Galau Jum’at: Mendoakan Untuk Orang yang Menzalimi

“ Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang Sabar”

 Mumpung hari jum’at mau posting yang sedikit nuansa religi …*halah nggaya ..biar dibilang sholihah gitu…??!!! Walah  enggak sama sekali..posting ini didedikasikan lebih untuk jadi pengingat untuk saya pribadi… emak kinan  supaya nggak “galau” dan nggak jadi “labil”  dan “embil” alias emak labil….gegara sesuatu…..soale yo lagi mangkel..mangkelnya tingkat dewa…*walah bawa bawa lagi tingkat dewa pisan…intinya pokoke mangkel wae..TITIK…nggak ada koma terus sampai berucap…”Kok ada yah orang kayak gini?”…terus berlanjut…”Semoga Allah kasih peringatan” ..nah sampai pada kata kata “Semoga Allah Kasih Peringatan” ini kok tiba tiba teringat..pada suatu hal bagaimana hukum mendoakan jelek untuk orang lain??? …jadi penasaran sodara sodara, sekalian saya searching sambil belajar dan nambah ilmu tentang hukum agama…walaupun tidak melalui pesantren atau sekolah agama atau lewat ustad atau ustadah secara langsung setidaknya melalui media internet kita juga bisa belajar. *haduh tiba tiba jadi keingat Pak syech A***F  HSE engineer yang dulu ada disini dan sekarang telah pindah ke JKT.., setiap hari jumat dulu selalu kirim email tentang religi….

Dan ternyata sodara sodara…setelah searching melalui “mbah google”   yang ada beragam jawabannya. Ada yang bilang “boleh” dengan dalil dalil yang ada ..kemudian ada juga  yang bilang “tidak boleh” dengan dalil dan hadist-hadist yang jelas. Jadi sebenarnya mungkin jawabannya adalah tergantung pada diri kita sendiri. Mau memilih yang mana itu menjadi tanggung jawab kita sendiri…, bijaksana dalam menyikapi pemasalahan dan persoalan dengan penuh kesabaran dan ikhlas yang buntutnya berakibat diri kita akan memilih mendoakan orang yang mendholimi kita  dengan doa yang baik.  Jujur bagi saya pasti akan nggak gampang dan tidak mudah untuk bisa ikhlas dan sabar begitu saja. Yang namanya saya juga manusia biasa kadang emosinya masih naik turun, kadang begitu bersabar ketika dalam posisi teraniaya, tapi kadang saat hati sedang tidak bisa ikhlas dan sabar tentunya bisa jadi nggak terima…nyolot dan pinginnya mendoakan yang nggak baik buat orang yang telah mendholimi kita,….Hmm…saya hanya manusia…..Ya Allah…pingin menjadi baik dan lebih baik lagi…semoga semakin sabar dan sabar seluas samudera yang tidak berbatas……ikhlas dengan apa saja yang terjadi…Ikhlas seperti langit yang tak bertepi….*maksudnya apa?? Emboh ora weruh…biar lebih mantep dan lebih puitis aja langit tak bertepi..terus dan terus dan terus….…:)…..ikhlas dengan apa  yang orang lain telah lakukan dan katakan kepada saya….tak perlu berhitung dan menghitung karena ENGKAU MAHA TAHU dan MAHA MENGHITUNG SEMUA…hanya ampuni saya Ya Allah ,semoga saya tidak termasuk kedalam orang yang suka “menganiaya” dan “mendholimi” oranglain entah itu dengan perkataan maupun perbuatan, dan semoga saya bisa berperilaku dan meneladani apa yang telah dilakukan Nabi besar Muhammad SAW yang membalas dan mendoakan kebaikan untuk orang orang yang telah mendholimi dan menganiaya beliau….* Subhanallah…….*bisa nggak yah kira kira???….Bismilah semoga bisa….dan harus belajar untuk bisa…bukannya intinya hidup ini adalah ibadah dan proses belajar untuk menjadi pribadi lebih baik, betul tidak???!!!…*halah kok jadi ingat sama pak ustad jaman dulu sempat jadi Idolah…

Tentang tulisan tulisan yang saya baca dari googling break tadi ini linknya dibawah ini:

  1. http://www.gasud.com/2012/04/hukum-melaknat-dan-mendoakan-keburukan.html
  2. http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20100319084948AAwezNr
  3. Dan artikel ini  ini  di link ini http://www.voa-islam.com/islamia/tsaqofah/2012/09/06/20493/mendoakan-keburukan-untuk-orang-yang-menzalimi/ menjawab semua pertanyaan dan keluh kesah saya hari ini…bagus banget link yang ketiga ini ulasannya….patut dibaca buat yang mengalami galau seperti saya hari ini mau copas terlalu panjang jadi silahkan menuju ke linknya…dan insyallah ada jawaban disitu.

  فَمَنْ عَفَا وَأَصْلَحَ فَأَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ

Maka Barang siapa memaafkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan) Allah.” (QS. Al-Syuura: 40)

 Pesan moral  juga yang ingin saya sampaikan secara bersayap dan samar samar….*halah..opo meneh iki..heheheh….”Jangan merasa diri paling benar dan paling ingat segalanya… kalo belom tahu kebenarannya dan ingat dengan benar detail detail kecil dalam kehidupan yang kita lewati.., nggak perlu pula denga kata kata yang nylekit dan menyakitkan makhluk manusia yang lainnya…manusia itu tidak sempurna…tidak selamanya ingat detail detail kecil…kalo anda asal ngomong nanti diminta pertanggung jawabannya di akherat lho……..jadi jangan asal ngomong yang menyakitkan dan merembet kemana mana…* ….lho lho lho..lini namanya berarti belom ikhlas dong…kok dibawah penutup tulisannya seperti ini …sudah sudah….kembali ke frame-nya..ikhlas ikhlas……jangan sampai ada kata kata #Derita Elo…huahuahua…

*#saya manusia biasa!!!

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Religi, Renungan and tagged , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

16 Responses to Galau Jum’at: Mendoakan Untuk Orang yang Menzalimi

  1. danirachmat says:

    Semoga bisa konsisten ikhlas ya. Susah sekali emang ikhlas itu yah.
    Kemaren saya pake DL ke orang yang bilang bertanggung jawab atas pelaku penipuan tapi ngomongnya nyolot pas saya tanya

    • asli susah banget buat ikhlas dan…namanya manusia..ini lagi belajar makanya nulis ini buat reminder saya sendiri..biar nggak OMDO soal belajar ikhlas ini..palagi kalo kita merasa sudah pada jalan yang benar…
      hmmm semoga lancar urusannya itu yah dan…turut prihatin asli itu jumlah nggak sedikit soalnya..berarti banget buat saya kalo segitu itu….banyak je..

  2. mama hilsya says:

    puk puk mama kinan…
    tinggal nulis di YM aja
    kalo cuma buat dengerin uneg2 sih siaap…

    have a nice weekend, seneng2 ama keluarga…
    semoga seninnya udah hepi lagi

  3. Evi says:

    Mendoakan orang yg berbuat tak baikkepada kita butuh tingkat spiritualitas yg tinggi Mbak. BIbir kita mudah mengucapkan,tapi hati kita yg terluka selalu menyimpan kenangan buruk tentangnya. Yah kalau sdh begini, hanya kepada Allah kita berserah ya…

  4. Perjuangan yang berat ya, Mbak.
    Mengajar diri sendiri untuk selalu berbuat baik rupanya jauh lebih sulit daripada mengajar orang lain untukberbuat baik. Semoga selalu sukses dalam perjuangan spiritualitasnya ya Mbak..

  5. naniknara says:

    Ikhlas itu mudah diawalnya mbak, saat kejadian. Yang susah itu menjaga apa yang telah dilakukan agar tetap ikhlas. Misalnya hari ini udah ikhlas kasih bantuan ke teman. Nggak mikir apa-apa lagi, pokoknya niat sedekah, niat ibadah. Eh seminggu kemudian dapat cerita nggak baik soal teman yang dibantu tadi, mulai deh ada pikiran2 nyesal kenapa kemarin bantuin dia ya? Nah ini udah godaan untuk apa yang kita sebut ikhlas kemarin

  6. pokoknya hrs belajar utk ikhlas ya..🙂

  7. Lidya says:

    sabar ya bun, semoga selalu ikhlas

  8. Elsa says:

    kalimat terakhir paling bawah tuh yang mantaaaabbbbb…. manusia biasa ya
    manusia biasa yang berusaha ikhlas ya Mbak

  9. dhira rahman says:

    Ikhlas : ringan dilidah, berat ditimbangan. Itu kata guru ngajiku mbak, aku inget terus itu.. Hebat banget yah kalo udah bisa dalam tahap yg ikhlas mendoakan orang yang mendzolimi.. Aku juga mbak, tapi doanya jelek *yagaktermasukkaleee*

  10. BunDit says:

    Mendoakan yang baik buat orang yang telah menzolimi kita itu dibutuhkan rasa ikhlas yang lapaaaaang. Saya belum bisa hehehehe. Seringnya mikir, pasti ntar juga kena karmanya heehe

  11. Pingback: Nuansa Jum’at; Manajemen Hati atau Manajemen Iri Hati? | My new world

  12. raffasya says:

    Ijin copas sebagian teks

  13. Deenaimutz says:

    Hadeehhh, pusinglah kalo mikirin sabar dan ikhlas. namanya manusia punya batas kesabaran, tapi kalo trs di tmbah insya allah berkah🙂 begitu juga dgn ikhlas, walaupun susah tapi selagi kita mau trs belajar ikhlas insya allah akan jadi berkah juga🙂

    sdkit curhat yahh..
    bberapa bulan lalu saya ada masalah dgn teman saya (laki2), dia itu ndak percaya kalau saya mau menikah. pas dia liat saya sama calon suami saya, saya di maki2 sama ntu org. Lah pan saya sudah jelaskan sebelumnya kalau saya sudah punya tunangan. nah pada saat itu sya emosi, yasudah biasalah namanya anak muda pasti punya facebook. nah saya update untuk nyindir org itu supaya jgn semaunya sendiri, di kasih tau org gamau. giliran kecewa org dah di maki2 -_-
    yaudah tuh bnyk yg respon kan…! tp ada 1 (cewe) yg berteman sama saya, tiba2 dia juga maki2 saya ktanya saya perempuan gak bener, jilbab doang jadi kedok, suka bohongin cowo. Lah saya bingung, tiba2 ntu org update ngejelek2in diri saya, memang tak menunjuk siapa tapi updatean nya itu loh menunjuk ke saya, ampe bilang “amit2 jabang bayi anak gue jgn sampe kya gitu” Lah di kata saya kotoran hewan kali di bilang amit2.
    gak ada urusan, gak ada masalah, dan gak kenal juga dia berani nyakitin hati org. ydh saya diemin untuk beberapa bulan! namanya manusia, kalo di sakitin hatinya akan inget trs sama yg nyakitin dan apa yg bkin dia sakit hati. pas dia update untuk ngejelek2in org lain, saya bales ajja (abisenaksih, hihihiii). dia maki2 org, ktanya kalo org tukang tipu hidupnya gak tenang! saya update lagi aja “kalo org tukang tipu hidupnya gak tenang, trs kalo org yg suka nyakitin hati org gmna hidupnya”??? saya do’ain mba, anak mba lebih jelek sifatnya dari saya. kan kemaren mba juga do’ain anak mba toh. amiinn yahh, do’a saya di jabah TUHAN!!! (dia tersindirlohhh)
    widiihhh… dia ngamuk2, ktanya ngapain saya nyindir2 dia trs pake do’ain anaknya dia juga. saya di blng A****G sama dia, trs blg mau laporin saya ke polisi biar saya di penjara. weewwww sereemmm… >.<
    trs saya blg aja "HELLO MBAA, makanya jadi org tuh jgn suka ngusik org dluan. di usik kaga mau kann???!!! makanya punya buku diary, catet lu tuh udah nyakitin hati siapa aja. biar kalo di bales lu gak kaget dan smpe wak2an kya baskom pecahhh. gmna toh, masa ngusik org, di usik gamau!! ANEHHH.

    Dari situ saya puas bngt krna udah ngebales, tapi di sisi lain saya istighfar knp saya jadi org pendendam. knp saya gak sabar, dan gak ikhlasin dia ngejelek2in saya😦 masya allahhh..😥
    Langsung solat dzuhur (wktu itu jam solat dzuhur) saya sambil nangis, karna perbuaran saya😦

    #Jadi pengalaman berharga buat saya🙂
    maka dari itu, jgn prnah mengusik org lain krna ingat diri kita sendiri kalau di usik org lain mau atau tidak. okeyy😉

    terima kasih🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s