“Keplecuk” Email alias gara gara Email “???”

picture source from here

picture source from here

Siang siang..break jum’at..bukanya mau  ngaji malah  mau curhat di blog…hiks…..curhat  sesuatu yang nyesak di dalam dada beberapa hari terakhir ini..biar lega…asli nya memang seperti membuka borok sendiri seperti kata mbak novy yang ada disini kalo nyeritain kerjaan….tapi gimana lagi….udah “empet” ini di dalam dada pingin di “plong”-in…….terus terang saya memang orangnya terbuka dan ekspresif lebih baik orang tahu perasaan saya sebenarnya daripada saya harus berbasa basi..yang akhirnya jadi basi beneran…..sebelumnya mohon maaf dan tidak bermaksud untuk mencari pembenaran atau menyudutkan siapapun…hanya curhat emak emak di hari jum’at …jadi mohon maaf kalo ada yang tersinggung dan nggak si-ide dengan saya …ini adalah catatan dan jurnal pribadi saya di blog..*maaf kalo  kalo ada kesamaan tempat dan nama….itu bukan aslinya ya….!!!  Halah kayak sinetron aja… Dan saat menulis ini mohon dicatat..tidak ada dendam dan tidak ada perasaan benci atau permusuhan sama sakali..ini murni “curhat” nggak penting  dari seorang emak pekerja  yang lagi galau….

 Hmmm inilah suka duka kalo kerja satu tempat dengan bapakne “nduk”…jadi ngerti seluk beluk tentang kerjaane pak ne dan juga saya…kalo si pak ne ada masalah biarpun nggak sharing sama saya..nanti dirumah…yo pasti saya bakalan tahu sendiri masalahnya apa lambat laun…, apalagi misalnya sangkutan emailnya itu di CC ke saya..teman teman pak ne di pabrik  ya teman teman saya juga..jadi sudah saling kenal dan saling tahu pokoknya…*apa nggak ada “conflict of Interest” mak…entahlah so far menurut saya sih nggak ada yo pinter pinter kita menyikapi..kerja ya kerja profesional…banyak disini yang berpasangan….suami istri kerja disini asal tidak satu departemen aja….jadi misalnya pak ne di production saya under QA departemen…..itulah kenapa di perusahaan MNC  yang base nya di USA seperti ditempat saya ini ada program perekrutan dengan system “referensi” jadi kalo misalnya ada lowongan terus ada orang dalam yang membawa dengan system “referensi” dan memang kompeten  dan diterima, dan didaftarkan di HR setelah progress OJT 3 bulan, dan  ok semua dengan  si new employee ini,  kalo tidak salah nah si pereferensi atau orang yang merekomendasikan ini mendapatkan reward yang di transfer bareng gajian dan besarnya tergantung jenjang atau grade atau band yang direferensikan. Semakin tinggi pangkat tentunya rewardnya lebih  gede, kalo tidak salah seperti itu.

Apakah emak kinan pake referensi pak ne waktu  masuk sini? Jujur enggak sama sekali…pak ne cuman tak minta bawakan lamaran kerja saya aja waktu itu….saat  awal menikah  oktober 2008, tanggal 25 oktobernya saya langsung dibawa ke Bintan, dirumah kontrakan yang sekarang jadi tempat tinggal kami ini. Selama sebulan nopember 2008 praktis saya hanya dirumah sendirian, bingung mau ngapain..bersih bersih masak, nyuci baju, setrika, tidur..nonton…baca buku…atau bengong aja sambil nunggu pak-ne pulang, selama kecuali sabtu minggu yang mana pak ne libur, jadi terhibur bisa kemana mana…layaknya “honeymoon”lah..hehehehe…selama sebulan nganggur gitu udah mati aja otak ini rasanya..jadi tambah “O’on” aja…asli dan jadi sensitive…malah nggak sehat gitu ….pas belanja diwarung kenal sama tetangga pengantin baru juga, tapi baruan saya pengantinnya si mbak ini udah setengah tahunan merried pas ketemu ma saya kalo tak salah, lulusan S1 juga dari universitas di Padang, kita banyak nyambung ngomongnya sesama istri-istri pengangguran..kita mulai gencar pingin cari kerja..nah pas itu ada lowongan PNS…si mbak ini ngotot banget pingin ndaftar dan ngajakin, akhirnya tergoda juga kan semua kelengkapan di lengkapi, sampai ke Tanjung pinang yang jaraknya 80 KM dijabani, naik bis…pokoknya saya semangat banget sama mbak ini.

Pak ne tak berdaya mendengar alasan saya yang bilang, saya biasa kerja dari dulu..sibuk ini itu eh sok sibuk maksudnya..hehhehe. Dan sekarang terlihat saat itu hanya dirumah kelihatan malah sering sensi gitu……mungkin kasihan kali pak ne akhirnya saya diijinkan ngurus ini itu untuk PNS, pas saat itu ternyata di tempat kerja pak-ne juga ada lowongan katanya, entah kenapa pak ne ini kasih tahu ke saya, karena menurutnya spec dan pengalaman saya kerja di Manfuracture  Surabaya beberapa tahun lalu bisa masuk. Lalu saya antusias dong untuk “apply” kesitu..saya bikin surat lamaran berkas berkasnya dan saya titipkan ke pak ne. Lalu sudah tak ada kabar kabar lagi sampai akhirnya desember saya ujian PNS di Tanjung Pinang.  Nah pas pulang ujian di Tanjung Pinang ini hari kamisnya  ada interview di tempat kerja Pak Ne, saya dapat panggilan. Eaaa…dah tepar badan panas karena kecapekan ujian PNS dan perjalanan darat dari Tanjung Pinang ke Tanjung Uban pake motor, butut * si revo saat itu blom lahir…mana sempat mogok dan mendorong di tengah hutan tanjakan…1 KM an gitu..hehehe… Nah pas itu Pak ne bilang ke saya..” Nggak usah datang interview aja, cancel aja nggak usah kerja yah” gitu katanya pak ne untuk merayu saya supaya nggak kerja, dengan alasan lagi sakit juga ini…. Akhirnya saya ngalah dan membiarkan kesempatan itu lewat.

 Sorenya pak ne bilang tadi udah banyak di interview untuk posisi yang saya lamar ada juga istri Pak C, Engineer yang melamar dia lulusan dari Jakarta , gitu katanya ke saya. Yo wis lah pikir saya gak rejeki dan focus dirumah aja..karena akhirnya desember itu saya telat datang bulan yang berarti saya sudah positif 1 bulan usia kandungan. Tambah dong protectif si pak ne…saya nggak boleh kerja..yo wis lah…saya pun juga udah ok, eh tiba tiba akhir desember itu pulang dari belanja diwarung HP saya berbunyi,  ada telp dari Manager yang ada di SG dimana posisi yang saya lamar itu  tiba tiba telp dan ingin meng-interview by Phone ke saya, duh mana belum mandi….*syukurnya by phone..nggak lihat orang yang ditelp masih bau “jigong” dan pake daster  hehehe…..yo wis..pertanyaan standard dan juga  tentang background pendidikan dan pengalaman kerja saya dulu…jawab -jawab semua pertanyaannya. Terus ngobrol ngobrol lumayan lama juga sekitar 15 menit atau 20 menit gitu, terus dia bilang nanti dihubungi HR untuk hasilnya yah.  Sore pas pak ne pulang  saya cerita, pak ne bingung juga kenapa masih di telp padahal kemarin udah nggak interview ke kantor pas managernya datang ke Bintan dari SG.  Terus pak ne tambah bimbang wong saya lagi hamil, kayaknya juga bakalan jadi pertimbangan dan jangan berharap. Eaa…gak lama selang beberapa hari atau semingguan lebih yah HR nya telp, verify data dan nego gaji. Belum deal pada kesempatan pertama baru di telp beberapa hari kemudian dan diminta saya kirim email transkrip gaji terakhir saya bekerja. Yo wis,…deal baru check medical…di verify pertama saya dah bilang kalo saat ini saya sedang “mengandung” kurang lebih 1,5 bulan begitu kata saya, katanya nggak ada masalah dengan itu.

Yo wis lanjut step “Medical Check” di klinik yang ditunjuk…pas giliran mau tes mantoux…*gantinya rontgent atau X-ray  karena saya pan lagi hamil..jadi nggak boleh x-ray… nah trus saya tanya ama dokternya…”Dokter, saya lagi hamil nieh, jadi aman nggak tes “Mantoux“ ini untuk saya dan baby-nya?” begitu pertanyaan saya dan dijawab dengan sabar sama dokternya enggak ibu, suntikan ini untuk ngecek dilapisan kulit aja. Mungkin untuk lebih jelas soal tex mantoux untuk ibu hamil bisa dilihat disini link nya. Hasilnya nunggu berapa hari balik di check lagi  di lingkaran bekas suntikan itu apa paru paru saya sehat atau ada indikasi TB. Alhamdulilah sehat..lolos..jadi tiba hari H nya untuk dijadwalkan “First day” di tempat nyangkul baru…..tanggal 19 January 2009.

 Itulah sejarah singkatnya….Wakkkk segitu singkat ..hehehhe…emang penting gitu ditulis di blog…wow..sangat penting sekali…jadi masalah yang  saya “galau”kan  sekarang ini ada kaitannya…awal awal kerja disini wadohhhhh perjuangan banget..menyesuaikan diri..dengan teknologi dari VAX kemudian SAP..kemudian ini itu link sharedata yang bejibun..harus di update..belum intranet global link yang dimana saya harus banyak ambil prosedur disitu…..belom lagi ini itu..ke engineering….production…sementara saya dulu ..manfacture nya adalah furniture…masih PMDN pula..hehehe….istilahnya perjuangan banget untuk belajar dengan kapasitas otak yang terbatas ini…sampai akhirnya nggak terasa sudah  bertahan kurang lebih udah 4 tahun  5 bulan ….dengan segala suka dukanya…kalo dituliskan dan diceritakan mungkin nggak akan habis kertas 1 rim 7 hari 7 Malam hehehe…*lebay.

Yang mau saya bahas kali ini adalah masalah etika dalam hubungan kerja melalui email…nah karena semuanya serba online dan seringnya email atau telp … dan seringnya tidak dengan tatap muka langsung dengan patner atau kolega.. jadi kadang sering terjadi perang email dalam bekerja..salah interpretasi email…terus tersinggung dengan email….walah macem macem lah intinya..email dengan BOLD merah lagi..Tanda Pentung !!!! Merah banyak…Tanda Tanya ????  merah banyak…dan sebagainya sering saya terima..dan mungkin juga kawan kawan ditempat nyangkul emak kinan terima. Memang benar yah pemahaman kita terhadap sesuatu itu berdasarkan konteks itu berbeda satu kepala denga kepala yang lainnya. Rambut boleh sama Hitam….mata boleh sama warna..kulit boleh sama warna tapi isi didalam otak dan juga dalam memaknai sesuatu itu antara seseorang dengan orang lainnya tidak sama. Makanya kenapa ada “standard” dan “prosedur” yang harus dijalankan dalam sebuah system…biar jalan sistemnya..nggak saling gontok gontokan….

Disini juga selalu ada training yang selalu dan jadi “brain wash” diawal tahun tentang “Code Of Conduct” mana mana yang bisa dikatakan “harassment” dan “menyalahi code of conduct” dalam bekerja…dan pastinya melalui investigasi… Wah bagi saya yang pernah bekerja disebuah perusahaan PMDN dimana ownernya kalo marah kebun binatang keluar semua dan esmosi nyak *amit amit naudzu billah jangan sampai deh ketemu lagi kayak orang seperti mantan bos jaman baholakkkkkkkkk……bekerja disini ini masyallah surga banget…expatnya walaupun istilahnya ada yang “aneh” tapi so far baik baik dan bisa bekerja sama dengan baik…malah kadang kawan kawan yang sama sama satu kampung Indonesia-nya ini ada yang aneh..hehhee..namanya juga kehidupan…jadi saya sudah tidak heran dan merasa tersinggung lagi  ketika ada suatu email yang menohok atau menunjuk saya misalnya..dari seorang Manager PPC yang bilang “ What u waiting for, you waiting for the Document  fall down from the sky?”…dan CC ke mana mana…ya jelas tho saya yang bertanggung jawab untuk download dan submit document itu kena…kayak di kepruk pake document sekarung..tapi apakah saya marah??? Dan kenapa masalahnya apa yang  membuat saya belom bisa download dokumennya apakah si Manager PPC ini tahu….mana tahu….jadi apakah saya tersinggung dan merasa  ini code of conduct??? YO biasa saja disikapinya..karena  ini bagian dari pekerjaan…. Malah kemarin ada yang cerita…walah kamu belum pernah tahu yah email bos yang sekarang jadi bos APAC itu..…walah emailnya biasa pake BOLD Merah dan tanda pentung merah banyakkkkk atau tanda tanya banyakkkkkkkk..…kadang juga pernah katanya sampai bilang…”Don’t care about the reason, eventhough  your dog  died or whatever….”…walah piye lek ngono kuwi…..lek wong sing sensitive????… yok opo makna email seperti  ini…..

Lalu apa hubungannya dengan “keplecuk” email..sesuai judulnya ??? halah bahasanya… apa itu keplecuk??? Keplecuk itu kalo diartikan kedalam bahasa Indonesia…terkena masalah gara gara sesuatu…kalo keplecuk email ini berarti artinya terkena masalah gara gara email… nah lho..siapa yang terkena masalah  email ini..emak kinan??? Alhamdulilah enggak..saya sekarang lebih slow….…dan inilah kerja…mau di ditanggapi biasa aja gak usah dibawa ke hati..kerja ya kerja sesuai porsinya..….sekarang kasus yang santer beredar adalah..pak ne…pak ne “keplecuk“  email …..yang santer beredar…ada yang resign gara gara emailnya pak ne…waduh kaget dong saya pas ditanya seseorang tentang gossip ini…dan yang re-sign ini notabene kawan makan siang saya juga…yang katanya “ikrib” gitu…dilema lah saya…asli ini bukan masalah “Like” or “ Dislike” menurut saya setelah baca emailnya pak ne itu …menurut saya yo biasa….tidak ditujukan untuk yang mau “resign” itu aja..tapi ada engineer juga ada QAE juga… dan setahu saya dari “gambas-gambas” alias ngobrol ngobrol makan siang  siang bukannya si mbak yang katanya ikrib ma saya ini sering sharing ma kita kita emang mau resign karena masalah keluarga dan sudah dalam penggodokan?? Jadi saya makin bingung…

 Terus terang saya pingin professional…ditempat  kerja yah ditempat kerja…jadi kalo itu urusan pak ne..ya saya nggak mau ikut campur dan begitu juga pak ne terhadap saya..profesional…saya sering keras juga ke ke pak ne kalo misalnya dia feedback dapat aduan dari anaknya soal departemen saya, pas ditempat kerja…..jadi ya sesuai porsinya..pura pura tidak kenal gitu…*hehehe emang bisa mak???….diusahakan untuk bisa…saya biasa aja dengan kawan yang mau resign  itu..toh kalo ternyata kawan ikrib saya itu nyangkut nyangkutin saya dan jadi “sewot” sama saya..ya..diluar kendali saya..dan saya tidak tahu yah……semoga aja enggak….hmmm… pak ne pernah saya tanya dan interograsi dengan detail…”Pak ne emang jum’at, itu dirimu  ngapain dia sih? Ketemu fisik nggak diproduction?” pak ne jawab…”Enggak, aku tuh hanya menjalankan tugas karena 2 unit itu urgent dan follow up aja terus pingin cari solusi supaya lain kali nggak berulang kejadian yang sama, last menute in rush..hectic…,soalnya itu udah jadi highlight di Tier 4,  jadi bukan maksud menembak seseorang atau orang lainnya enggak, sama sekali enggak. Kalo toh dia resign dan menyeret emailku dan itu dijadikan semacam code of conduct yo monggo, silahkan…siap dipertemukan, dan siap dijlentrehkan…dimananya yang code of conduct?”  gitu kata pak ne…yo wis lah…kalo sekarang rumor dan gossip yang beredar di production floor  seperti itu….resign gara gara pak ne dan pak ne dinilai bla bla bla bla..pak ne bilang ikhlas…biarin aja orang ngomong apa…yang penting saya bekerja sesuai jalur..dirasani yo resiko…dan alhamdullilah malah dosaku berkurang..begitu kata pak ne kemarin sore pas tak ceritakan gossip yang beredar. Semua sudah ada yang mengatur,

Bismillah diniatkan ibadah aja…nggak ada yang perfect dan sempurna didunia ini…..begitu juga saya dan pak ne…..saya hanya bisa berucap…yo mohon maaf kalo menyinggung perasaan atau membuat  hati terluka..tidak ada sedikitpun niat…apalagi sampai membuat orang putus asa…dan mengambil keputusan emosional….…namanya manusia kan tempatnya salah dan bagi saya lebih baik banyak banyak minta maaf…selama minta maaf itu gratis,……bagi saya menjadi ksatria dengan tidak melebarkan masalah kemana mana dan lebih wise, instrospeksi diri akan lebih baik buat kita..

Curhat disaat break jumat yang semoga membuat hati plong….dan nggak tertekan lagi…….Hebat dalam waktu break… 1 jam 15 menit curhatan says sudah sepanjang ini…emak kinan memang hobby curhat..bukan hobby nulis..

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Cerita Mama and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

9 Responses to “Keplecuk” Email alias gara gara Email “???”

  1. Vera says:

    Huaahhh….kebayang deh gimana mumetnya…tp bener kata emak kinan, niatin jd ibadah aja

  2. bunda kanaya says:

    semoga segera selesai ya masalahnya mbak,,, seiring waktu pasti akan terlihat kebenarannya, memang kalau di dunia kerja itu adaaaa aja ya masalah yg bikin geleng2 kepala…. saya pun juga seperti itu, perang email sudah jadi hal yang biasa…. :))) tetap semangat mama Kinan…

  3. nyonyasepatu says:

    Beribet juga ya jadinya. Aku yg baca aja ngerasa bingung. Semoga bs baik2 deh ya

  4. naniknara says:

    Dinikmati mbak… diniatkan ibadah. Alhamdulillah kan masih ada yang mengingatkan, masih ada yang ‘nguyak-uyak”. Itu artinya tenaga mbak masih dibutuhkan. Daripada dicuekin dan ga dikasih kerjaan

  5. ndutyke says:

    ditambah porsi istighfarnya mak, wiridnya. insyaalloh semua bisa selesai dengan baik tanpa ada yg merasa sakit hati (karena memang gak ada yg bermaksud menyakiti, mungkin salah paham aja), tanpa ada mbedhol mburi🙂

  6. Lyliana Thia says:

    yang penting setelah curhat disini lebih plong ya mak Kinan..
    ada saja yah mak, masalah di tempat kerja, tapi mudah-mudahan dengan diniatkan ibadah segalanya terasa lebih enteng..
    cerita perjuangan di awal kerja yang mengharukan.. memang rezeki pun tak kemana ya mak.. ^_^

  7. Duh, memang gak enak banget kalo kayak gitu ya jeng….yah, namanya juga dia suami sendiri, jelaslah yang kayak gitu2 bikin gak enak di kita juga..

    Semoga semua bisa berjalan baik kembali ya jeng, dan sebuah kebenaran pasti akan berbicara dengan sendirinya🙂

  8. Semoga cepat selesai ya permasalahannya. Insya Allah akan ada jalan terbaik. Amin..
    Ganbatte mama Kinan🙂

  9. Lidya says:

    dalam menulis email ada etikanya ya bun seharusnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s