Makanan Khas Kampung Halaman “Tulungagung”

Udah selasa…alhamdulilah….mengusir ngantuk yang mendera, setelah sholat dhuhur berjamaah dimushola tergoda untuk tidur bentar, eh paling juga nggak bisa..mau tadarus ngantuk takut nggak konsen..*walah nggaya bilang aja males mak....hehehe soale semalam dari jam satu terus nyiapin sahur, belom tidur sampai sekarang, abis sholat subuh kinan dah bangun, masak memasak untuk kinan, terus berangkat kerja, akhirnya tergoda untuk posting sesuatu…waduh kok jadi pingin posting tentang makanan kampung halaman atau jajan ndeso kesukaan saya yang dibawa Atungnya kinan.  Alhamdulilah kinan juga suka banget yang namanya jajanan jajanan ndeso seperti ini. Walah mak puasa puasa kok posting makanan…apa nggak ngiler…halah yo ora..ora salah maksudnya…hehehe, ayo kita mulai mereview jajanan kampung halamannya

1. Madu Mongso

Hayo siapa yang tahu jajanan ini ayo ngacung,  unjuk jari???!!! Iya anda benar, ini makanan terbuat dari tape ketan hitam yang dibikin dodol atau bahasa jawanya “jenang” dengan ingridient kalo tak salah yah..gula merah atau gula putih, terus santan kelapa, diaduk kayak dodol beberapa jam sampai tercampur dan matang, lalu jadilah seperti ini….taraaaaaaaaaaa seperti yang dimakan kinan dengan lahapnya ini..dari mulai  mudik dua tahun lalu kinan suka banget sama yang namanya madu mongso ini…..

kinan dan makanan madu mongso

Kinan sedang menikmati “Madu mongso” ..sensasinya asem manis..hmm..*eling poso poso mak..:)

2. Rengginang /Arang arang Ginang

rengginang

Kriuk kriuk “kerupuk beras” kata kinan

Hmmm…yang ini gurih gurih kriuk..kayak krupuk…kalo yang dicampur sama udang atau ebi  lebih mantep. Alamakkkkkkkkkk taubat makkkkkkkkkk..magrib masih lama..lho aku lho nggak sambil ngiler dan pingin makan..hehehe jadi aman…puasa nya masih sah..hehhehe..

Lucunya lagi dari awal dikenalin sama rengginang atau kalo di Tulungagung bahasanya disebut “Arang arang ginang” kinan  nggak mau menyebukan namanya itu, malah dia punya istilah sendiri “Kerupuk Beras”.….”Mama adek minta kerupuk beras”…heueheue..ini dari ketan nduk….*eh tapi ada juga yang kadang dicampur beras..mungkin penampakannya yang kayak beras itu yah jadi kinan menyebutnya seperti itu…ono ono bae nduk…

Cara pembuatan kerupuk ini kalo tidak salah yah, *soalnya jaman kecil dulu suka bantuin nenek saat kerupuk ini mau dijemur. Bahannya biasanya Ketan/ Beras ketan di tanak kayak menanak nasi gitu, dikasih bumbu bumbu seperti bawang putih, garam, terus ebi yang udah dihaluskan, ditanah seperti nasi  biasa terus dikukus, sesudah matang waktu hangat hangat  dibentuk bulat bulat  seperti kurang lebih gambar itu..nggak boleh terlalu padet katanya biar mekar kalo digoreng, dijemur hinggak kering baru deh digoreng dan siap disantap.

3. Kacang Sanghai/ Kacang Sukro cap OK

Salahsatu oleh oleh kesukaan yang bikin nggak berhenti mengunyah dari tanah kelahiran saya ada kacang sukro atau disebut juga  kacang sanghai. Seperti kacang telur tapi dia bukan dari tepung terigu tapi kulitnya itu terbuat dari tepung ubi/ tapioka yang dibumbui dan dalamnya ada kacangnya. Hmm gurih gurih  kriuk  kriuk… Awalnya dulu menganggap biasa aja kacang ini, tapi setelah mantan bu bos saya di Jakarta dulu minta dibawakan kacang sukro Cap OKe katanya enak gurih dan bikin nagihin lagi dan lagi saat mengunyah..dalam hati bertanya apa iya tho..dan ternyata emang bener bener nendang banget rasanya…*alamak kayak sepakbola aja nendang..:D…review kawan kawan di Bintan kalo pas dapat oleh oleh ini dari sayapun bilang demikian..nggak kayak kacang pilus yang biasanya itu..ini mantep…*nggak promosi wong nggak dibayar juga sama produsennya hehehe…..Penampakan kacang Sukro/kacang Sanghai Cap OKe..dulu jaman kecil saya yang terkenal cap MACAN, tapi kalo sekarang saya lebih suka Cap OKe…waduh jadi urusan cap cap-an neh..oke deh…ini dia gambarnya;

Kacang sukro atau kacang sanghai cap OKE

Kacang sukro atau kacang sanghai cap OKE ada juga yang kemasan 1 Kg dengan wadah Kotak.

Waduh…masih juga ngantuk…heuheueheu…cangkulan bertumpukkkkkkkk……iling mak..ayo nyangkul lagi..cangkul cangkul cangkul yang dalam…ingat tadi pagi dah dapat kuliah tujuh menit dari Mami…yang memang nampak sedang under pressure dengan PPM-nya…jadi deh kena getah…eh tapi siangnya baik banget tadi pas “review” dan “assessment” tengah tahun…thank you mak…atas wejangannya…

“Jadilah orang yang siap dengan perubahan, kalo kamu bisa adaptasi dengan perubahan perubahan dan semakin baik dan lebih baik berarti kamu sudah “Mature”, karena hidup ini penuh dengan perubahan dan itu setiap hari berlangsung..walah review dan assesmentnya kok jadi berurai kata kata bijak begitu…hanya menanggapi sambil  berkata..”Yas, yes….. yas….yes…”  dalam hati ngomong sing penting angkanya mak…heuheueheu…..kapan angkanya?? nunggu masih lama heueheheuehue….

Ok-lah…kalo begitu…..mau cao dulu….back to “nyangkul”….hayo testimoni bagi siapa saja yang pernah merasakan oleh oleh atau makanan khas kota kelahiranku “Tulungagung”  eh ada lagi banyak sebenarnya seperti kerupuk rambak/ kerupuk kulit sapi atau kerbau, geti (dari wijen, dodol, dan lain sebaginya…monggo monggo dikolom komentar…

Happy Tuesday

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Cerita Mama and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.

44 Responses to Makanan Khas Kampung Halaman “Tulungagung”

  1. kiky says:

    Rengginange menggoda rek …

  2. Anggie says:

    Knapa pd bulan puasa banyak yg posting ttg makanan yaaa.. Mau dong dikirim…

  3. Lidya says:

    aku ska sukro merk oke itu loh bun baru tau kalau dari tulungagung. rasa bawang putihnya berasa

  4. Ely Meyer says:

    rengginang aku sukaaaaaaaaaa … tapi dah lama ndka makan aku …. yag nggak kukenal di atas itu kayang shanghai , apa sama ya dgn kacang atom, yang dibalut dgn tepung putih itu jadi kriyuk kriyuk😛

    btw, aku dulu pernah ke Tulungagung, ada khan di sana yang bikin kerajinan dari batu marmor ya, dulu aku pernah ke sana beli kerajinan itu yg berupa guci, lampu, meja, wuiii pokoknya kalap kalau lihat kerajinan itu cantik cantik🙂

    • iya bener banget mbak itu didaerah campur darat tulungagung sama tempat saya sekitar 25 an kilo saya yang dekat dengan Kab Kediri, campurdarat jalan menuju arah pantai popoh..banyak pengrajin marmer dan banyak show roomnya disana, berbagai macam bentuk marmer untuk hiasan rumah atau untuk taman ada disitu….wah pernah kesana rupanya..:)

  5. dey says:

    sukronya itu, belum pernah ngerasain ….

  6. zasseka says:

    rengginang, maem bareng kopi… wes.. enak tenan!!!

  7. monda says:

    waktu hamil dulu pernah ngidam rengginang

  8. belum pernah nyoba madu mongso mak, bagi ke dhe dong.. Kinan, Kinan, kakak minta dong madu mongsonya.. *pasang wajah memelas ke Kinan*😆

    dirumah dhe juga ada rengginang mak, mbahnya dhe sering buat soanya.. oya, jajanan ndeso yang dhe suka itu salah satunya kembang goyang atau kembang matahari.. tau gk mak?? yang rasanya manis itu lho, Kinan pasti suka..

    • waduh tante dhe..sini yah kebintan…masih banyak tuh..*sahut kinan..halah ini mah sahut emaknya yah hehehe..
      coba bikin ndiri aja dhe..bikin tape ketannya dulu..baru bikin madu mongsonya..*hehehe pasti ribet aku aja gak pernah hehehe.. kayaknya kita perlu belajar….
      tau aku kembang goyang..ada cetakan..coba nanti aku bikinkan..selama ini mau bikin nggak jadi jadi dulu..iya kinan lagi suka sukanya dengan yang kriuk kriuk…

  9. Zipora Maria says:

    Ya ampyun jadi kangen pulang kampung ngeliat madu mongso sama rengginang…trus kacang shanghai itu duh itu selalu ada di rumah hihihihi secara itu jualannya suami🙂

    • ayo mbak kalo ada libur lumayan adek manda diajak ke hometownnya papa manda…ngajuk apa yah oleh oleh khasnya….aku suka lewat nganjuk dulu kalo mau ke yogya naik bis..:)

      • Zipora Maria says:

        Iya pengen pulang tapi nunggu Amanda agak gedean dikit hehehe soalnya masih masa MPSufor, males ribetnya disana. Makanan khasnya sana tentu nasi pecel hehehe, tapi kadang ada sate dan gulai kambing🙂 oalah kog ngomongin makanan…maaf lho kan Mbak lagi puasa hehehe *dijitak deh*

  10. Orin says:

    jadi inget di rumah ada rengginang mentah, ta’ goreng ah buat buka puasa hihihi..

  11. Applausr says:

    aku suka rengginang… enak banget sambil nonton tv makan ini… mantap….

  12. lieshadie says:

    Dari blog mbak Ely, mampir ke Tulungagung, salam kenal Mama Kinan

    Mau tuh jajananya🙂

  13. lieshadie says:

    Dari. Blog mbak Ely mampir ke Tulungagung, salam kenal mama Kinan🙂

    Mau juga ni jajananya….madumongso kui karemanku je hehehe

  14. dulu sy pikir yg namanya madu mongso itu nama lain dr jenis2 madu loh.. hihiih..

  15. ririe says:

    Lho aslinya Tulung AGung ya Mbak?
    Madu mongso dan rengginang [kalau di desaku lebih terkenal namanya : Krecek]…itu juga akrab lho di daerah saya.

    Malah saya mengidentikkan Tulung AGung dengan Punten..mklum dulu teman kost suka bawa punten kalau hbs mudik [anak tulung agung]

    • iya mbak punten suka bikin disini dan bagi bagi kawan..pada suka..
      jadi pingin, aku kapan kapan mau posting punten aja..waduh jadi terinspirasi..hehehe
      semoga bulan puasa ini bisa bikin punten pecel🙂

  16. ririe says:

    Mbak, kotak comment-nya pakai moderasi juga ya?

  17. Saya suka sekali rengginang, biasanya dapat kiriman dari saudara yang ada di Malang. Tapi, saya belum tahu rasanya rengginang khas Tulungagung, hehehe….

    Ohya, katanya sudah membuat tulisan untuk GA saya, bila ingin memosting mohon segera sebelum pengumuman ya Bun, siapa tahu nanti ada penambahan hadiah untuk kategori yang sudah membuat tulisan tapi telat memposting, meski hadiahnya ga bisa bebas memilih sebagaimana pemenang lainnya, hehehe…

  18. BunDit says:

    Saya doyan ketiganya mam hehehe. Jadi pengin rengginan🙂

  19. mama hilsya says:

    aku suka rengginang…
    eh tapi disini juga ada kok…

  20. Elsa says:

    gimana kalo ayam lodho? itu khas tulungagung bukan Mbak???

  21. Pingback: Punten Pecel, Prata dan Martabak | My new world

  22. Pingback: Punten Pecel Khas Tulungagung | My new world

  23. ryoogazuki says:

    Yang mau beli atau mau pesen langsung ke pabriknya nanti gw kasih alamatnya pabrik sanghai cap oke,

  24. shanghay cap oke memang sedapppp . . .tp ada satu cemilan khas Kalidawir Tulungagung.
    “Klethek” terbuat dr ubi ketela berempah disajikan dlm bentuk pipih bulat dan digoreng kering. sgt disukai sehingga masuk kategori cemilan khas Kalidawir Tulungagung.
    pernhkah anda tau ini snack . . .?

  25. . . . tak mau kalah sedapnya makanan/cemilan khas Kalidawir Tulungagung selain “Klethek”.
    “Opak Gadung” dibuat dari umbi jalar dr tengah hutan kalidawir tulungagung.
    proses nya agak rumit dan hanya dikerjakan yg sdah ahli.
    Disajikan seperti potatoes goreng tp ini versi umbi Gadung yg sangat cranchi ,renyah, gourihh, “manalagi” ,bikin ketagihan dan tak ada duanya, karena hanya dimiliki dr citarasa yg sgt khass Opak Gadung cemilan khas Kalidawir Tulungagung.
    Bagi rekan” yg penasaran ingin order Opak Gadung dan Klethek ,khas Kalidawir Tulungagung, bisa hub. kami di no. ;
    085 790 642 988

  26. Pingback: Oleh Oleh Khas Tulungagung - Jenis Khas Ole Ole Makanan Kuliner di Medan

  27. Pingback: Oleh Oleh Khas Tulungagung - Jenis Khas Ole Ole Makanan Kuliner di Medan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s