“Mbah Uti, rasanya permen itu gimana?”

 

Seperti biasa dipagi hari, kesibukan masak memasak dan urusan perdapuran. Biasanya sama sama Uti-nya kinan  kita sambil ngobrol ngobrol. Nah tadi pagi Uti-nya laporan bahwa dua hari ini kinan menanyakan  tentang rasanya permen, karena dua hari ini  kinan melihat  mbah utinya nggak sengaja menaruh permen disaku baju saat mau berangkat  mengantarkan kinan sekolah….”Mbah Uti, rasanya permen itu gimana?’ dan sudah dua kali dalam dua hari ini kinan menanyakannya ke  Mbah uti-nya. Deg…mak jleb !!!….ada perasaan sedih dan merasa bersalah dalam hati saya…Ya allah, se-streng dan se-kejam  itukah saya sampai pada detik ini kinan belom sama sekali ngemut yang namanya “permen” jadi belum tahu rasanya permen…!!  Mbah utinya mencoba menjawab pertanyaan kinan dengan mengatakan nanti kalo kebanyakan premen giginya jadi “gigis” atau keropos lho, ..Hmm  jadi kepikiran, harusnya saya mengenalkan sedikit saja dengan “permen” kita kasih rasa apa gitu yang pedes gitu biar akhirnya nggak mau?? Atau???..masih blom ada keputusan…atau di ignore aja sampai nanti dia sudah sedikit agak besaran dan mau sendiri gitu?? Atau??  Hmmm…masih galau soal ini..!!! *halah mak mak…masalah permen aja bikin galau…asli permen ini memang bikin galau emak kinan, masih ingat hari senen yang lalu pingin banting itu permen kembalian dari sebuah swalayan didepan kasir…….masak tiap kali belanja disitu kembaliannya pake permen….!!!!  Emang situ mau kalo saya beli pake permen????!!!!! YLKI….emak kinan ngadu nehhhhhhhhhhhh…rasanya udah desperado soal permen sebagai kembalian ini…!!!! Wis wis…sabar sabar…focus focus….balek ke cerita soal kinan..

Alhamdulilah usianya yang ke-3 tahun ini giginya sudah lengkap, belom sempat membawanya untuk cek ke dokter gigi insyallah minggu minggu depan karena ingin ngechek juga gigi kinan. Untuk masalah gosok gigi lumayan rajin dengan bantuan saya  tentunya  atau kadang minta sendiri gosok giginya,kalo sedikit susah biasanya malam  hari sebelum tidur, harus dengan jurus rayuan dan  mengimingi iminginya dengan “reward”.  Apa rewardnya???..kami punya reward “rahasia” ..jangan dipikir rewardnya adalah sesuatu barang atau mainan..bukan” reward rahasia” yang jadi andalan saya dan ayahnya adalah “ciuman sayang” hehehe jadi nggak bohong kan…emang ada reward..tapi ya ciuman..dan kinan udah apal banget..dulu awalnya agak sedikit marah  dan bertanya..”Mama, kok hadiahnya ciuman?” diberi pengertian, reward ciuman sayang untuk anak hebat yang mau gosok gigi dan pipis sebelum tidur, hehehe akhirnya sekarang malah jadi kebiasaan…abis kalo dikit dikit sticker dikit dikit hadiah mainan atau buku..walah takutnya jadi kebiasaan, tapi alhamdulilah sejauh ini kinan kooperatif sekali. Dan kami berdua sebisa mungkin tidak mengajarinya untuk berbohong dan membohonginya dengan reward reward ini itu, misalnya ayo dek gosok gigi dan pipis sebelum tidur, nanti dikasih hadiah.. dia akan bertanya…”apa hadiahnya” kita akan menjawabnya “ada deh, rahasia” pada awalnya stock2 hadiah masih banyak..tapi akhirnya kita menciptakan hadiah rahasia itu dengan “ciuman sayang” itulah awal mulanya… dan akhirnya  kinan sudah hapal…at least kami tidak berbohong dan tidak berusaha untuk membohonginya…mencoba untuk menerapkan kejujuran dari kecil dan dimulai dari hal hal kecil…kalo berjanji apa apa dengan kinan harus berusaha kami tepati, dan tidak berusaha untuk menjanjikan hal hal yang kiranya hanya jadi  kata kata  harapan dan kita tidak akan mewujudkannya, begitu juga saya sosialisasikan hal ini dengan uti-nya yang menjaganya dirumah biar sama pemahaman kita tentang hal hal sederhana seperti ini yang mungkin berpengaruh dalam pembentukan karakter dan kepribadiannya.

Kenapa kita juga harus berhati hati dengan janji?? Karena dari pengalaman kami, kalo udah terlanjur dijanjikan sesuatu kinan bakalan nyecar terus, dan kadang ngambek, sekarang udah pinter merajuk dan ekspresif, malah kadang akhir akhir ini awalnya sering “acting” menangis atau pura pura menangis kalo lagi pingin sesuatu atau lagi tidak suka dengan sesuatu, eh tapi lama lama jadinya nangis dan ngambek betulan…hehe biasanya akan langsung lari kekamar dan menutup pintu, coba kita intip dari jendela kadang tiduran atau kadang duduk sambil utak atik  atau mainan sesuatu hehehe…lutju juga…jadi inget gaya ngambeknya mbak dila dan mas nauval sepupu kinan yang dijawa…:). Setidaknya berhati hati dengan janji kita pingin mengajarkan kejujuran dan tidak berbohong dimulai dari hal hal kecil kepada kinan.

Ayah kinan kadang begitu kewalahan menghadapi kemanjaan kinan, sampai pernah bilang sambil ketawa…begini ini yah kalo  ngadepin anak cewek yah…??!! Soalnya pengalamannya 3 bersaudara cowok semua, terus awal awal punya ponakan dulu, yang pertama mas nauval  cowok juga jadi  sedikit banyak tidak biasa dengan kemanjaan anak cewek. Hehehe sering saya godain..tuh kan..siapa dulu yang pingin anak pertamanya Cewek…dan alhamdulilah kesampaian..pas banget dengan keinginannya anak perempuan🙂. Katanya lagi ini masih kecil, belom lagi nanti kalo dah ABG…hehehe… semoga ilmu parenting kita bisa update terus untuk bekal mengasuh anak anak kita kelak.

Soal makanan di usia-nya saat ini alhamdulilah selera makan kinan semakin baik.  Walaupun masih moody tapi setidaknya kami tidak terlalu khawatir lagi dan aksi GTM-nya alhamdulilah sudah jarang terjadi..prinsip kami yang penting ada makanan dan asupan gizi yang masuk walaupun jumlahnya tidak sekaligus banyak. Sedikit sedikit tapi sering, walaupun kadang sayur juga  sudah mulai susah, maunya keringan gitu, tapi berusaha semaksimal mungkin  mengimbanginya dengan buah yang masih mau. Alhamdulilah  untuk urusan BAB-nya pun lancar hampir setiap hari  dan tidak mengalami sembelit  seperti sebelumnya yang sering terjadi.

Saya sering dapat teguran soal mengajari kinan alphabet dan angka, jadi akhirnya saya slow saja saat ini..…semaunya…kami, terutama ayahnya kinan mengingatkan saya untuk membiasakan sore hari setelah kami pulang kerja abis sholat magrib dibiasakan membangun suasana untuk belajar, matikan semua TV dan laptop dan mulai mengajaknya belajar* tapi istilah kami untuk kinan tidak belajar begitu..tapi bermain… tapi lebih kepada membiasakan untuk belajar.  Ayahnya begitu terkenang dengan masa kecilnya dulu makanya meminta saya menciptakan nuansa belajar seperti masa kecilnya, kalo sudah abis magrib semua kumpul di meja sederhana yang dibuatkan Kung ri *bapaknya ayah kinan untuk  belajar. Bukan berarti karena bapak ibuknya ayah kinan seorang guru jadi mencoba mendisiplinkan seperti itu, tapi lebih kepada mendisplinkan anak anak mereka untuk rajin  belajar. Jadi ingat dengan kenangan saya dan kakak saya kalo belajar..hehehe kayaknya nggak seperti itu…santai dan  jarang  ditungguin kayaknya…belajar kalo ada PR aja kayaknya dulu hehehe..sungguh hal yang tidak patut dicontoh..:D lebih banyak mainnya. Makanya nggak heran kalo ayahnya cerita waktu SD sempat masuk acara cerdas cermat mewakili kabupaten di TVRI, wak jaman dulu TVRI aja stasiun TV-nya. Mulai SD danemnya tertinggi mulai dari satu kecamatan, terus SMP puncaknya danemnya 52.57 dari 6 pelajaran jadi nomer 2 sekabupaten Tulungagung, dan yang lebih membuat saya melongo adalah ketika ayahnya kinan bilang nilai di danem SMP-nya matematika 9.9 hanya salah 1 soal saja..…WHAT?????  bahasa Ingris 9. berapa gitu…heueheueheu…bandingkan dengan hasil emak kinan jaman SMP….nomer 17 waktu masuk di SMA 1 Tulungagung saat di rangking urutan yang keterima di SMA 1 Tulungagung saat itu..…duh……kalah jauh sama jumlah danem ayahnya kinan….. Hampir saya tak percaya, nanti kalo pulang ke kampong halaman akan saya buktikan dengan melihat danem aslinya yang tersimpan di rumah Yang ti dan Kung ri. Asli..saya kehilangan cerita sisi yang ini saat kenalan dulu..terus terang karena kami dijodohkan sama teman dan LDR…tidak terlalu banyak cerita masa lalunya yang berhasil saya dapatkan. Setelah menikah ini baru satu persatu  terurai cerita cerita masa kecil dan  masa remajanya. Hmmm…kadang saat Quality time saya dan ayahnya kinan suka bercerita dari hati ke hati tentang masa lalu…dan itu semakin menguatkan perasaan satu sama lain. Benarkah..???!!! Gubrakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk…….maunya cerita soal kinan kok malah cerita ayahnya…heuehueheueehu…

Intinya…soal kinan dan  pembelajaran untuk kinan…santai tapi tetap harus di stimulus…. Tidak membandingkan dengan yang lain, *kena marah juga soal ini sama ayah kinan…biarkan dia berkembang sesuai keinginan dan kemampuannya jangan dipaksa, kita menstimulus…mengarahkan..membimbing… urusan hasilnya jangan dibandingkan dengan anak anak yang lain karena anak itu berbeda…JLEB..JLEB….asli yo wis, ngaku salah deh yah….!!!

 Alhamdulilah sudah mulai sekolah lagi kinan, mulai tanggal 27 Agustus 2012. Saya sebenarnya ingin  posting juga soal gimana hari pertama kinan sekolah waktu 16 Juli 2012 lalu, tepi masih blom banyak photo dan juga sempat tulis tulis soal itu…terus kepotong libur satu bulan dan masuk lagi tanggal 27 agustus 2012 hari senin kemarin. Alhamdulilah sudah mau dianter Uti-nya sama atungnya jadi saya nggak perlu cuti kayak waktu itu. Walaupun moody kata utinya kadang mau masuk sendiri kadang minta di tunggu-in kadang mau baris kadang enggak…ya udah nggak apa apa..yang penting mau dan dapat sosialisasinya dengan guru dan kawan kawannya.

Jadi judul  tulisan ini dan isinya?? hehehe nggak melenceng dan nggak sinkron..seharusnya lebih ke campur campur alias gado gado..lumayan mengurangi beban dan stress di tempat cangkulan..nulis apa aja..*wis kadung jadi hobby tuh gimana yah suka susah meninggalkan aktifitas tulis menulis indah di blog tercinta ini..heueheuehue yang penting nggak mengganggu dan merugikan yang lainnya dan kepentingan umum.  Dan semoga bermanfaat jadi diary keluarga kecil kami….

 

 

 

 

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Gado-gado and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

24 Responses to “Mbah Uti, rasanya permen itu gimana?”

  1. Applausr says:

    iya betul sekali tuh…. tidak boleh di banding bandingkan… kalau tipe anaknya yang sensitive malah menjadi tidak baik jadinya.. kalau soal janji memang harus ditepatin… tapi namanya orang tua sering lupa.. hihihihi…

    Makan permen.. saya juga dilema kalau itu, tapi nanti kalau sudah cukup umur pasti kita cobain saja, kasihan khan masa ga tahu ada benda yang namanya permen.. hihih

  2. niqué says:

    iya nih janji sama anak itu harus hati2
    ini saya lagi ‘menderita’ gara2 udah kadung janji sama ponakan, Egi.
    dia minta dibelikan cd film anak2, saya bilang IYA. tapi saya gak tau kalau film2 yg baru itu cd nya baru keluar 3 bulan lagi. sementara abangnya sudah dibelikan cd film anak2 yg tentang bola, karena sudah film lama kan udah keluar cd nya. aduh, dapat label PEMBOHONG dan PILIH KASIH lah saya hari ini😦

    salut euy, kinan blom kenalan sama permen, di sini mah tantenya juga ganjen sih kasih2 permen hehehe terutama permen coklat tuh😀 tapi dengan syarat: harus sikat gigi setelah ngemut permen😀

  3. ainuq says:

    Mba…hebat, sampe 3 th Kinan belum kenal permen ya. Aku pernah jagain Hanuun juga untuk ga kenal permen, tapi apalah daya karena disini lingkungan keluarga besar jadi mau gak mau Hanuun kenal juga sama permen. Meski alhamdulillah kalau sudah makan satu mau dilarang untuk minta lagi dengan kasih pengertian sama kayak Mba.

    Reward rahasianya perlu dicontoh tuh…nyontek ya, Mba, hehehe…

  4. lieshadie says:

    Wawww Mama Kinan hebat euy, sampe 3 taun Kinan blm prnah maem permen…pdhl susah lho ngehindari permen itu !!!

    Teori ilmu parenting itu memang kayaknya mudah di jalankan yaa…tapi prakteknya huwaaaa….kdg2 sulit juga…*palgi klo pas ati lg ga enak…tapi sebisa mungkin hrs diterapkan yaa….seperti tidak membanding banding antar anak…msg2 kan punya kelebihan dan keunikan sendiri… Siplah Mama Kinan !!!

  5. rina says:

    Saya juga termasuk yang paling ketat melarang Kanaya makan permen dan chiki, klo jajanan warung yg boleh cuma wafer tanggo ajah hehehe… lebih kejam yaa..hehehehe. tapi pernah juga kecolongan dikasih permen sama tetangga, … memang harus disiplin ya mbak, Kinan pinter deh udah mau rajin sikat gigi

  6. Raja juga sampe sekarang belom kenal sama permen…hahaha…. Kalo liat permen, dia bilangnya itu makanan orang besar😀

    Soal janji, memang harus selalu ditepati. Anak-anak tuh kuat banget kalo mengingat janji dari kita, kalo sampe gak ditepatin..walah..bisa berabe dan gak jadi contoh yang baik juga buat anak…

    Bener jeng, jangan dibanding2kan anak-anak itu…karena minatnya udah pasti beda-beda kan..sama aja kayak kita orang dewasa, beda bakat, beda minat, beda bidang kemampuan…

  7. cumakatakata says:

    wah, banyak yang bisa diambil pelajaran disini…..

    masalah bohong yg gak Mama kinan terapin sama Kina, saya yakin itu pasti bermanfaat…..

  8. wah kalo permen shishil udah kenal nih, cuma biasanya aku batesin, kalo udah 2, ya udah stop, abis itu sikat gigi. etapi tetep aja loh giginya gigis, awalnya sih krn pernah patah waktu umur setahunan dulu, trus lama2 malah terkikis, tapi soal sikat gigi ini, dia rajin bgt loh.

    soal janji juga, aku sama kek emak kinan, sebisa mungkin ga janjiin yg muluk2, paling kalo pas makan dia kabur ke kamar, aku bilang ‘anak hebat mah kalo makan gampang, ga susah, duduk manis, ga jalan2. shishil anak hebat bukan?’ abis blg gitu, dijamin dia balik lg ke tempat makan, trus duduk manis sambil blg ‘cici anak hebat donk, anak pinter’🙂

  9. Lidya says:

    samakaya pascal bun, tapi alvin udah tau permen gara2 ada yang ngasih

  10. alamendah says:

    Soal janji dengan anak kecil keknya tepat banget, Bunda. Sekali kita menjanjikan sesuatu kepada mereka, seharusnya kita sudah yakin dan berniat untuk memenuhinya. Jika tidak, maka harus siap-siap ditagih setiap saat.😀

  11. zaenun says:

    salut buat kinan, semoga terjaga dari lingkungannya…

    salam kenal

  12. naniknara says:

    klo untuk kenal alphabet, anak-anak nggak ada waktu khusus. Lihat cd animasi aja, bisa dilakukan setiap saat, bisa sambil mainan atau makan. Alhamdulillah babang dah hapal huruf latin dan hijaiyah. DD dah tau dikit2 huruf latin ama hijaiyah. Tapi saya tak pernah memaksa, si babang tertarik ama cd nya pas diajak lihat pameran buku. Dia diem aja lama di konter penjual cd edukasi buat anak2, nggak mau diajak pergi. Waktu ditanya babang mau, langsung ngangguk. Jadilah beli satu dan sampai di rumah langsung di putar, berulang-ulang setiap hari tanpa bosan. Akhirnya secara tak sadar jadi hapal sendiri karena terbiasa

    • CD apa tuh mbak…boleh kasih tahu dong ..*hehehe..
      kinan secara kosakata udah hapal..tapi secara visual kalo diacak nyebutinnya masih suka lupa…ada juga dulu alphabet dari brainy baby…dulu suka diputer sekarang walah..nggak mau maunya kartun atau barney…ya udah….thanks pencerahannya mbak..entar dicoba diajak main game alphabet aja biar cepet apal..:)

  13. Janji sama anak2 emang harus hati2 ya mbak.. Krn mereka akan mencecar teruuusss… ^^

  14. Salam buat Kinan ya, Bun…

  15. Vera says:

    Mama kinaaaaannnnn met lebaran Mohon Maaf Lahir bathin.

    Anak2ku jg ga kukenalin permen jd mpe skrg klo Ada yg nawarin, ga mau. Udah tersugesti klo permen itu ga bagus, ngrusak gigi. Pernah aku suruh cicipin dikit, malah tereak2 ga mau, ya syukurrr deh hihihi…….

  16. monda says:

    Pinter ya Kinan sikat giginya, insya Allah giginya sehat

  17. mintarsih28 says:

    sepakat mama tentang orang tua gak boleh bohongin anak. rasulallah menugur seorang ibu ketika menjajikan sesuatu pada anaknya. Beliau bertanya pd sang ibu ” apakah kau mermaksud memberinya?”

  18. Ely Meyer says:

    wow .. nggak nyangka ternyata bisa juga ya anak ngak makan permen sampai umur 3 tahun seperti kinan, Raja juga, mamanya nih yang hebat🙂

  19. Zipora Maria says:

    Setuju mbak soal mengajarkan anak soal kejujuran semenjak dini dan tidak membiasakan anak untuk mengerjakan sesuatu hal dengan memberinya reward berupa mainan atau uang karena justru itu tidak mendidik. Soal kegalauan terhadap permen, sejujurnya aku juga bingung hehehe… maunya sih anak makan yang sehat-sehat tapi kog ya kesian kalau dia sampai mupeng gitu pengen tahu rasa permen…walah malah melu galau🙂

  20. mama hilsya says:

    permen rasanya ngga enak, de.. apalagi kalau harus pake kawat, lho…

    aku senyum2 tuh baca tulisan di belakang2.. seneng ih,ngeliat pada pinter2..( baru sempet baca sekarang mumpung agak lowong dikit ).. sambil menertawakan nasib diri sendiri sekarang ini yang bangga ada di urutan ke 3.. dari bawah, bwahaha… gimana atuh ya? pulang aja gitu?

    • jangan mbak jangan pulanggggg…semangatttttttttttttt…
      bismilahhhhhhhhhh…….pasti bisa…..mbak maaf blom bisa bw nieh…insyallah hari ini dirapel..:) semangat semangat…yah….kinan pingin lihat budhe lulus..nggak papa nomer tiga dari bawah…tuh berarti ada yang lebih parah..pokoknya menyemangati…ayo maju terus….:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s