Belajar Membaca Ala Emak Kinan

Postingan Dokumentasi tentang   mengajarkan membaca untuk kinan.

Saya termasuk emak yang agak ribet *halah urusan ngajarin membaca aja bisa jadi postingan panjang buat emak kinan..*hehehe bener bener emak yang lebay….kenapa ribet dan rempong dalam urusan mengajari kinan membaca, berhitung atau menulis sejak dini.?  Karena terlalu takut setelah membaca banyak artikel  dampak negative mengajari anak membaca pada usia dini.  Apalagi hal ini masih menjadi “kontraversi” dan perdebatan diantara para ahli tentang bagaimana dan pada usia berapa sebenarnya anak mulai diajarkan membaca.  Makanya saya nulisnya juga sambil menunggu “progress” nya kinan belajar membaca. Saya takut berbagai dampak buruk dan sisi negative bila  mengajarkan anak untuk membaca sejak dini dan rasanya seperti merenggut masa bermain di usia-nya. Jadi yang  ada suka maju mundur. Membaca berbagai artikel ini itu tentang dampak buruk mengajarkan anak Calistung sejak dini sering kali membuat saya urung untuk menjadwalkan kinan belajar membaca dan berhitung.

Saya hanya berusaha “menstimulus” dengan membacakan banyak cerita dengan gaya dan instonasi menarik sehingga kinan tertarik untuk mendengarkan cerita lalu akhirnya beralih penasaran dengan huruf huruf dalam buku cerita yang saya bacakan.  Dari kinan belom umur satu tahun sudah saya belikan buku buku cerita, buku kecil bergambar, flashcard, mulai dari Alphabet, buah buahan, binatang dan lain sebagainya. Intinya adalah sebenarnya saya hanya ingin menstimulus dan mengajaknya berkomunikasi dan mengasah ketajaman visualnya.  Intinya juga sambil menabung buku aja ketika kelak kita membutuhkan buku untuk sarana atau menstimulusnya sudah ada dirumah. *maklum juga tinggal di kepulauan. Intinya saya “Bismillah” aja…yang terpenting tidak dengan paksaan dan target….

Kalo toh pada akhirnya meningkat kepada mengenalkan huruf dan angka adalah pada sebatas bentuk mengenalkan dan stimulus saja bukan intens dan fokus khusus  mengajarkan membaca dan menulis. Sampai pada usia 3 tahun kinan mulai mengerti instruksi dan arahan, mengerti aturan aturan yang kita buat dirumah lalu sedikit demi sedikit saya mulai mencanangkan kegiatan mengenal huruf secara intens setiap abis maghrib dan juga mengenalkan berbagai aktifitas lewat worksheet yang saya buatkan untuknnya. Ini adalah request ayahnya bahwa selepas magrib ajak kinan bermain yang mengarah nantinya menyiapkan kebiasaan  untuk  belajar  kelak dikemudian hari. Karena saya dan ayahnya yakin bahwa anak anak akan terpola  dan meniru sesuai kebiasaannya sehari hari dalam lingkungan keluarga.  Anak anak akan suka buku dan membaca kalo dari kecil udah dikenalkan atau bapak sama ibunya sudah memberikan contoh tentang hal ini dari kecil. Artinya ketertarikan dan minat mereka tidak jauh dari lingkungan dan pola pengasuhannya sejak kecil. Walaupun saya dulu pengajar, ditempat ngajar saya dulu tidak diprioritaskan “CALISTUNG” banget…karena sejatinya namanya juga anak anak hakikatnya masih bermain, belajarnya ya sambil bermain. Jadi saya merasa blom bisa menjadikan murid murid saya dulu itu pinter baca tulis dan berhitung…*bukan bagian saya soalnya hehehe…kayaknya kalopun mereka sudah pandai disekolah karena didapat dari rumah atau les sepertinya. *itu menurut saya sih…tapi nggak tahu kalo ada orangtua murid yang bilang ke saya waktu itu bisa baca tulis dan berhitung dari sekolah……yang pasti saya tidak mau memaksakan mereka…dulu kegiatan saya kayaknya yang fun fun aja… jadi anak anaknya pada seneng sekolah.

 Saya pernah membaca sebuah petikan status seorang kawan bahwa “Kemampuan membaca sejak dini anak tidak   berhubungan dengan IQ anak dan bukan tolak ukur kecerdasan”  Jadi anak  yang sudah bisa membaca sejak usia dini belom tentu mempunya IQ  dan kecerdasan yang tinggi dan ini tidak ada korelasi dengan keberhasilan akademik anak di sekolah maupun dalam kesuksesannya kelak…Ya, saya mungkin bisa mengerti dan mengiyakan petikan  kalimat diatas.  Saya pernah juga membaca artikel di internet tentang  hal ini bahwa  “Kemampuan membaca sejak dini ternyata tidak berhubungan dengan IQ anak, namun sangat berhubungan dengan suasana rumah dan keluarganya. Anak-anak yang bisa membaca sejak dini ternyata muncul dari keluarga yang memiliki perhatian dan usaha ekstra dalam membantu mereka belajar membaca. (sumber:  http://www.tipsbayi.com/metode-belajar-membaca.html).

Setidaknya  paling tidak dengan mengajarkan kinan membaca saya telah memberikan sebuah “kunci” untuk kinan bisa membuka pintu dan jendela ilmu pengetahuan kelak dikemudian hari.  Ditambah lagi saya ingin mengajarkan kemampuan membaca ini dengan santai dan tanpa paksaan dan kalau bisa harus dengan tangan saya sendiri, jangan sampai kemampuan kinan membaca diajarkan oleh orang lain atau gurunya. Atau terlebih lagi sampai di ikutkan les les privat yang membuatnya tidak nyaman.  Entah kenapa saya selalu terngiang petuah seorang kyai NU nyentrik  dari Bojonegoro   tentang bahasan memberikan ilmu atau pelajaran yang baik kepada anak dan pahalanya. Kyai nyentrik Anwar Zahid mengungkapkan bahwa orangtua hendaknya mendidik anak anaknya dengan tangannya sendiri agar pahala kebaikannya selalu ada pada orangtuanya. Misalnya  Ajarkan anak anak membaca Al Fatihah biar ganjaran atau pahalanya kita yang terima, ketika anak anak kita beribadah melafalkan al fatihah sepanjang umurnya kita akan selalu mendapatkan pahalanya karena kita yang mengajarkan Al Fatihah sampai anak anak kita hapal dan mempraktikkannya dalam kehidupan sehari harinya kelak. Lho coba kalo yang ngajarin anak anak kita hapal Al Fatihah gurunya disekolah atau guru ngajinya…waduh pahalanya kan untuk mereka , sayang banget kan..:) Pemikiran sederhana seperti itulah yang membuat saya dan suami walaupun bekerja saya ingin tetap berusaha memenuhi kewajiban kita sebagai orangtua untuk  mendidik kinan dan mengajarkan nilai nilai kebaikan setiap harinya.

Lalu untuk menghindari dampak negative dan sisi berbahaya dari mengajarkan anak membaca pada usia dini pada kinan, saya ambil sisi tengahnya aja, Saya berusaha mengajarkan kinan Calistung pada saat anak ini tertarik, mau dan sedang mood untuk melalukannya. Selain itu tidak ada paksaan biarkan mengalir apa adanya.  Walaupun pada awalnya hanya bermain main dan memberikan reward kecil untuk kinan, tapi Alhamdulillah ada Nampak hasilnya. Kinan di usianya yang masih tiga tahunan  sudah selesai iqro 1 *saat ini sudah masuk iqro 3 dan bisa membaca huruf yang 2 suku kata…*saat ini Alhamdulillah sudah mulai lancar…, padahal ini saya ngajarinnya yah tergantung mood aja, berusaha tidak memaksa dan selalu membungkusnya dalam suasana yang nyaman untuk kinan. Begitu juga dengan belajar huruf dan pada akhirnya membaca, tidak dengan paksaan terserah semaunya anaknya aja. Kalo kinan lagi mau ya ayuk…kalo lagi nggak mood dan nggak mau yo tidak dipaksa. Kadang kita sambil main main aja belajar hurufnya misal mainan restoran restoran nah kinan yang nyatet pesanan, jadi mau nggak mau kayak ngajarin kinan dikte atau nulis misal saya bilang mama pesan  “SOP” dan  “SATE AYAM” nah mau nggak mau kinan akan menulis di buku kecil notes untuk mainanya saya bilang hurufnya…”S O P”…kalo  Sate ayam gini tulisannya “S A T E A Y A M”. Atau misalnya gini, pas kinan lagi pingin banget beli donut, nah saya arahkan..”Ok, kita beli donut sebagai hadiah, tapi adek tulis dulu dibuku  yah”..nah manjur hasilnya seperti dibawah ini..ngajarin dikte..*perasaan saya dulu kelas  SD satu gini aja nggak bisa sungguh terlalu…jadi kadang merasa seperti “push” atau memaksa kinan..maafken yah nduk… Emaknya kejam…

Belajar menulis dan dikte dengan hadiah pergi jalan beli Donut di Sung Bakery

Belajar menulis dan dikte dengan hadiah pergi jalan beli Donut di Sung Bakery. Tulisannya masih campur campur huruf besar dan huruf kecil masih saya biarkan dulu.

Alhamdulillah itu mempercepat proses kinan mengenal huruf dan membacanya…yang pasti semuanya berusaha sebaik mungkin tidak dengan paksaan..saya bawa sambil main main aja.  Karena hakekatnya usianya kinan saat itu adalah bermain …..kalo pada saat ini usia kinan yang 4 tahun 5 bulan  kinan sudah mulai lancar membaca..saya bilang mulai yah..bukan lancar karena pada huruf gabungan dan juga  yang huruf mati dibelakang sering kali masih harus dikasih tahu setidaknya pencapaian ini masyallah banget bagi saya.  Karena itu tadi saya tidak intens ngajarinnya sesukanya kinan aja…kadang sih saya kasih reward kalo dia pinter mau belajar baca…simple kadang kasih aja “kacang telur”  atau kerupuk kesukaannya…*maklum jajanan yang goreng gorengan seperti  ini jarang diberikan emaknya sama kinan karena  momok yang sering memicu radangnya kambuh dan kalo udah radang panas tinggi je emaknya juga yang repot belum abis itu batuknya..… jadi  hadiah seperti ini bagi kinan masyallah bikin semangat untuk belajar membaca. Satu kalimat satu kacang telur..heheh *sungguh terlalu emaknya..*Maafkan yah nduk…tapi insyallah kelak mengerti bukan emaknya kejam…dilarang jajanan sembarangan ini adalah untuk kebaikannya dan demi kesehatan. Akhrinya terpola kan kayak saya dulu jaman kecil…emak bapak saya aduh masalah jajanan super duper kejam…akhirnya sampai saya gede ini saya entah kenapa kok jadinya juga tidak terlalu suka jajan yang aneh aneh atau yang dikemas kemas itu…

Lebih mudah lagi  kinan sudah punya “role model” anak tetangga yang cantik manis dan udah bisa baca usia 5 tahun dengan lancar sebut saja Kak Syifa…..tinggal poles aja…”Duh kak syifa kok membacanya udah lancar siapa yang ngajarin?” tanya saya..”Mama”…nah kinan kan denger tuh…tak mau kalah kinan akhirnya mau belajar minta diajarin membaca  akhirnya semangat dah anak itu…kalo ada kak syifa main selalunya ingin menunjukkan kalo dia udah bisa baca. Emaknya ini yang enak tinggal gosok dikit aja…”adek mau kayak kak syifa udah bisa baca buku cerita sendiri ya?” dijawabnya “Iya”…nah sudah emaknya ini tinggal beraksi memperlancar membacanya aja…tapi sekali lagi tidak dengan paksaan…yo semaunya anaknya saja.

Sampai pada suatu saat tiba tiba  kinan menjadi rajin membaca semua papan pengumuman atau spanduk dan sebagainya di jalan atau ditempat tempat yang kita lalui saat jalan jalan, ditelevisi, di buku atau Koran milik ayahnya tapi yang dibaca judul yang besar besar aja…hehehe, dibuku majalah yang dibagikan dari sekolahnya. Saya lalu baru sadar ternyata kinan sudah bisa membaca setelah pelan pelan kita ajarkan….*asli saya nggak sadar dan memang mengajarkannya nggak ada target….ini anak saya dan saya ingin mengajarkan sesuatu hal tanpa memaksa dan tanpa ada target….selama memang masih usianya balita ini.

Membaca cerita begambar di Majalah sekolahnya “Riga” (video diambil tanggal 30-11-2013)

Jalan ke “Kafetaria” kinan tiba tiba aja membaca… dan tanya ke saya…”Mama apa itu Kafetaria”…terus pas selesai sholat di mushola rumah sakit awalbross pas saya pake sepatu, tiba tiba aja nieh anak nyeltuk “Mama SUCI itu artinya apa?” terus sambil menunjuk tulisan dibawah tangga.

Tulisan SUCI di tangga  mushola yang ikut terbaca sama kinan lalu berlanjut apa itu artinya "SUCI"  (2013-10-26)

Tulisan SUCI di tangga mushola yang ikut terbaca sama kinan lalu berlanjut apa itu artinya “SUCI” (2013-10-26)

Alhamdullilah ternyata ada hasilnya juga dengan metode membaca ala saya yang kombinasi dari bermacam macam metode ini,  hehehe…abis suka bingung pake buku yang mana gimana caranya..dari mana mulainya…yah mengalir dan suka suka gitu aja..nggak ada target..kinan lagi mau pake buku oranye oke ayukk kita pake buku oranye…kinan mau pake buku hijau gambar ini ayuk kita pake itu….yang pasti saya sesuaikan..kalo sekarang udah bisa membaca tanpa huruf mati lalu saya akan tingkatkan berikutnya saya ajarkan yang huruf mati…begitu seterusnya….

Tuh kan ilang fokus lagi..ini cerita tentang ngajarin kinan Membaca malah kemana mana kalo udah ketemu “keyboard”…Saya suka cari buku buku membaca di gramedia atau toko buku atau lihat dari yang direkomendasikan kawan blogger yang sharing cara anak anak mereka belajar membaca *again…ternyata blogging itu enak..bisa dapat banyak ilmu dan sharing gratisan dan mungkin bisa jadi inspirasi kita mengajarkan kebaikan untuk anak anak kita.  INilah diantara buku buku koleksi untuk belajar membaca-nya kinan. Memang nggak dibeli bersamaan….kadang pas ke gramedia beli ini, pas mudik ketulungagung nemu buku murah belajar membaca simple yang ini dan ini…terus dikumpulkan aja..saya yakin pasti berguna nanti kalo ngajarin kinan…belum lagi CD DIVA belajar alphabet terus membaca, huruf hijaiyah… yang entah ada berapa biji itu dirumah atau CD permainan calistung dan juga membaca yang harganya kadang tidak murah atau baby einstain..dan lain sebagainya…yang intinya  investasi aja siapa tahu kinan mau melihatnya…nggak maksa juga  sih dia mau lihat itu…yang penting kita kasih tahu..kalo dia lebih memilih barney atau chanel Disney junior pada awalnya yo wis nggak usah dipaksa…dan ternyata benar.  Berguna semua.. sampai sekarang walaupun sudah bisa baca dan hapal do’a tapi tetap aja suka nyetel sendiri CD CD cerita diva itu…..walaupun mungkin kesannya boros sekali emak kinan ini itu dibeli sama emak kinan.. ….

Belajar membaca dari buku buku yang  saya belikan, aslinya masih banyak lagi dirumah buku kecil tipis2 murce murce..tapi ini yang paling sering dipakai dan hampir semua sudah selesai yang paling favorit yang 2 buku di bawah.

Belajar membaca dari buku buku yang saya belikan, aslinya masih banyak lagi dirumah buku kecil tipis2 murce murce..tapi ini yang paling sering dipakai dan hampir semua sudah selesai yang paling favorit yang 2 buku di bawah.

Bulan Maret 2013 ketika awal awal belajar membaca dan menulis dengan buku oranye

Bulan Maret 2013 ketika awal awal belajar membaca dan menulis dengan buku oranye

Belajar Membaca  dengan buku yang dibeli dari Gramedia, buku Oranye inilah  yang pada akhirnya paling disukai kinan dan menurut saya paling Ok tahapannya dan cocok buat kinan

Menurut saya boros itu relatif selama itu berguna untuk anak saya,  kalo ada yang bilang saya boros dan buang buang uang,…saya akan bilang;  saya berprinsip untuk kebaikan anak  lebih baik saya  yang puasa nggak jajan bakso  atau beli baju tapi bisa ngebeliin buku buat anak untuk menstimulasi dan berguna buatnya kelak.  Impiannya kalo udah renovasi rumah yang di Bintan ini, atau bangun rumah lagi entah itu dimana pinginnya di Jawa..  nantinya pingin punya mini library..halah maksudnya perpustakaan kecil gitu…*Aamiin Ya Allah semoga Engkau mengijabah do’a hamba…Ah tapi kalo bisa  sih kalo bisa yah..hehehe…buku untuk anak dapat jajan bakso dan beli baju untuk emaknya juga dapat.hehehe…tapi kadang hidup ini adalah pilihan, kan saya juga harus sadar diri dengan keterbatasan financial. Yah pintar pintar kita ngaturnya lah…dan yang mana yang jadi prioritas.   Masing masing orangtua kan punya prinsip dan prioritas serta orientasi yang berbeda beda.

Belajar Membaca “Ensiklopedia  Pertamaku” yang dibeli dari toko buku Gramedia (diambil tanggal 01-feb-2014)

Saya suka dimarahi bapak saya kalo misalnya berniat mengajarkan membaca dan menulis secara khusus…kata bapak saya..”Ingat kamu dulu mana pernah bapak ajarkan khusus membaca atau menulis” walah pantesan..saya ingat banget saya SD kelas satu masuk itu belom bisa baca dan menulis atau dikte…sedangkan sodara sepupu jauh saya yang satu bangku sama saya dulu udah pinter sukanya saya di contekin atau dapat nilai jelek SD kelas satu untuk dikte. Tapi terbukti setelah kelas 3 SD mulai deh kelihatan potensinya…rangking dan juara kelas terus . Bukan dijadikan acuan dan pertimbangan atau pembenaran tentang hal ini namun setidaknya memang kemampuan membaca itu bisa dilakukan ketika anak telah siap untuk melakukannya. Dan kesiapan anak dalam belajar membaca ini berbeda beda antara satu anak dengan anak yang lainnya.

Berbeda dengan Ayah kinan yang memang dari keluarga pendidik dari TK mau masuk SD Ayah kinan dah lancar membaca.  Lalu makanya saya tanya sama ayah kinan “Pernah nggak dirimu mengalami masa malas atau jenuh sekolah dan juga turun prestasi dulu pas jaman sekolah?” secara yang saya lihat pada ayah kinan ayah kinan sama sama tahun kelahirannya  sama saya,tapi setahun lebih diatas saya angkatan sekolahnya berarti saat masuk  SD Ayah kinan belom genap usia 6 tahun. Ayah kinan mengingat ingat…dan menjawab “rasanya tidak ada dan hampir tidak pernah” katanya lagi seingatnya biasa saja dan alami berjalan tanpa paksaan dan dukungan dan motivasi dari orangtua berperan penting.  Saat SD  ayah kinan berprestasi pernah sampai cerdas cermat tingkat Jawa Timur, SMP danem tertinggi se Kabupaten lalu masuk SMA favorit jurusan A1..alias IPA, nah terus SMA ini yang dia biasa biasa..tapi masih nggak biasa biasa juga masih juga ranking  dikelasnya, Terus UMPTN keterima di pilihan pertama universitas negeri pilihannya teknik Fisika..*pelajaran yang membuat saya sering mual dan meriang jaman SMP dan SMA dulu…., terus melesetnya adalah saat Tugas akhir yang keteteran karena sudah mengenal “Bekerja”  beruntung tetap lulus katanya.

Dari cerita ayah kinan saya bandingkan dengan saya yang ada sangat berbeda ,  keluarga saya bukan dari lingkungan pendidik..bapak ibu saya membebaskan saya sangat demokratis. Untuk belajar suka suka..istilahnya tanggung jawab ada pada diri saya sendiri, saya yang tahu kapasitas saya …ada PR, tugas dan sebagainya….semua resiko saya yang tanggung, kamu nggak belajar, kamu berprestasi atau tidak berprestasi itu adalah usaha dan jerihpayah dan tanggung jawabmu, bapak ibu support dari belakang tapi tidak pernah ikut campur, bapak ibu akan bangga jika saya berprestasi. Saya masuk SD pas usia yang disyaratkan oleh Pemerintah saat itu melewati masa 2 tahun di TK dengan susah payah kata ibu saya, sering males malesan. Hehehe. Jenuh sekolah kayaknya nggak pernah juga,  dari SD, SMP, SMA…berprestasi menurut saya dalam hal akademik…walaupun turun naik…prestasi yah nggak  gitu gitu amat..yah diatas rata rata dikit, tapi yang pasti saya tidak tertarik di IPA dan matematika itu aja…jadi sama masuk jurusan IPS dan ambil jurusan Ilmu Komunikasi saat UMPTN…lulus tepat waktu nilai IPK Memuaskan walaupun nggak bisa mencapai cum luade..setidaknya masih  kurang  0.55 untuk mencapai cum laude..hehehe…segitu  itu adalah pencapain ruarrrrrrr biasa setelah jungkir balik dengan daya upaya anak ndeso seperti saya ini…. Hhehehe….*lebay emak kinan.

Tuh kan bener bener ilang Fokus lagi tulisannya Jadi apa nilai yang bisa diambil dan kesimpulan yang bisa diambil dari tulisan emak kinan tentang mengajari kinan membaca ini.  Mohon disimpulkan sendiri..karena hanya share bagiamana saya mencoba mengajari kinan “Calistung” tanpa merenggut masa anak anaknya yang indah dengan hakikatnya bermain dan bermain.  Perjalanan masih panjang…dan semoga insyallah kedepannya kinan tetap bersemangat dalam bersekolah dan menuntut ilmu ..karena hakekatnya adalah sebuah ibadah dan untuk masa depannya kelak. Ini butuh peran aktif kami sebagai orangtua untuk mendukung dan mendampinginya dalam berproses dalam setiap tahap usia dalam kehidupannya. Semoga Allah SWT memberikan kesehatan dan panjang umur dan limpahan rezeki yang barokah kepada kami sebagai orangtuanya bekal untuk mengasuh dan mendidik anak anak kami. * Aamiin (ada doa dan pengharapan dalam setiap postingan saya)  Dan semoga anak anak Indonesia bisa menjadi generasi penerus bangsa yang cemerlang mampu membawa Indonesia Jaya, Adil Makmur dan Sejahtera.

Artikel bagus tentang Membaca di usia dini

http://edukasi.kompas.com/read/2013/10/14/1618542/Ingat.Efeknya.Biarkan.Anak.Tumbuh.Sesuai.Usianya.

http://edukasi.kompas.com/read/2012/06/13/1359517/Perlukah.Mengajarkan.Calistung.di.Usia.Dini

http://www.anneahira.com/belajar-membaca-untuk-anak-anak.htm

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Aktifitas Belajar sambil Bermain, Perkembangan Kinan-ku and tagged , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

15 Responses to Belajar Membaca Ala Emak Kinan

  1. Lidya says:

    tulisannya kinan sudah bagus dan rapih

    • suka ada PR menulis dari sekolahnya mbak lidya..jadi udah agak kecil kecil gitu..dulu walah gede gede nggak beraturan…:) alhamdulillah dari sini kita belajar..mengajari anak itu nggak bisa instans..perlu proses dan kesabaran🙂

  2. monda says:

    Alhamdulillah, Kinan udah mulai senang baca

  3. Anggie says:

    Kinan pintar ya… Emg harus tanpa paksaan mb… Tinggal tunggu mood dan anak mau belajar dengan sendirinya…

    • iya mama athar…saya suka takut takut kinan susah nantinya diajarin membaca dan berhitung..alhamdulillah dipermudah..bener banget mengikut keinginan anaknya aja…perlu ekstra sabar…:)

  4. Senangnya kalo anak udah bisa membaca tuh ya itu, pengetahuannya cenderung lebih cepat bertambah banyak seiring semakin banyak bahan bacaan yang dia baca…

    Selamat ya Kinan, udah bisa membaca, bentar lagi mama nih yang dibacain buku sama Kinan😀

    • Hehehe iyo jeng..termotivasi dan terinpirasi dari dirimu ngajarin bang raja dulu juga..sama kakak iparku yang ngajarin anaknya dulu 3 tahun dah bisa baca. itu buku biru yang riri itu tahu dari dirimu hehehe terus beli di gramedia…terimakasih yah jeng..
      iyo bener banget tuh jeng.sekarang apa apa jadi dibaca sendiri…dengan ngotot..adik bisa baca…terus semalam dia bacain saya tentang fakta burung beo dari majalah bobo…kaget juga saya kok lumayan lancar gitu..

  5. danirachmat says:

    Mantabh Mba. Kagum sama upayanya.🙂

  6. iya betul mba memang tidak boleh ada paksaan karena anaknya malah terbebani, Kanaya baru mengenal huruf, itu pun aku tidak mengajari dia hafal dari CD Diva yg sering ditonton

  7. desweet26 says:

    setuju…anak jangan sampe terpaksa belajar karna tuntutan orangtuanya…
    sianak harus merasa enjoy dalam proses mengenal huruf2 supaya gampang dicernanya yaa..

    Selamat ya Kinan.. ;)))

  8. mama hilsya says:

    kinaaan… bacain bukunya tante dong…🙂

  9. Pingback: 53 Bulan Atau 4 Tahun 5 Bulan 21 Hari | My new world

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s