Kapal RoRo atau Ferry “We Bridge The Nation”

Sirah cenat cenut……cangkulan bertumpuk….pingin pulang peluk kinan….heuheuehue…*edisi males ngapa ngapain….

Pingin posting sesuatu, buat menghilangkan sakit kepala dan mengusir males…semangat semangat……

Mau nulis tentang Kapal Roro alias kapal Fery punya ASDP yang beroperasi  menghubungkan antara Pulau Bintan dan Batam.Hayo siapa yang mabuk laut, ngacung eh unjuk jari, siap siap ember dan plastic ..takutnya lihat gambar kapalnya aja udah mabok..*walah mulai lagi emak kinan kumat lebay-nya…taubat mak taubat…nggak segitunya kali mabok laut…

Gambar  Kapak Roro "Kuala Batee II"  Batam- Bintan

Penampakan Kapak Roro “Kuala Batee II” Batam- Bintan

Berbicara mengenai Kapal laut, jaman kecil saya dulu  kalo namanya rekreasi ke pulau Madura itu sudah sesuatu banget…secara nyeberang lautan naik kapal roro atau ferry dan masih ingat banget nama kapalnya yang begitu terkenal untuk penyeberangan Surabaya- Madura “Joko Tole”…hayo apa kabar kapal fery atau kapal roro tujuan Surabaya-Madura, setelah adanya Jembatan “Suramadu”, pastinya  semakin berkurang omzet alias pendapatannya yah secara mungkin lebih memilih menggunakan jembatan suramadu daripada nyeberang pake kapal roro/feri. Dan usut punya usut salah satu kapal yang pernah beroperasi di Jawa Timur ternyata di mutasi..haduh bahasanya maksudnya dipindahkan ke sini, minggu lalu tepatnya saya menikmati kapal bekas yang beroperasi dari Jawa Timur itu. Kok bisa tahu…analisa sotoy aja soalnya ada tulisannya  di kapal baru swasta itu …entah lupa detailnya cuman ada kata PT.xxxx Madura gitu…hmm kecil kapalnya tapi lumayan…..jadi sekarang total penyeberangan dari Bintan ke Batam ada 5 kali penyebeberangan pake kapal Fery atau Roro. Selain itu tentunya ada kapal speedboat yang ukurannya kecil dan hanya untuk penumpang saja yang beroperasi hampir tiap jam.*haduh mak sekarang nyambil jadi makelar tiket kapal roro juga rupanya…huahuahaahaha………………….demi deh pokoknya…enggak enggak..nanti dikira beneran..hanya share saja di blog ini…sambil jadi pengingat soalnya kalo setiap kali ke Batam kita pun selalu  suka lupa jadwalnya…jam berapa aja, jadi tergesa gesa..makanya didokumentasikan di blog…biar gampang ngecheknya….thank yah @Firdaus Hilmi, attachment jadwalnya kemarin….

jadwal kapal roro Pulau Batam - Bintan

Jadwal Kapal Roro/Fery Pulau Batam – Bintan

 Harga tiket untuk perjalanan naik kapal roro/ferry ini dari Bintan – Batam atau sebaliknya ini cukup murah meriah,lebih murah daripada naik speedboat yang Rp. 30.000, untuk kapal roro ini per orang 14.500  untuk kelas ekonomi, untuk kelas eksekutif beda tipis Rp. 16.500 rupiah, untuk motor kalo tak salah Rp. 24.000 untuk mobil kayaknya Rp. 100 ribuan gitu yah….*maklum nggak pernah nyeberang dengan mobil…:D

Jadi mengingat ingat awal muawal…pindah ke kepulauan ini…setelah menikah,kemudian kesini…pertama kali menyeberang naik “speedboat” untung saat itu ombak sedang bersahabat jadi nggak ada keluhan apa apa dan masih menikmati dan belom berani complain macem macem sama ayah kinan, pokoknya masih lihat situasi dulu. Kemudian mengenal dan mulai naik kapal roro saat hamil kinan dan kontrol ke dokter SPOG di Awalbross Batam, setiap bulan …*yang pasti setelah ada SMS cinta dulu dari  bank Mandiri baru bisa ngacir ke Batam…*lihat Mall bo’ maklum…nggak ada mall disini…bukan pecintan “Mall” sih emak kinan,tapi kalo nggak lihat Mall dalam waktu yang lama kok letih  lesu ngilu nggak karu karuan gini yah…*lebay lagi…tulung deh mak..jangan lebay….

Gambar Kapal Roro atau Feri

Penampakan Kapal Roro suatu pagi, saat mengajak kinan jalan jalan di pelabuhan Tanjung Uban- Bintan

Wah banyak sekali suka duka naik kapal roro dari pulau BIntan ke Batam atau sebaliknya ini…wah kalo diceritakan nggak akan habis 4 hari 4 malam bahkan lebih..…mulai awak kapalnya, gimana pas ombak gede sempat mabok juga, mulai ganti kapal roro yagn lebih kecil saat yang biasanya harus nge-dok, mulai dari jadwal 2 kali, sampai kemudian sekarang sudah 5 kali dengan kapal kapal tambahan….mulai dari keadaannya, mulai ruang eksekutif nya yang ber AC , atau yang ekonomi…beda beda tipis..hueheueheu….walah pokoknya banyak….inilah satu satunya angkutan yang menghubungkan pulau Bintan dan Batam dengan muatan truk, mobil, sepeda motor dan penumpang.Mungkin cerita lainnya lain kali aja….*lagi lagi kalo ada waktu buat posting dan nulis nulis….yang pasti…Saya lebih suka naik kapal roro yang gede ini daripada naik speedboat begitu pula kinan.

 Jadi ingat slogan PT. ASDP  “We Bridge The Nation” duh sungguh mulia jasamu….semoga semakin hari semakin lebih baik pelayananmu..….

Hayo siapa yang mabuk laut dan belom pernah naik kapal laut, kapal fery/roro, speedboat dan semacamnya…*ngacung…..hayo!!!

 Mak…dah panjang …padahal rencananya posting singkat aja…balek mak, ..balek kerjo…eling eling…hiks…!!! eh dah 5.28 ding…..ayo muleh..muleh…

Happy Tuesday…kawans..!!

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Gado-gado and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.

18 Responses to Kapal RoRo atau Ferry “We Bridge The Nation”

  1. Applausr says:

    dulu saya juga waktu masih kecil sering nyebrang pake ferry seperti itu… ke dari merak ke lampung… untuk mengatasi mual mual.. berdiri aja di deck terus sampai nanti nyampe.. silir silir anginnya…

  2. mama hilsya says:

    btw, mama kinan bisa berenang ga?

    aku suka dan ga mabok sih.. tapi kalo kelamaan suka puyeng, hehe
    *sama aja ya?*

  3. Lidya says:

    penyebrangan pulau bintan – batam berapa jam bun? Insya Allah sih aku gak mabuk laut hehehe pernah naik kapal dari jakarta-surabaya soalnya itu lebih jauh kan

    • wah iya mbak lupa saya nulis lamanya perjalananan..hanya 1 jam kurang lebih mbak perjalanannya…pulaunya dekat, kalo naik speed malah 20 menitan..jaraknya katanya sih kurang lebih 10 KM, dulu pernah ada lomba renang bintan -batam..disebutkan disitu kurang lebih jaraknya 10 KM terpisah laut…

  4. vera says:

    aaahhhhhh……waktu kecil klo ke padang suka naik kapal ferry ini menuju lampung. pengalaman yg seru.
    omong2 soal ASDP, jd inget masa-masa kuliah, skripsiku tentang study kelayakan kapal Ro Ro, ambil datanya di PT ASDP.

  5. Aku gak mabukan, mau laut, udara, darat, seingatku gak pernah mabuk. Aku pernah naik kapal laut dari Manado sampe Ambon, kalo penyebrangan pernahnya waktu nyebrang dari Parapat ke pulau Samosir sama dari Kupang ke pulau Rote🙂

  6. Estika Badry says:

    sy blm prnh mrasakan mabuk laut mam, lha wong naek kapal blm prnh he..

  7. mbaaaaa…
    *cipika cipiki duluuuuu*

    pssssttttt…
    Waktu di Korea, aku naik Yacht lho mbaaaaa…kayak kapal pesiar getooooh…
    *duh nulisnyah ajah udah berasa keren ginih…hihihi…*

    Daaaaaan…
    Aku mabok laut dooooong…hihihi..norak banget lah!
    Ntar lah diceritain di postingan yah…hihihi…

  8. zasseka says:

    wah.. saya seumur-umur belum pernah pergi dari pulau jawa, apalagi naik kapal…😦
    ingin sekali ke Bali… ntah kapan…😦

  9. Pakde Cholik says:

    Selamat pagi sahabat tercinta,
    Dengan hormat diberitahukan bahwa sahabat merupakan salah satu penerima tali asih dalam rangka Gebyar Hari Berdiri BlogCamp 2012.

    Silahkan menyimak pengumumannya di http://abdulcholik.com/2012/07/10/gebyar-hari-berdiri-blogcamp-tali-asih-untuk-sahabat/

    Salam hangat dari Surabaya

  10. Orin says:

    Pernah jg sih mba nyebrang pake kapal dan alhamdulillah ga mabuk laut, entah kalo yg jauh2 ya hihihihi

  11. Zipora Maria says:

    Saya naek kapal palingan naek kapal fery ke Bali hehehe🙂
    Kalo ke madura belum pernah naek kapal, senengnya kesana lewat suramadu.
    Tapi sebetulnya saya sepertinya takut deh mbak naek kapal, di kapal fery aja gak berani keluar dari kabin hehehe…takut tenggelem kayak titanic alah lebay😀

  12. BunDit says:

    Dulu waktu kecil saya mabukan mam, teruatam kalau naik bus hehehe. sekarang sih udah gak,kecuali kalau busnya meliuk2 bagai ular😀. Naik kapan baru 2x, kapal feri…wkt mau ke Bali kelas 2 SMA, dan ke Madura wkt kuliah😀

  13. Elsa: We bridge the nation… hehehe sungguh keren emang. Kapal kapal besar tuh jasanya sangat bermanfaat buat negara kepulauan seperti kita ya, apalagi banyak pulau pulau yang tidak memiliki penerbangan perintis, sehingga satu satunya jalan untuk keluar masuk pulau ya harus naik kapal.
    aku belom pernah Mbak, naik kapal besar yang seperti di TV kalo siaran mudik mudik lebaran gitu…

    Dija : Dija belom pernah naik kapal sungguhan. kalo naik kapal kapalan sering

  14. irwan says:

    dulu naik titanic gak mabukan cuman tenggelem aja gan…wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s