Kenangan tentang Buah ASEM Jawa “Tamarind”

Break siang, jum’at ..alhamdullilah dah weekend lagi….nggak asiknya adalah weekend pada saat “old date” alias tanggal tua…*hahahaha bahasa masih ala vickynisasi “old date” alias tanggal tua..:) mau nulis tentang buah asem ahh…halah opo meneh iki

Sahabat bloggers siapa yang  suka dengan buah asem atau bahasa bule-nya disebut Tamarind? Eh ini sebenarnya disebut buah atau  apa yah? Kayaknya sih buah wong itu yang diambil buahnya je :)…prosesnya dari bunga terus berbuah gitu….  Walah kok tiba tiba sekali…*bahasanya mak mak..pingin posting tentang buah asem nieh emak kinan. Entahlah…pas lihat dokumentasi photo tiba tiba aja pingin cari tahu maanfaat dari buah dari masa kecil saya ini.  Saat dulu kecil tinggal di kampung tanah tumpah darah  dirumah keluarga, dirumah mbah buyut saya ada tetangga yang  juga masih sodara punya pohon asem besar banget, kita anak anak kecil tuh suka banget pagi pagi jalan kesitu nyari buah asem yang jatuh saat musim buah asem. Ada aja ulah anak anak yang lebih besar katanya biar rontoknya banyak buahnya kasih aja akarnya sama terasi …walah kalo di begituin bukannya tambah mati yah pohonnya.???!!!.walah jaman dulu mana mudeng  begituan. Saya sih nggak ikut ikut cuman nyari buah yang jatuh aja. Hehehe  masa kecil itu begitu menyenangkan……hmmm dengan suka dukanya..wah pantesan yah kenapa saya begitu pemberani dan tomboy dulu…orang dulu bapak ibu kerja saya tinggal sama kakak dan mbah uyut, main aja kerjaannya. Jauh sama kinan anak saya sekarang yang cenderung penakut, saya ingat banget saya dari sekolah TK udah nggak pernah di tungguin lagi….udah aja sekolah yah sekolah…jadi inget juga dengan sodara saya cewek lembut banget yang nggak mau ditinggal saat disekolah TK maunya harus Nampak ibunya yang nungguin. Walah…..kinan nurun siapa yah?? Kayaknya Ayahnya…ayahnya nggak kenal namanya “Pramuka pramuka-an.. atau pecinta alam…dsb….disiplin banget…belajar, belajar dan belajar terus…hehehe

Lah kok jadi ngomongin kinan nurun siapa….mau ngomongin buah asem lagi ah….walah saya suka banget sama buah asem ini, ibu saya sampai geleng geleng kepala, beberapa bulan lalu sebelum puasa saat di hypermart musim buah asem dari Thailand saya sempat beli satu kardus dan semua  habis ditangan saya. Heueheueheu…bisa saya makan langsung atau juga saya makan dengan sedikit gula (jadi manisan asem) gitu….atau saya bikin minuman atau syirup, cara bikin sirupnya gimana??  Asem saya seduh dengan air mendidih lalu dikasih gula…hmmm mak nyusss banget apalagi kalo diminum dalam keadaan dingin…hmmmmm mantep banget….

Asem Jawa eh bukan ding ini Asem Thailand alias Tamarind dari thailand

Asem Jawa eh bukan ding ini Asem Thailand alias Tamarind dari Thailand colek bunda hilsya yang sekarang tinggal di Thailand

Dulu pernah ibu saya stock asem jawa ini sampai banyak banget kalo tak salah sampai 2 ember. Tiap  pagi  saat ke pasar   Niten di Yogyakarta ibu pulangnya pasti beli asem kalo pas musim dan karena murah, dengan catatan asemnya itu bagus dan masih ada kulitnya lalu sama ibu di buang kulitnya dan dia kukus atau dijemur biar awet dan disimpan didalam kulkas.  Pas saya balik dari melanglang buana dari negeri antah berantah selama 2 tahun, saya tahu stock asem ibu masyallah…hehehe kayaknya abis itu cepat habis karena dibagi bagi juga untuk kerabat selain saya  konsumsi juga hehehe.  Asem ini menurut ibu bagus untuk kesehatan karena selain berguna untuk campuran masakan misalnya untuk bikin sambel pecel atau  untuk jenis masakan jawa lainnya  ibu juga suka membuat jamu jawa diberi campuran asem. Eh iya kan ada minuman jamu jawa yang terkenal yaitu “Kunir asem” ini juga termasuk favorit saya. Saat saya ajak ke bintan ibu saya saat pulang dari jawa selalu membawa asem jawa asli ini, karena nggak pernah sreg sama asem yang dijual kemasan itu..itu dah campuran dan nggak asli katanya. Weleh…..

Tapi semenjak kena maag memang tidak sembarang konsumsi asem ini, bener bener kalo saya sudah makan dan kondisi perut siap menerima asem ini. Kalo tidak bisa terjadi “errorisasi” perut…walah melilit dan bisa bolak balik ke toilet. Dulu pas  di Tangerang juga sempat dikasih tahu ojek langganan saat itu yang namanya bang Jibox  dari kampung kamorang di serpong dulu..katanya kalo sakit tenggorokan bisa di obati sama asem jawa. Saya pernah mencobanya beberapa kali emang meringankan. Seperti yang saya baca dari web disini,

 “Tamarind has been a long-time folk remedy with a long list of uses, including treatment of sore throats and sun stroke. It may also have antibiotic properties” – source from here

 Walah ternyata banyak juga yah kandungan gizi dari “asem” atau “tamarind” ini….

 Nutrition Fact of Tamarind source from here

Nutrition Fact of Tamarind source from here

Pas  sebelum mudik kemarin ibuk bilang kesaya kalo dikebun bekas rumah saya dulu ada  pohon asem kecil yang sekarang sudah besar dan kata orang rumah sekarang sedang berbuah. Ibu saya senengnya bukan main, *uti kinan ini termasuk tangan dingin yang maksudnya kalo nanam apa apa  gampang hidup dan cepat berbuah kata bapak saya.  Saya juga ikutan seneng banget dan penasaran pingin lihat kayak apa sekarang, makanya pas pulang mudik kemarin setelah sampai  esuk harinya tanggal 3 agustus 2013  dari rumah Yang Ti-nya  kinan meluncur ke tempat ibu saya …dan bener ternyata  disitu pohon asem yang dulu jaman saya SMA masih kecil sekarang udah tumbuh walaupun belum begitu besar tapi  sudah berbuah. Ibu saya mewanti wanti kepada orang rumah  kakak saya atau  uyut dan kerabat  lainnya yang tinggal dekat kebun itu untuk tidak menebang pohon itu, sayang katanya biarin selama lahan itu belom dimanfaatkan sebagai rumah atau apa biarin seperti itu, kemarin peristiwa pohon alpukat yang ikut tertebang ketika kakak saya membuat gudang didekat area itu cukup membuat ibu saya mikir dan sedikit marah….walaupun alpukat yang udah lama dan besar  itu belom pernah berbuah setidaknya menurut ibu saya siapa tahu kelak bisa berbuah..tapi sudah terlanjur ditebang je…ya udah…jangan disesali.

Pohon asem jawa

Pohon asem jawa

Buah Asem Jawa..waduh blurr...pake camdig jadul...Pak Ne...beliin DSLR..*edisi dikeplak kakehen permintaan..heueheuehue

Buah Asem Jawa..waduh blurr…pake camdig jadul…Pak Ne…beliin DSLR..*edisi dikeplak kakehen permintaan..heueheuehue

Pas sampai situ saya minta jolok atau kayu panjang eh gak ada ding yang ada cuman pipa besi kecil panjang…untuk mengambil buah asem yang sudah tuah, duh senengnya saya..keingat jaman kecil…kinan aja yang teriak teriak jejeritan “Mama….Mama…sini, adek nggak mau kesitu kotor”.. hayah…kinan panggil panggil saya dan nggak mau mendekat karena kotor katanya…duh anak ini…kenapa nggak nurun saya banget sih..suka main tanah dan nggak “jijikan”..maklum wong ndeso….duh nduk kapan kapan tak ajak ke kampung cinangneng seperti cerita tante vera mama-nya kak allisha di Bekasi yang ada disini itu lho..yang mandiin kerbau, main disawah…hua..kebayang kayak apa kinan jejeritannya karena anak ini nggak suka banget sama bau atau bermain kotor dan jorok….heueheuehue…ayahnya banget kayaknya. Cuman saya yang akhirnya menikmati dengan sangat “menjolok asem jawa” sore itu …dan tentunya menikmati buahnya..manis manis asemm…hmmm kemecer mbayanginnya jadi pingin banget….hehehehe lihatlah penampakan asem hasil bercocok tanam Uti-nya kinan jaman dulu…

Asem JawaDan ternyata  akhirnya kinan menikmati juga sore itu setelah saya bongkar bongkar gudang dan menemukan mainan perosotan yang dibikinkan Atung-nya kinan  untuk cucunya. Ada perosotan kecil, ada jungkat jungkit, ayunan…walah lengkap lha wong Atungnya kinan dulu emang pernah punya Bengkel Las dan perbesian gitu..menerima pesanan pagar dan teralis besi,pintu lipat, rooling door, dan  maianan anak seperti perosotan,ayunan dsb….Ya gitu tapinya waktu awal awal karena mainan jungkat jungkitnya sudah kelihatan kotor karena cat-nya udah rusak maklum tidak dirawat di halaman terbuka, kinannya mainnya setengah hati takut “kotor’ katanya..ini lihat penampakannya yang cemberut lalu lambat laut menikmati….. hehehe

Kinan bermain jungkat jungkit di kebun Uti

Kinan bermain jungkat jungkit di kebun Uti

Kinan bermain prosotan made in by Mbah Kakung alias Atung

Kinan bermain prosotan made in by Mbah Kakung alias Atung

Hohoho…sudah panjang..dari asem sampai kinan main di kebun dekat pohon asem lengkap semua. Update hari ini alhamdullilah kinan udah nggak nangis lagi saat berangkat sekolah dan juga samapi disekolah anteng langsung mau masuk kelas, terus hari ini giliran kinan berbagi membawa kue emaknya udah pesanin kue resoles segitiga yang nggak pedas dan juga bolu kukus cetakan panda gitu. Semoga semangat terus sekolahnya yah nduk..dan hari ini 20 September 2013 kinan ulang bulan yang ke 49 bulan atau 4 tahun 1 bulan. Alhamdullilah, Do’a mama dan ayah semoga sehat sehat dan ceria selalu  makin pinter dan jadi putri saliha kebanggaan dan penyejuk hati dan pandangan ayah dan Mama *Aamiin

Sumber referensi  tentang “asem” atau “tamarind” bisa check langsung disini;

http://www.nutrition-and-you.com/tamarind.html

http://diabetes.about.com/od/nutrition/a/Benefits-Of-Tamarind.htm

http://en.wikipedia.org/wiki/Tamarind

http://id.wikipedia.org/wiki/Asem

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Cerita Mama, Gado-gado and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

13 Responses to Kenangan tentang Buah ASEM Jawa “Tamarind”

  1. desi says:

    waah asem ternyata bagus ya buat sakit tenggorokan..etapi beneran ga sih kalo asem juga bisa bikin kurus ? ;p

  2. nyonyasepatu says:

    aku sukaa banget asem jawa ini tapi kalo udah dijaiin minuman🙂 kunir asem paling suka sayang susah nemu di medan skr huhu

  3. danirachmat says:

    Suka juga, apalagi sayur asem Surabaya. Hueeee. Bikinnya gampang rasanya enak. Hahaha.
    Eh kalo sinom itu dari asem juga gak sih? Kunir asem juga suka. Enak.
    Pohon asem kan rindang banget ya Mbakyu.

    • iya kalo besar rindang…eh jadi ingat dulu ada prakarya jaman sd bikin gantungan kunci dari kayu dahan pohon asem gitu di pelitur..
      eh iya ya buat sayur asem yang muda itu langsung dicemplungin gitu..hemmm mantap…
      sinom iya katanya dari daun asem muda yah..eh entah yah..entar tanya emakk dulu..hehehehe

  4. mama hilsya says:

    mau tau di sini namanya apa?
    … makam.. hehehe..

    aku ga pernah sukses nanemnya.. sengaja beli makam trus bijinya ditanem ga ada yg tumbuh, haha..

  5. Waktu kecil dulu tetangga kami ada yang punya pohon asam di halaman belakang rumahnya, kalo buahnya lagi banyak kami sukaa banget maen di situ sambil makanin tuh asem….dulu kok rasanya enak yah, sekarang kalo diinget2 lagi, rasanya kok ngilu ya…hihihi

  6. D I J A says:

    Elsa : asem jawa dulu sering ada di pinggir pinggir jalan ya Mbak…
    sekarang udah jaraaaang… aku suka tuh cari asem yang udah jatuh di tanah rasanya manisss

    Dija : Dija belom tau asem Mama Kinan
    ntar minta beliin tante elsa dulu yaaa

  7. Pingback: Flashback Mudik 2013: KETOS alias Kediri Town Square | My new world

  8. Pingback: Musim Buah Mangga | My new world

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s