah..
    jadi di paksa sama ayah untuk makan…karna duriannya tebel dan manis, akhirnya mau gak mau..
    Daaaaaaaaaaan skg jadi suka tapi gak suka2 kali biasa aja.

    Saya pun lebih pilih pesta di rumah mb, gak capek2 badan …kemarin ayahnya beli 2 sampai skg masih ada di kulkas blm juga di makan2 ,karna kalau makan lebih dari 4 biji saya gak bisa mb.

    Hmmm kinan sepertinya menikmati sekali, dini gak suka durian mb apalagi rambutan megang aja dia gak mau.

  12. Adek Kinan..mau dong duriannya… heehee ..
    sy mau makan durian *kqkqkq soalnya kl mau bilang suka, kyknya gak pas* nha kalau pas ada dikasih ikut makan..kl ga ada ga pingin hehehe…
    kl daerah saya purworejo juga banyak durian , tp kyknya durian sumatera sm jawa agak beda..yg sumatera lebih tebal..bener gak mama kinan?

  13. Mbah Jiwo says:

    Salam kenal mbak, dari Malang Jawa Timur.
    Eh itu durian kuning yang terkenal itu ya? Boleh dong dikirim ke JAWA…

  14. Susindra says:

    Dulu waktu hamil cuek aja makan durian. Bukan ngidam, sih. Dolan di rumah teman dan disuguhin durian. kebetulan sudah 4,5 bulan. Aman *keyakinan pribadi sih*
    2 tahun ini durian di Jepara tidak berbuah, jadi ya terpaksa nunggu tahun depan. xixi…

  15. Durian benar2 lezat, tapi membahayakan juga kalau berlebihan. Yang enak2 emang banyak berisiko

  16. febriosw says:

    Lapor!! Sy termasuk yg ga suka durian, Ma. Tp bukan berarti kalau deket durian trus mabok. Ya biasa saja tp tidak tertarik memakannya. Hehe.

  17. Asop says:

    Katanya… semakin tua durian semakin tinggi kandungan alkoholnya ya?😐

    Durian, ini kesukaan kami sekeluarga.😀 Terutama ibu saya sih…:mrgreen:

  18. ~Amela~ says:

    Dulu waktu kecil saya ga suka bau durian..
    Beranjak gede, karena penasaran akhirnya nyobain durian, tapi tetap saja bukan buah favorit.
    Waktu merantau ke Jakarta, saking lamanya ga makan durian, saya kembali tidak makan durian..
    Sampai sekarang, saya males makan durian lagi

  19. Duh, saya juga sukaaa banget nih sama duren. Eh, ketemu suami yang eneg makan duren gara2 pernah masuk ICU setelah menghabiskan 5 buah duren medan sendirian…hihihihi…

  20. BunDit says:

    Waaaa…mau dong duriannya maaam. Gambarnya bikin ngiler. Saya juga sama, doyan tapi gak mania sama duren. Maaf baru mampir, 3 hari training ke Puncak🙂

  21. Ann says:

    Setahu saya anak-anak bisanya cendrung menolak makanan yang aromanya terlalu kuat.
    Kalau aku juga hanya sekedar makan, dan hanya di waktu pulang ke Medan, terakhir nyobain Pancake Medan.

  22. nh18 says:

    Durian ???
    ohhh tiiidaaakkkk …

    (hehehe)

    saya tidak begitu suka durian …
    (dan ini lah yang selalu diherankan oleh istri saya … Dia bilang … Barang enak kok nggak suka … Ayah aneh … !!!)(hahaha)

    Salam saya Mama Kinan

    pendapat saya mungkin sama kayak istri pak NH wong durian enak kok nggak suka..hehehe suami saya juga nggak suka durian pak…:)

  23. mamamia says:

    mamakinan mau share nih..aku mau durian tapi g terlalu suka tapi kalo ayahe dimas sukaa n ngefaans berat sama durian..akhirnya sepakat buat campuran es krim durian saja jd baunya g terlalu tajem kan,semua bisa makan..hebat kinan mau durian dulu dimas pertama kali makan durian lgsung “muntii” dia..sampe sekarang g mau durian he3x..

    wah nggak suka durian tho mbak..enak lho..:)

  24. laela says:

    Boleh ga sehabis kiret mkn durian..setau sy durian kn bkin cpt kering pranakan,jd boleh man🙂

  25. laela says:

    Mama kinan mau Tanya donk…aku kn br hbs kiret kmaren,blh ga mkan durian,soal ny setau ku durian bs ngeringin pranakan,jd mksud ny bs mmpercpt pnymbuhan by gtu,bnr ga sih…???

  26. fransiska says:

    Kelihatannya kinan suka ya, dari fotonya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s