Menciptakan Nuansa & Suasana Lebaran Idul Fitri di Perantauan

Haduh judulnya, lebay tenan emak kinan..!!! Sepi…hari selasa tanggal 21 Agustus kemarin, alias lebaran hari ketiga  sudah mulai masuk kerja setelah libur 4 hari dari hari jumat. Sengaja saya dan ayah kinan tidak nambah cuti lebaran nya karena mau menghemat cuti untuk pulang kampong beberapa bulan kedepan. Walah malah kemarin ada kawan kerja yang ambil cuti main kerumah, yo nggak sinkron  kita dah masuk kerja hehehe, akhirnya tadi ketemu di tempat kerja dan bilang kalo kemarin kerumah.

Alhamdulilah disyukuri..dinikmati..walaupun nggak pulang mudik, nggak merasakan lebaran dikampung halaman bersama keluarga besar kita tapi kita berusaha menciptakan nuansa dan suasan lebaran di keluarga kecil kita. Sedih  juga pas selesai sholat Ied terus telp telp dengan keluarga di kampong halaman, membayangkan betapa ramainya kumpul bersama keluarga, tapi tetap harus disyukuri dan berucap alhamdulilah tetap membahagiakan bagi kami…dengan suka dan dukanya. Menikmati lebaran di Tanjung Uban Bintan , ini adalah kali kedua buat kami selama 4 tahun tinggal disini. Jalanan sepi….lebaran di Tanjung Uban menurut kami sepi….Ya iyalah secara kami adalah pendatang jadi paling tetangga dan kawan sahaja yang berkunjung kerumah kami…mereka adalah sodara kami di tanah perantauan ini. Betapa kerukunan umat beragama dikompleks dimana kami tinggal begitu terasa para tetangga yang kebanyakan juga perantau yang tinggal dan bekerja di sini, yang non muslim seperti dari suku Bali, Batak, Chinesse, berkunjung kerumah kami dan mengucapkan selamat hari raya.  Bentuk kerukunan dan toleransi seperti inilah yang menurut saya harus dijaga, membahagiakan, hidup berdampingan dengan kedamaian.  Semoga bisa jadi contoh generasi muda dan anak anak kita kelak….

Suasana ditempat kerja-pun demikian, hari pertama  kemarin  sepi banget..Pas keliling yang banyak datang malah  Singaporean-nya..yang di line line juga sepi,saat keliling untuk silahturahim dengan kawan kawan di production line satu line rata rata hanya berisi satu dua orang…dilantai dua kubikal dimana emak kinan  standby juga  banyakan singaporeannya…masalah kerjaan gimana sepi??? Tetep banyak…heueheueue…bos besar juga datang dan Nampak in rush disana sini…yang akhirnya  saya harus pulang duluan dan ayah kinan pulang  jam setengah delapan sampai rumah.

Tahun ini alhamdullilahnya juga tanggal 17 agustus atau hari kemerdekaan jatuh dihari jumat tepat dua hari sebelum lebaran jadi bisa  digunakan untuk persiapan menyambut hari raya Idul fitri 1433 H dirumah. Karena terus terang selama bulan ramadhan justru kami sering pulang malam dan udah tepar,capek.  Seharusnya ibadahnya harus dimaksimalkan juga saat 10 hari terakhir dibulan ramadhan, nggak usah mikir mikir perkuean dan laen laennya..tapi kok yo nggak afdol juga nggak menciptkan nuansa  lebaran disini. Akhirnya diputuskan emak kinan mencoba membuat kue lebaran homemade. Berbekal oven otang pinjaman bunda hanin yang dah mudik duluan ke Padang sidempuan…*halah nggak modal banget yah emak kinan hehehe akhirnya emak kinan bisa irit, membuat kue lebaran homemade. Biasanya sekian ratus ribu cuman dapat beberapa macam kue dalam jumlah ukuran kilogram yang terbatas alhamdulilah dengan modal separuhnya sudah bisa menikmati kue lebaran homemade, Jatuhnya emang lebih irit, tapi menguras tenaga dan perlu kesabaran ekstra kalo mau belajar perbakingan kayak gini..heueuehue..secara emak kinan terus terang dari dulu terima beres aja males kalo  bikin bikin seperti ini, tapi kali ini demi keluarga kecil  tercinta untuk menciptkan nuansa lebaran diperantauan ini…demi mengirit juga  hehehe tetep keukeuhhhhhhhh…emak irit, akhirnya berjuang membuat kue nastar, kue keju, dan kue kacang  ala emak kinan, masalah rasa..???!!! saya kira standard…hampir mirip nastar…eh maksudnya ya kayak nastar dan kue kue lainnya seperti biasanya..hehehe …pas di bawa kemarin ketempat kerja, pada bilang enak tuh  karena gratisan dan karena lapar  katanya..hehehe..*dasar…apa sih yang nggak laku di tempat kerja kalo pada bawa makanan Hehehe….sama juga dengan kue lebaran kali ini ..saling icip mengicip dan berbagi..bapak bapaknya ini yang pada nanyain….hehehe kalo lagi pada silahturahim ke kubikal…

Thanks untuk bunda hanin..telah berbagi resep sederhana tapi oke hasilnya  buat pemula seperti emak kinan  ini…makasih juga supportnya untuk umi habib..sebagai cik gu didunia per bakingan….berkat dirimu jadi irit neh..nggak perlu keluar budget banyak untuk kue lebaran…bangga dengan kue  homemade sekedarnya heuheuehue..*memaksa memuji diri sendiri nieh hehehe akhirnya pecah telor juga buat kue lebaran homemade…* mak kinan  lebay ini….emak emak yang lain dah biasa kali  baking kayak gini…waduh pake  juga didokumentasikan di blog segala heehueheu….

 Ini dia penampakan saat pembuatan kue  lebaran ala emak kinan;

kue lebaran nastar, kastengel, kue kacang

Penampakan Kue lebaran homemade ala emak kinan

Dan betapa prosesi membuat kue lebaran ini , jadi quality  time juga buat saya dan kinan yang ko-operatif sekali membantu mama-nya…sibuk pingin oles atas kue nastar dengan kuning telur, sibuk marut keju dan menaburkannya diatas nastar, kalo bagian membentuk yang ada dia malah bikin bentuk bentuk semaunya sendiri…hehehe…menyenangkan juga pada akhirnya jadi mengajak kinan baking..:)

kinan membantu mama membuat kue lebaran

Kinan In action membantu mama membuat kue lebaran🙂

Berbagi resep dari kue yang kemarin emak kinan buat untuk adonan nastar dan juga  kastengel/kue keju dan juga kue  kacang sederhana;

Kue nastar classic dan kue  nastar keju

Bahan bahan adonan

  1.  1/2 kg tepung terigu
  2.  2 bungkus margarin @ 225 gram (emak kinan pake yang brand Bl*e B*nd)
  3. antara 50 gram sampai 100 gram  gula halus
  4. 1/2 ons tepung susu
  5. 2 sendok makan tepung maizena (yang ini modifikasi emak kinan berdasarkan resep yang di searhcing di internet)
  6. 2 kuning telur rebus (yang sudah matang) dihaluskan dan dicampurkan dalam adonan
  7. Keju edam/ Butter cream 50 gram (biar lebih harum) emak kinan skip yang ini karena nggak tersedia dirumah cari cari muter muter Tanjung uban juga nggak ada.
  8. Kuning telur untuk olesan
  9. Nanas , Gula, kayu manis, cengkeh,untuk  membuat selai nanas.

Cara membuat adonan untuk nastar:

Campurkan tepung terigu dengan gula halus, tepung maizena, tepung susu, telur rebus, margarin, aduk adonan dengan tangan sampai kalis, lalu siap dibentuk, terserah selera mau pake cetakan atau langsung dibentuk bulat, kemudian beri selai nanas ditengahnya, bentuk lagi, taruh dalam loyang. Untuk yang nastar keju bisa adonan bisa dicampurkan sedikit keju dan juga diberi taburan keju diatasnya.Oven 30 menit dengan api bawah suhu 150 derajat Celsius sampai matang.

 Basic adonan kue nastar ini  kalo kita beri parutan keju chedar atau keju edam, bisa kita buat kue kastengel, yang ini kue kastengel abal abal ala emak kinan…tapi enak juga lho hasilnya kerasa kejunya. Penampakan seperti yang terlihat pada gambar diatas.

Cara Membuat Selai Nanas ala emak kinan;

Parut nanas atau blender, kemudian panaskan dengan gula, diberi kayu manis dan beberapa batang cengkeh, didihkan dan sedikit keringkan, selai nanas siap di buat untuk isi kue nastar.

Kue Kacang ala emak kinan

Bahan:
200 gram kacang tanah kupas, disangrai, dinginkan
200 gram tepung terigu protein sedang
75 gram gula tepung
1/8 sendok teh garam
125 ml minyak goreng
1 kuning telur untuk olesan
25 gram kenari cincang untuk taburan

Cara membuat:

  1. Haluskan kacang tanah sampai menjadi bubuk.
  2. Campur kacang tanah bubuk, tepung terigu, gula tepung, dan garam. Aduk rata. Tambahkan minyak goreng. Aduk rata.
  3. Ambil sedikit adonan. Bulatkan. Pipihkan sedikit.
  4. Letakkan di loyang yang sudah dioles margarin. Oles kuning telur. Tabur kenari.
  5. Oven 30 menit dengan api bawah suhu 150 derajat Celsius sampai matang.

Finnally….bisa juga baking emak kinan..dengan ala kadarnya dan hasil yang tidak mengecewakan untuk pemula …

hmm sudah waktunya untuk pulang…5.15 PM..masih dalam nuansa lebaran…ayo melanjutkan silahturahmi ke tempat yang belum dikunjungi…

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Gado-gado, Resep Masakan and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

25 Responses to Menciptakan Nuansa & Suasana Lebaran Idul Fitri di Perantauan

  1. Lidya says:

    rajin ya bikin kuenya banyak hehehe aku cuma sanggup satu toples

    • hehehe mumpung libur 17 an agustus mbak…mencoba…berat mbak..haduh..itu juga udah penuh kerja keras makanya lebay didokumentasikan di blog…masih disemarang yah mbak lid, senangnya berkumpul dng keluarga 🙂

  2. Applausr says:

    sudah tidak ada lagi tuh acara salam salaman lebaran antar tetangga.. semoga bisa dilestarikan ya… memang kalau di kota sih sudah hilang kegiatan seperti itu….

    • iya, kadang yang muda muda kayak saya dan ayah kinan nieh harusnya lebih rajin bersilaturahmi ke yang tua dan tetangga…waduh kadang kalo dah terlanjur dirumah juga suka males….

  3. Mama Kinan n keluarga… Met idhul fitri ya..Mohon maaf lahir batin..
    Waaaah…kereeen bikin kue sendiri….. kirimin jogja duoang hehe..
    saya cuman pesen pesen nih kuenya…blm pernah bikin kue lebaran sendiri..keculai dulu pas masih single..bantuin ibu buat kue2

    • sama sama mbak…saya dan keluarga mengucapkan minal aidzin walfaizin mohon maaf lahir dan batin atas segala khilaf dan salah yang mungkin pernah dibuat..:)
      iya nieh mbak mumpung libur pas hari jumat 17 agustus kemarin…jadi ngebut bikin kue…:) alhamdulilah..ini pertama kali bikin kue lebaran sendiri hehehe biasanya beli beli juga…:)

  4. Mommy Favian says:

    kayaknya nampan nastarnya terlalu mepet n penuh dech… gak pake wisman ya?

    • nggak pake wisman..nggak ada stock di toko bahan kue di uban..nggak bisa kebatam jeng…dalam rangka pengiritan..iya itu terlalu mepet..pas agak ngembang dikit,, jadi bentuknya lucu…maklum lah jeng…pemula…*tepuk tangan untuk diri sendiri…hehehe

  5. Zipora Maria says:

    Duh…pinter banget bakingnya mbak, jadi kepengen belajar juga hehehe tapi belum punya oven, capek deh…

    • halah lagi belajar nieh mamanya manda…jadi maklum kalo penampakannya lutju lutju ..hehehe….ini juga oven hasil pinjaman..:) biasanya kalo bikin kue bolu pake panci serbaguna aja

  6. monda says:

    manteeep deh kuenya cantik,
    tahun depan kayaknya bakal punya oven baru nih …,
    selamat lebaran ya mam,
    maaf lahir batin

    • bundaaaaaaaaaaaa…makasih bunda…pemula bunda …insyallah semoga di approve untuk beli oven dari presiden rumah tangga hehehe….:)
      mohon maaf lahir dan batin untuk bunda sekeluarga, maaf blom bisa BW ketempat bunda..semoga hari ini bisa disempatkan…

  7. Inda Rozalia says:

    Kami juga ga mudik ke kampung suami, tapi mudik ke kampungku yang ga jauh dari Batam. Cuman 30 menit nyampe. hehehe..

    Sedap betol kue homemadenya. Aku tak bikin. qiqiqi.. Smuanya beli. Ga ada waktu buat bikin *alesan.Padahalkarenagabsbikin. :p

  8. riliarully says:

    wah sama mam, aku juga ngga mudik tahun ini tp tetep harus cuti panjang nih soalnya yg ngasuh anak2 juga mudik panjang hehehe
    boleh jg nih resepnya, tp kayanya aku juga mesti beli oven dl, blom punya😀 *lirik ke tetanga kanan kiri jg kynya blom ada yg mau minjemin xixixixi…
    oiya smoga blom telat ya, met Idul Fitri ya Mam, mohon maaf lahir dari bathin dari saya dan keluarga.

  9. Kalo di komplek rumahku, wajib deh salam-salaman sama tetangga saat hari raya begini. Kalo pas kami Natalan tetangga juga pada datangan ke rumah untuk ngasih selamat…

    Kemarin selama bulan ramadhan, aku juga di kantor jadi lebih sibuk dibanding bulan-bulan sebelumnya. Bukan karena pas bulan puasanya sih, karena entah kenapa tahun ini banyak sekali kerjaan yang musti selesai pas di agustus…puji Tuhan semua lancar🙂

    Selamat Idul Fitri ya mama Kinan…maaf kalo selama ini ada yang kurang berkenan yaaa… Salam buat Kinan dan ayahnya🙂

  10. mama hilsya says:

    huwaaaa… apaan itu ada foto kue nastar segala?
    *bikin ngiler ajaaaa*

  11. ririe says:

    Wouuuww, meski gak mudik tetap worth it ya Mbak, tuh bisa bikin kue buanayaaakkk. MAu dunk di kirimin..saya di perantauan jugak neh. Tapi kemarin mudik kok pas lebaran..

    #Mohon maaf lahir bathin ya Mbak:)

  12. Anggie says:

    Maaf lahir batin juga ya… Maaauuuuuuuu dong rotinya….

  13. Ely Meyer says:

    jadi pengen bikin kue juga nih😛

  14. ainuq says:

    Hebat euy Mba bikin kuenya banyak banget, Mba Kinan udah bisa bantuin ya…kalau Hanuun niscaya diacak acak itu adonan, hehehe….

  15. BunDit says:

    wuih….rajin bener nih mama Kinan, bikin kue lebaran banyak banget heehhe. Saya itu masih suka terpesona dengan ibu2 yang hobiii banget bikin2 kue gitu😀

  16. lieshadie says:

    Wih kuenya bikin ngiler nih…boleh tuh resepnya di coba taun depan..di kolaborasikan dengan resepku.🙂

  17. Pingback: Tips Memilih dan Membeli Oven Listrik Ala Emak Kinan | My new world

  18. Pingback: Membuat Kue Nastar dengan Oven Listrik | My new world

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s