Mudik 2011: Kinan Bermain di Sawah dan Sekolah

Whuaaaaaaaaaaaaa kangen posting sesuatu.  Sebenarnya lagi males nulis.. tapi kok yo  kangen posting.  Entah Akhir akhir ini berasa sepi ditengah keramaian dan kesibukan…*halah halah lebay lagi… Hmm..cari ide dulu mau posting tentang apa yah?? Melanjutkan mendokumentasikan tentang aktifitas kinan di Jawa aja ahh…*soalnya itu yang bikin semangat. Saat memandangi photo photo kinan lagi beraktifitas, jadi mood untuk melanjutkan cerita basi Mudik 2011 kami. Maaf bagi sodara sodara yang dah eneg dan berasa mual dengan postingan postingan saya akhir akhir ini hehehe…

Btw mau menjawab pertanyaan beberapa kawan yang menanyakan tentang pose sedih kinan dipostingan sebelumnya disini, yang tanya itu photo asli gayanya sendiri atau disuruh atau diarahkan gayanya sama ayah dan Mamanya?? Jawabannya itu adalah asli gaya kinan sendiri, yang tiba tiba aja seperti itu..nggak tahu mungkin lagi nggak enak hati atau nggak mood main atau karena dipaksa makan yah…hehehe soalnya saat itu emang sambil saya bawain makanan dan disuap. Saya juga nggak tahu kenapa, pas saya tanya adek kenapa kok sedih? Kinan tidak mau menjawab pasti saat itu…hmm biarlah itu jadi rahasianya🙂

Kota kelahiran kami tidak banyak berubah, ya seperti itu Tulungagung dari waktu kewaktu. Tapi walaupun kecil tapi geliat kegiatan ekonomi berjalan dengan cukup bagus. Segala keperluan bahan sandang dan pangan mudah didapatkan dan dengan harga yang terjangkau serta banyak pilihan *maksudnya jauh beda dengan di Bintan..eh nggak juga yah plus minus lah…tidak ada yang sempurna lah karena masing masing daerah punya potensi ekonomi yang berbeda beda. Dikampung halaman kami masih banyak dijumpai hamparan sawah sawah yang luas, berarti pertanian masih menjadi  salah satu harapan pendapatan dari sebagian besar masyarkat kampung halamanku. Halah kok jadi meriew tulungagung sih, biarlah itu jadi urusan pemerintah daerah.

Masih ingat bagaimana Ayah kinan bolak balik bertanya sama kasir saat membayar makanan yang kami beli bertiga saat wisata kuliner di Tulungagung kemarin.  Tiga mangkok Soto daging disebuah kedai soto yang lumayan ramai dan terkenal “Soto Daging Mbah Mun” , Es beras kencur 2 dan beberapa kerupuk total hanya Rp. 26.000 *dua puluh enam ribu rupiah sodara sodara…, halah sampai terbelalak tak percaya karena kebiasaan di Bintan biasannya kalo kita makan bertiga bersama Jus buah atau minuman pasti diatas 50 Ribu. Walah walah..alangkah nikmatnya kalo misalnya nieh..Gajinya seperti gaji di Bintan tapi hidup, dan bekerjanya di Tulungagung..kayaknya bisa cepat kaya hehehehe…*ngarep aja mak mak…lho piye..berandai andai je..

Ngomong ngomong soal sawah rumah Ayah kinan dekat sekali dengan pemandangan hamparan sawah yang luas, begitu pula ditempatku, sayangnya ditempatku sudah banyak lahan persawahan yang dah dialih fungsikan untuk didirikan bangunan baik rumah atau gudang atau tempat kegiatan ekonomi lainnya karena tempatnya yang lumayan strategis. Saat berada disana kemarin saya dan kinan sempat berjalan jalan pagi melihat keindahan alam pedesaan, sejuk, menyenangkan dan terlihat begitu damai.   Ini beberapa penampakan yang berhasil diabadikan lewat kamera saat jalan jalan pagi kemarin. Bersepeda dengan kinan menuju area persawahan yang sayangnya tidak terlalu menghijau karena baru saja selesai panen.  *Ada stock photo lama ditempat yang sama dengan hamparan sawah yang menghijau…tapi lupa dimana yah simpennya..mungkin bisa jadi bahan postingan untuk  lain waktu.

Sawah dipagi hari

Menikmati matahari terbit pagi hari, dipinggir sawah, sayang lagi panen jadi tidak lagi menghijau dan tampak di kejauhan sebuah bukit🙂

Sepeda Yang Ti  dan Sawah

Itu dia penampakan sepeda Yang Ti yang kita pakai jalan jalan ke areal persawahan🙂

 Setelah puas berjalan jalan mengitari areal persawahan, melanjutkan perjalanan kearah kompleks sekolahan yang letaknya tidak jauh dari rumah Yang Ti, yang Ti dulu mengajar disitu, begitu juga Ayah kinan dan juga Pak dhe dan Om Fatrin sekolahnya di SDN itu, Hmm….sekarang katanya dah jadi percontohan dan statusnya berstandar Nasional..dikompleks sekolah itu ada Sekolah Taman kanak kanak beserta mainan Outdoor nya yah seperti mainan di sekolah TK negeri pada umumnya, sederhana namun saya yakin itu telah membuat anak anak desa yang bersekolah disitu merasakan kebersamaan dan kesenangan dalam bermain. Kinan pun tampak enjoy menikmati walaupun harus saya bersihkan dulu debu debu yang tampak tidak bersahabat ditempat mainan itu…

Ini dia penampakan kinan saat bermain main SD dan TK tempat Yang Ti nya dulu ngajar sebelum Pensiun,dari SD inilah telah banyak lahir generasi penerus bangsa yang patut diacungi jempol, serta ikut berkarya membangun negeri dengan berbagai keahliannya..*jiaahhhhhhh halah halah lebay abis..

Di arena bermain TK

@ Arena bermain TK, waduh adek belum mandi dah main keluar neh..:)

Main Prosotan

Main Prosotan

SDN Mojoarum

SDN tempat Yang Ti sebelum pensiun bulan Maret lalu, dah lumayan lah untuk ukuran SD di kampung halamanku🙂

pemandangan didepan SD

Pemandangan didepan SD pagi itu...

Hmm biar lengkap saya juga mengajak kinan untuk jalan jalan bernostalgia ketempat saya sekolah SD dulu, saat itu pas kita nginep ditempatnya Atung. Penampakan SDN tempat saya sekolah dulu sudah banyak perubahan, dah dikeramik lantainya, halamannya di paving, rasanya nggak lagi jadi langganan banjir kalo musim penghujan tiba seperti jaman saya dulu🙂.

Waduh bersambung aja yah kawans..ini dah jam 5.19 PM nieh berarti saya harus  pulang… gak terasa…nulis dan edit photonya disela sela break makan siang sampai sekarang belom kelar…Hmm lagi lagi cangkulan yang datang bertubi tubi harus didahulukan…

Hmm akhirnya Have a nice weekend kawans bloggers semua, Maaf kalo blom bisa berkunjung ke rumah kawans semua….bukan hiatus tapi memang blom begitu banyak waktu minggu ini, karena cangkulan yang meminta priority.  Hmm..semoga kedepannya bisa banyak waktu untuk cepat menamatkan cerita Mudik 2011 diblog kami. *keburu basi nanti mak.

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Jalan-Jalan and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.

14 Responses to Mudik 2011: Kinan Bermain di Sawah dan Sekolah

  1. Mommy Favian says:

    duch seneng bisa buka blog di kantor n lebih oke pic nya bisa kebuka ato dilihat biasanya blank kosong melompong…😦

    mo komennnnn
    asli impian ku banget bawa Favian ke sawah plus sungai bahkan lumpur wakakakakakak
    ini sie reuni masa kecilnya mommy
    terus kalo untuk ukuran SD nya
    asli kerennnn
    tapi kayaknya SD sekarang dah mulai keren2 gak kayak zaman qt
    secara daku juga SD di ndesa

  2. alamendah says:

    Sawahnya bikin damai banget. Damai bagi yang melihatnya dan damai bagi yang mempunyai dan menggarapnya. Di musim kemarau saja airnya irigasinya masih mencukupi

  3. hilsya says:

    haha… rupanya lagi sibuk ngedit foto n bikin draft postingan toh?
    seru.. seru… Kinan tambah lucu aja.. salam sayang dari budhe.. ups, ehm.. tante ah🙂

  4. ainuq says:

    What a nice hometown, Mama Kinan…suasananya nampaknya sangat menyenangkan sekali, sejuk, rindang dan adem banget yah… Kinan pasti senang banget diajak jalan pagi naik sepeda Yang Ti itu #pengen loh nyobain…hehehe
    Kinan keliahatan happy dan ceria banget ya main di arena bermain TKnya. Berkunjung ke sekolah, bikin Kinan minta sekolah ga mama? hehe

  5. memang menyenangkan ya mam kalau main2 di sawah,,, *main2 doang tapinya,, kalau disuruh nyangkul ya capek… heheh

    aduh kinan rapi bener tuh.. hehehe
    sekolahnya juga bagus itu..😀

  6. fitrimelinda says:

    wah dek kinan udah bisa masuk TK nih..🙂

  7. War says:

    Saya malah penasaran bagaimana cara uplod poto yg berjejer seperti itu, hehehehehehe gak nyambung, abis penasaran banget

  8. Warkoper says:

    penasaran banget pokoknya

  9. LIdya says:

    asyik ya Kinan main disawah, pascal belum pernah tuh bun. disini gak ada sawah

  10. enno-mama fira says:

    Fira belum pernah deh main ke sawah, soalnya emaknya ini gak suka main ke sawah, sukanya main ke mall.. Hihihihihihi……. Kinan lucuuuukkkk… gemes tante nak… pake acara dikuncir dua gitu….

  11. IbuDini says:

    Mb….sawahnya luwas ya, hmmm sepertinya seger didaerah sana ya mb..
    jadi pengen cepet2 liat kampung mb, maklum lihat waha dgn nyata dan luas belum pernah.

  12. Asik banget maen di sawah gitu! Keren!

    Sekolahnya bagus banget tuh…saya dulu juga sekolah di kampung, tapi sampe sekarang tu sekolah kayak gitu-gitu aja, malah keknya tambah hancur deh…hikkksss…padahal sekolah itu lumayan juga, bekas pelajar di situ juga sudah banyak yang menunjukkan prestasi di bidang kerjanya… sayang kurang diperhatikan oleh pemerintah😦

  13. riliarully says:

    beneran bagus tuh pemandangannya..seumur2 aku belum pernah yg namanya nyemplung ke sawah..jd lgs mupeng tuh lihat sawahnya..
    Kinan tambah imut ya jeng…tambah girly🙂

  14. BunDit says:

    Iya mam, kalau pulang kampung, serasa harga2 jadi murah hehe. Wah, sekolah SD nya bagus banget nih. Seneng ya lihat hijau persawahan itu setelah sekian lama pemandangannya gedung mulu🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s