Nuansa Jum’at; Manajemen Hati atau Manajemen Iri Hati?

Ar-Rad ayat 28 (sumber gambar dari sini)

Ar-Rad ayat 28 (sumber gambar dari sini)

Hmm alhamdulilah…sudah jum’at lagi…alhamdulilah konon kabarnya SMS cinta dari 3355  bank Mandi sendiri udah beredar….*yang mana ini  bagi emak kinan artinya weekend sudah tidak lagi dihantui rasa was was….nggak enak banget kalo pas weekend pas pula tanggal tua….serasa makan sayur tanpa garam! Halah lebay lagi…jadi inget kemarin di kantor ada yang explain ke expat soal “Lebay”  …ada yang tanya seperti ini “What the meaning of Lebay?”…bikin saya ngekek ngekek…kata  Jeng cathy katanya artinya…”Over Acting”…apa gitu yah artinya…..hehehe emboh ra weruh…

Sejak tulisan Galau jumat yang ada disini, kok saya jadi nyandu nulis dan belajar  sedikit soal religi…*benerin jilbab dulu…biar rapi……siap siap disorakin dan dilempar botol Aqua sama penggemar Mama dedeh dan Ustad maulana, jeng cathy…mana suaramu…yang jadi penggemar ustad maulana… hehehehe..atau malah  ditimpok pake kertas document segebok aja biar sadar yah..hehehe…..Intinya buat saya pingin ”Sambil Berenang sambil minum air” *apa maksudnya coba ??.. Yo glagepen rek……asal jangan kebanyakan aja minum airnya yah……yang ada nanti “kelempoken” halah itu bahasa jawa meneh keluar…..

Pas banget dengan pokok bahasan dan tema saya dengan ayah kinan beberapa waktu lalu saat ngobrol….dan juga pas kebetulan entah kenapa saya tiba tiba kangen dengan Jeng W, kawan seperjuangan saya dari kampung dulu.. dipucuk gunung, mulai SMP, SMA, kuliah sempat misah, saya di metropolis, dia ketrima Jember, namun yang akhirnya bersatu juga tahun berikutnya disatu almamater tapi beda jurusan….nasib membawanya jadi Manager sebuah bank ternama..Proud of you prend!!….Jadi inget dengan pesanmu di akhir telp waktu lalu…” Aku ingat banget tentang nasehat seorang ustad tentang ahli surge dengan amalan yang sederhana”, saya kemudian memotong soal apa itu jeng…lalu jeng W bilang “seorang yang dalam hatinya tidak pernah ada rasa iri hati dan tidak pernah bergunjing tentang  apa yang dipunyai oleh orang lain” 

Hmm duhhhhhhhhhhh….mak “tratap”…*halah boso ngendi meneh iki metu…intinya pokoknya serasa ditampar saja emak kinan ini..yah saya pernah punya buku dulu jaman kuliah waktu masih rajin rajinnnya baca buku kalo mudik ke Yogya mesti harus mampir  ke shopping dulu cari buku buku murce..dulu shopping tempat buku yogya itu belom seperti sekarang yang udah dibangun dengan kios kios permananen dekat Taman Pintar. Saya sering beli kumpulan cerita islami gitu…dan saya ingat didalamnya ada cerita tentang seorang ahli surga dengan amalan yang sederhana. Masyaallah.

Bisa nggak yah saya???!!! Walah malah nanya…hayooo emak kinan mau ngomong “saya hanya manusia biasa” dan tentunya belum bisa memanajemen hati terutama manajemen iri  dengan baik. Hehehe…jujur iya…!!! Saya kayaknya sering kurang bersyukur…kadang masih ingin aja lebih..lebih dan lebih…memandangnya selalu keatas…kok orang lain bisa kenapa kita tidak…*kalo untuk kearah kebaikan sesuatu mungkin baik seperti ini tapi kalo untuk kearah yang sifatnya seperti bersifat Materialistik…nah itu yang bahaya…kalo sekedar iri orang lain punya mobil..orang lain punya rumah yang masyaallah idaman banget pokoknya…lalu akhirnya mengarah kepada “syirik” walah ini yang tentunya tidak bagus…tapi kalo “iri positif” *emang mak ada gitu iri positif hehehhe..maksdunya gini lho iri atau jelous kita kepada kesuksesan orang lain memacu atau memotivasi kita untuk giat bekerja, giat berusaha dan berwira swasta, rajin menabung, supaya bisa seperti orang lain itu mungkin sifatnya bagus.

 Kasus pertama:

Suatu kali ayah kinan sering cerita soal teman temannya di SMA dan kuliah dulu  udah pada jadi orang sukses..*sukses ini dalam artian definisinya lebih kepada kemapanan perkerjaan dan dari segi materi maksudnya. Banyak yang bekerja di Oil and Gas, terus  ada yang bekerja di luar negeri ada yang S2, S3,  bahkan Sssss yang lain maksudnya bukan S teh yah…hehehe…terus soal gaji udah 2 digit dengan angka yang fantastic, pokoknya… lalu saya sering “ngomporin” ayah kinan.

Saya :  “Ayah sering cerita soal teman temannya yang ini itu..kerja di sini disitu perusahaan Oil and Gas asing,” emang nggak pingin gitu kayak mereka..…walah nggak sayang gitu katanya lulusan Tek Fis universitas negeri ternama, terus  SMP danem tertinggi se  kabupaten,terus SMA favorit, keterima UMPTN…bla bla bla dengan sengaja dan dengan “kekomporan” saya yang panas intinya….

Apa jawab ayah kinan???  …..saya kadang agak geregetan juga mendengarnya hehehe…..soalnya menurut saya kesannya nerimo…tapi setelah saya cerna baik baik dan memaknainya dengan baik…saya justru akhirnya malu sendiri dengan perkataan “Kompor” saya ke ayah kinan…

“Ma…rejeki itu Allah yang ngatur, aku bersyukur banget sama Allah sampai pada tahap seperti ini. Betapa aku tidak pernah membayangkan aku bisa dan sampai pada titik seperti ini *maksud ayah kinan soal pekerjaan dan juga rizki yang telah diberikan oleh Allah untuknya.  Katanya lagi; Ya kalo melihat keatas saja nggak akan pernah puas, dan justru aku sangat bersyukur banget, bisa lulus aja sudah sangat bersyukur saat kuliah dulu, terus  dapat kerja recruit dari kampus kala itu ke Batam, nggak pernah apply  apply ini itu  yang lainnya…sebelumnya.. nggak pernah sogok menyogok sampai merepotkan orangtua untuk dapat pekerjaan yagn diinginkan…* …  ditambah lagi dia mengungkapkan “Banyak juga kawan kawanku yang akhirnya malah ada yang nggak lulus, ada yang akhirnya kerjanya jauh dari bidang studinya..jadi pengajar computer, jadi pengajar ilmu lainnya, jadi pedagang….itulah yang namanya “Taqdir” dan “Nasib” orang yang berbeda beda.

Duhhhhhhhhhhhh…malu saya mendengar jawaban ayah kinan dari pertanyaan2 kompor saya….!!!! Dan belajar dari ayah kinan untuk berusaha  tidak selalu saja melihat keatas, selalu bersyukur dan bersyukur dengan apa yang allah telah tetapkan. *ahh…aslinya mah saya orangnya juga “nerimo”   sejauh ini sangat amat bersyukur dengan jalan hidup dan takdir yang telah diberikan oleh Allah SWT…rasanya selama perjalanan hidup saya  ini  alhmdulilah banget diberi banyak kemudahan dan pas sesuai dengan kebutuhan saya…

Kasus Kedua:

Kasus yang kedua ini khas  perempuan, alias wanita  dan juga kisahnya sangat emak emak banget…hehehe sebut saja ada sekumpulan wanita dalam sebuah pergaulan…bisa jadi perkumpulan ibuk-ibuk dikantor, di Perumahan, RT-RW… anak remaja, halah lengkap disebutkan…soalnya ini banyak juga yang curhat seperti ini termasuk saya sebagai perempuan juga pernah ikut terlibat didalamnya..jiah apa sih ini sebenarnya kok clue-nya panjang banget..hehehe

Sebut  saja ada si A  dan si  B  dalam sebuah pergaulan mereka berkawan..*eh ternyata kok kompetitif, jadi ingat cerita teman tapi kompetitifnya  Mbak Indah alias Mommy Athia seleb blog yang ada disini...*haduh maaf yah jeng dicolek disini dirimu…bukan numpang tenar lho…:) halah sebenarnya juga iya kan  hehehe..

Si A  ini merasa bahwa dia sudah merasa berteman baik dan ikrib banget gitu sama si B, istilahnya tulus gitu, ketika  Si B ulang tahun dia datang dengan membawa kado terbaik yang dia mampu berikan. Bela belain datang..pokoknya pingin jadi best friend banget dah sama si B ini dibela belain banget….tapi apa balasannya si B, si B ini mah ternyata biasa biasa saja….pas ultah si A pun dia  nggak ingat, pas diundang juga nggak datang dan tidak memberikan kado. Si A yang merasa orang jawa,yang penuh tepo sliro dan tenggang rasa dalam hati membatin, walah kok nggak ingat dan memperlakukan sama seperti aku memperlakukan dia yah. Dan lebih membuat sakit hatinya lagi malah si B ini  yang dianggapnya teman dekat ini kok  pas misalnya pulang dari traveling atau dari mana gitu bukannya ngasih atau membagi oleh oleh ke Si A, tapi malah dikasihkan orang lain sebut saja si C… yang dalam perkumpulan itu juga dan Nampak mata…dan si A ini melihatnya…walah…….*betapa merasa sakit hati-nya si A ini…hmm malah si A ini sempat iri hati juga ke  si C  dan berucap…betapa beruntungnya yah Si C ini…rasanya   nggak pernah perhatian ini itu seperti si A tapi kok malah mendapatkan perlaukan istimewa dari Si B….dan ndelalh si C ini kok ya tukang pamer…show up kemana mana kalo dia dapat sesuatu yang istimewa dari si B…hedeh…hehehehe…kompleks kan …kehidupan wanita……

Dulu aku kira kasus seperti ceritaku ini tidak pernah terjadi pada dunia laki laki..karena setiap misalnya ada kejadian seperti ini terus coba sharing ke teman cowok gitu…terus bilang “halah urusan wanita yang kompleks”…begitu juga dengan ayah kinan…seandainya aku iseng cerita seperti ini..pasti dia  nggak begitu respon dan akan bilang…”Wah makanya kalo ngasi itu yang ikhlas nggak usah mengharapkan imbal balik atau gimana…..” hehehe bener juga yah..seandainya kita ikhlas ….jadi ketika kita tidak dikasih sesuatu oleh kawan yang pernah kita kasih sesuatu yo nggak masalah…..Betul juga ayah kinan…kompleksnya karena  “sifat aneh” yang seperti itu… tapi ternyata mbak indah di tulisannya yang ini pernah mengungkapkan bahwa kecemburuan sosial alias sifat iri ini juga ada pada dunia laki laki…bisa baca di link ini

Wah mbulet kan…inilah kenyataan sering terjadi…….

Kasus 3

Ada si A yang re-sign keterima kerja ditempat lain yang massyallah Gajinya konon kabarnya 2 digit…Lalu si B yang naik pangkat…lalu si C yang melihat itu merasa kepo, halah terus berpikir kok bisa yah…. kenapa aku nggak bisa yah..padahal aku  rajin sholat…ibadah dan berdoa…aku juga luluasan terbaik dulu, kemampuanku dan skillku sangat OK, lalu certificate ku dari berbagai kursus dan seminat bertumpuk…kok malah rejeki itu itu datang untuk si A  dan B yang nyatanya kelihatannya biasa biasa saja.  Lalu ada lagi soal pembagian bonus perusahaan…si A dapat si B nggak dapat karena performanya dibawah standard dan dianggap tidak berprestasi …..lalu timbul rasa mangkel…Lho aku dah pulang malam tiap hari..kerjaanku aku kerjakan dengan baik…kok malah aku nggak dapat bonus..atau bonusku kok kecil dibanding kawan lainnya…Nah hal hal seperti itulah bisa membentuk adanya  bibit rasa “iri” walaupun tidak terungkap secara terang terangan rasa iri tersebut…..Bukankah kalo kita percaya rejeki itu hanya Allah sebagai Tuhan semesta alam yang memutuskannya bukan kita.

Hmm dari 3 kasus diatas yang saya ungkapkan…bukan bermaksud apa apa…hanya sebagai reminder buat saya…*eh mak remindernya kok tiap jumat aja sih..hehehe sebenarnya enggak tiap jumat..setiap hari kalo bisa selalu belajar dan belajar untuk menata hati supaya nggak jadi emak labil dan yang penting “kompetitif” atau kata lainnya “Iri-an “sama orang lain Rejeki itu sudah ada yang mengatur yaitu Allah SWT .…..ini pas dipas pasin aja nulis yang nuansa nya untuk kesehatan jiwa dan rohani ini

Intinya ingin belajar ikhlas…bersyukur dan juga ingin jadi juga jadi ahli surga dengan amalan yang sederhana  “tidak iri dengan orang lain dan apa yang dipunyai orang lain”…insyallah semoga kita bisa belajar…amalan yang sungguh sederhana tapi ternyata susah kita terapkan secara sempurna dalam kehidupan sehari hari kita……..

Ini hanya pemikiran dan tulisan seorang emak dan manusia biasa yang sedang belajar mencerna kehidupan yang terjadi  dan dialaminya sehari hari…..hanya manusia biasa yang penuh khilaf dan prasangka….hanya emak yang suka labil dan pemikir hal hal yang kadang menurut orang nggak penting..hehehehe…tulisan ini hanya bersifat “reminder” buat penulis sendiri…bukan bermaksud menggurui..maaf bila ada tulisan  yang tidak berkenan…

 Happy Friday kawan……Selamat weekend..:)

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Gado-gado, Religi and tagged , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

10 Responses to Nuansa Jum’at; Manajemen Hati atau Manajemen Iri Hati?

  1. mama hilsya says:

    ya ampuuuun, panjang banget ceritanya…

    lagi2 kita hanya manusia biasa, tapi insya Allah ke depannya bisa lebih baik…
    kalo saya sementara itu aja dulu, lainnya menyusul

    again, happy weekend..

  2. fifie says:

    wahhh…makasi bngt emak kinan dah nge remind kita agar jgn sampe jd emak2 labil yah…hihihi…ceritanya menyentuh bngt bagi saya utk berusaha menata hati agar lebi bs mjd semakin baik lg…secara saya terkadang emang sukanya liat keatas mak…#liatin langit ngerep ketiban duit sekarung# halaaghh…menghayal meneh…hihihi…

  3. Evi says:

    Mama Kinan menurutku iri itu ada buruk tapi ada baiknya juga. Ada hitam dan ada pula putij. Buruk kalau kita sakit hati atas kelebihan orang lain, menginginkan dia tidak beruntung. Tapi ada juga iri hati putih, yaitu semangat untuk memacu diri kita agar seperti orang yg membuat kita iri itu. Yang bikin reputasi rasa iri jelek kayaknya rasa iri hitam itu ya..

  4. Ahmad Alkadri says:

    Hkeke… mbak kok mirip ya sama mama saya..:D
    *haduh jadi kangen rumah* Intinya senantiasalah bersyukur mbak… bersyukur akan apa yang kita peroleh dan miliki setiap saatnya… karena nikmat Tuhan yang manakah yang kita dustakan?🙂

  5. Lidya says:

    ooh hari ini jum’at ya bun hehehe lupa hari. semoga kita bisa belajar ikhlas dan bersyukur selalu ya

  6. Pakies says:

    tos dan salut untuk Papa Kinan, begitulah kita seharusnya bersikap yaitu melandasi semua yang kita miliki dan kita jalani dengan rasa syukur. Bukankah semakin banyak bersyukur, maka nikmat yang kita terima semakin bertambah.
    masalah iri, saya sepakat dengan Bu Evi, iri juga perlu kita miliki untuk mengambil keteladanan tentang kebaikan orang lain

  7. Enno - Mama Fira says:

    Betul mbak, intinya bersyukur. Di atas langit masih ada langit. Jadi orang jangan selalu liyat ke atas, ntar malah kesandung, hehehehe…..

  8. Desi says:

    setuju banget mba..kalo kita liat keatas terus bisa “kesandung”.. jadi mendingan liat kebawah dan lurus2 aja *pasang kacamata kuda* hehehehe

    tapi walo pun kadang kita udah berusaha sekuat hati untuk ga iri liat keadaan orang lain, tetep aja kayaknya ga bisa ya..

    moga2 kita selalu bisa jadi manusia bersyukur atas apapun itu..aminn..:)))

  9. naniknara says:

    kadang-kadang dihinggapi rasa iri itu biasa dan wajar mbak menurut saya. Tapi klo lagi dihinggapi, ya jangan dibiarkan berlama-lama hinggapnya. Segera lihat kebawah, maka insyaallah rasa irinya bakal segera pergi setelah menyadari kondisi kita ternyata jauh lebih baik daripada orang-orang dibawah kita.

    Makasih remindernya, jadi ikut diingatkan kembali untuk terus bersyukur

  10. danirachmat says:

    Iya ya Mba. Rasanya panaaaas bener kalo ngelihatnya dari sisi kok dia lebih ini kok dia lebih itu. Tapi kalo ngelihat dengan cara Alhamdulillaah aku begini, lebih beruntung daripada yang bgitu jadinya adeem. Tapiii kalo bisa sih bilangnya Alhamdulillaaah sudah diberikan rejeki sama Allah *tanpa perlu membanding-bandingkan*.🙂
    Makasih Mbaaa.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s