Tips dan Trik Mengatasi Anak Usia Balita Mogok Sekolah

*halah judulnya sok sokan dan lebay… pakai “Tips dan Trik” segala ….Hehehe…modus biar ke detect sama mbah google…dan nambah hits stat..halah halah mak apa lah untung dan ruginya kalo hit stat naik ..iya juga ya nggak ngaruh.. toh sejatinya blog ini hanya mendokumentasikan beberapa aktifitas emak anak dan bapak…eh kebanyakan mah curhat dan narsis serta lebay yang punya blog yang dituliskan.. pokokne tetap eksis nulis..tentang tema apapun itu tulisannya “sing penting nulis”…bukan sing penting joged ala YKS yah..duh nanti ada yang sensi lagi kalo saya ngomongin YKS…peace ah…Aslinya tulisan ini adalah tulisan dokumentasi tentang kinan dan tingkah polahnya saat sedikit mogok sekolah kemarin. Mendokumentasikan berbagai cara saya lalukan dan yang terpenting adalah bahwa tetap harus “SABAR”dalam member pengertian dan menghadapi segala bentuk alasan keenggannya untuk sekolah. Saya mau Jujur “SABAR” inilah yang ternyata tidak mudah dan penuh perjuangan, setidaknya itu untuk saya.

 Sebagai emak bekerja dan mempunyai anak balita yang sudah sekolah saya sering merasa “galau” halah mak mak galau segala. Galau kalo melihat anak anak lain seusia kinan diantar jemput Ibunya setiap hari, sedangkan saya mungkin kadang bisa-nya ngantar aja kesekolah kalo pulangnya dijemput Akungnya atau sekarang bareng mama dan kawan kelasnya yang juga tetangga kami. (begitu keinginannya sekarang) demi agar dia mau sekolah saya turuti dan saya minta ijin ke mama-nya kawan gina ini yang memang juga membuka jasa antar jemput sekolah anak anak. Baiklah problem sedikit teratasi.

Kegundahan di pagi hari  (25 Maret 2014)...seperti ini biasanya kemarin ....akhirnya memaksa saya harus sabar dan kadang akhirnya ambil cuti setengah hari

Kegundahan di pagi hari (25 Maret 2014)…seperti ini biasanya kemarin ….akhirnya memaksa saya harus sabar dan kadang akhirnya ambil cuti setengah hari

Akhir maret menuju ke awal April kemarin saya bener bener “galau” kinan mogok sekolah dengan berbagai macam alasan, diantaranya diungkapkan sambil nangis nangis belinangan airmata bahwa dia;

  1. Dia merasa tidak nyaman dengan bu guru X (maaf) saya samarkan..padahal menurut saya bu guru ini baik, alasannya bukan karena bu guru ini tidak baik lebih karena kinan merasa tidak nyaman, kinan ini pemalu banget disekolah. Karena menurut dia takut diantar bu guru itu pulang, terus lagi pernah sambil nangis berurai air mata dia bilang ke saya “ Mama adek tidak mau jadi anak ibu Guru, adek mau jadi anak Mama” terus diteruskan dengan bilang “Mama adek nggak mau diambil anak sama bu guru” kaget lah saya…anak ini masih polos segala sesuatu yang dibilang bu gurunya walaupun itu bercanda dianggapnya adalah benar. Kinan memang sensitif dan masih cenderung polos dan belum begitu ngeh pemahaman sesuatu. Ini yang kadang saya terlupa kadang merasa kayaknya dah gede ternyata emang anak ini masih 4, 5 tahun yang polos. Begitu nurut semua kata kata gurunya dan ditelannya mentah mentah. Sampai bu guru nya pernah tanya ke saya, “Mama Ghina, dirumah apa Ghina itu nggak bisa bercanda yah maksudnya serius terus?” …saya jawab suka kok buk…suka hal hal yang lucu lucu. Juga…tapi emang tidak bisa dipungkiri bahwa dia memang begitu mendengarkan semua kata kata gurunya. Gurunya bilang nggak boleh A dan harus B maka begitu dia menurutinya dan bilang ke saya. *saya pun dulu pernah dapat pengaduan yang sama soal seperti ini dari orangtua murid jadi saya menganggapnya masih wajar. Dan anak ini masih polos dan tidak mau berbohong karena keingat kata bu gurunya kalo bohong hidungnya panjang kayak pinokio. Dulu parah abis selalunya tanya kalo abis berkata kurang jujur ke saya selaluny atanya “Mama hidup adek nggak panjang kan?” mau ngekek tapi ditahan sambil bilang ya enggak lah..kenapa adek *saya jadi tahu kan kalo dia bohong heehhe…”adek mau E’ek” katanya padahal dari tadi ditanya nggak mau ngaku bilang engak enggak kebelet…hehehe…
  2. Ketakutan Mbah Kakung nggak jemput tepat waktu, takut nanti bareng siapa pulangnya? Nggak mau diantara Ibu guru. Takut ibu gurunya udah tua pas nganter katanya dikasih tahu jalannya kesitu, malah bu gurunya nggak tahu terus nanti salah terus takut bu gurunya marah marah, begitu katanya. Padahal sudah dijelaskan berkali kali sama saya, tidak mbah kung selalu tepat waktu jauh sebelum adek pulang mbah kung udah ada disekolah. Bahkan pas istirahat Akung udah di sekolah, tapi tetap tidak mau, AKhirnya dia ungkapkan sendiri mau bareng mama kawannya itu. Ya udah baiklah dituruti..dan dia mau
  3. Takut kawan “soulmate”nya di sekolah nggak masuk dan kinan tidak punya kawan disekolah

Itulah alasan terbesar yang sering dilontarkannya berkali kali sambil bener benar nangis waktu itu. Saya tahu dan mengerti banget kinan *wong saya ibunya… itu bukan tangisan dibuat buat, bahkan sampai terbawa mimpi mengigau….saya bingung waktu itu semua coba saya turuti dulu, saya bahkan sering ambil cuti setengah hari, ijin meninggalkan pekerjaan, cuti sehari penuh demi untuk menemani kinan sekolah dan sambil mencari tahu, semua dilakukan sampai dicoba saya dan ayahya buat perjanjian sama kinan dan kalo masih nangis disekolah saya cuekin, saya minta kinan tidak perlu berjanjii nggak nangis dan nggak mogok sekolah tapi ayah dan mama butuh bukti begit kata saya dan akhirnya ketika besoknya bener bener dia lakukan. Hmm menghadapi anak anak ini memang perlu berbagai macam trik sesuai kebutuhan dan pastinya kesabaran, sampai kamipun mengajaknya liburan dan Menginap di batam biar sedikit teralihkan tentang kegundahan ini. Tetap saja dirumah pas inget selalu begitu. Kalo masalah PR, masalah pelajaran disekolah yang saya tahu pasti dia tidak mengeluh. Inilah yang saya takutkan, apa memang 4.5 masih terlalu dini atau dipaksakan untuk TK A, setahu saya dulu pas saya ngajar rentang usia murid murid saya kemarin seperti itu 3-4 playgroup, 4-5 TK A, 5-6 TK B. Secara kegiatan kinan bisa ngikuti tapi secara mental dan psikologis dan pemahaman ini yang saya takutkan belum siap. Kinan memang masyaallahs secara bahasa dan kritis mengkritisi banyak hal yang kami bicarakan dengannnya. Sampai kadang Ayahnya geleng geleng kepala dan berbisik ke saya “ She is like you so much” Plekk…keras kepala dan selalu mengejar….dan mengkritisi dengan alasan alasan…duh…hmm saya pun mengakui..plek persis sifat saya yang bagian ini.

Puncaknya kemarin adalah seperti yang saya tuliskan di tulisan curhatan yang ini. Saya dan ayah kinan tidak menyalahkan kinan…kamilah yang dewasa yang salah….saya terutama, saya sebagai ibunya, mungkin kinan menginginkan saya berada disisinya setiap saat seperti keinginannya…sampai pernah dia bilang “Mama kerjanya Jualan aja dirumah, ya biar bisa nemanin adek”…mak dek…….duh…rasanya…sedih mendengar itu..tapi saya beri pengertian baik baik..semoga kinan bisa mengerti..anak ini kadang memang terlihat pengertian dan dewasa..ya allah maaf yah nduk. Saya berusaha bersabar dan mendengarkan keluh kesah serta semua alasannya walaupun itu menurut saya duh alasan yang masih polos dan sebenarna sederhana, tapi bagi anak sekecil kinan itu adalah sesuatu yang besar dan menakutkan baginya. Saya berusaha untuk tetap sabar, walaupun kadang ada masa misalnya nieh kalo pagi hari saya harus tergesa berangkat ke kerja ini yang masa masa genting jadi saya sering kali “ignore” dan sedikit tidak sabar hmm pada akhirnya lambat laun kinan sukanya akhirnya “tetap minta maaf” ke saya karena misalnya tadi nangis, tadi bikin mama nggak sabar. Apakah kami terlalu memanjakannya? Atau Kami terlalu keras dan disiplin untuknya? ….berbagai pertanyaan berkecamuk di kepala saya…

Selama itu saya berusaha fokus dan konsentrasi dan lebih banyak mengajaknya bermain, membiarkan kawan kawannya main kerumah, nggak papa rumah berantakan yang penting kinan, Happy bermain bersama kawan kawannya. Pada akhirnya memang kinan tetap sekolah mungkin ada 2 atau 3 hari saja yang saat itu saya bilang ya udah nggak usah sekolah dulu. Padahal sebenernya aslinya anaknya mau sekolah. Tapi anehnya kalo ekstra menari atau latihan menari dirumah temannya dalam rangka untuk lomba kinan tetap mau dan bersemangat mungkin karena banyakan saya yang akhirnya turut mengantarkannya.

Saya juga cerita ke guru kelasnya, dan mohon tolong untuk sedikit diselipkan nasehat yang mungkin membuat semangat sekolahnya kembali seperti biasanya. Istilahnya berusaha untuk mengambil hati dan mencari trik yang tepat sebagai guru tentunya mereka berpengalaman menghadapi berbagai macam karakter murid, dan tentunya pernah menangani murid seperti kinan. Saya coba baca lagi buku buku parenting dan searching artikel di internet, siapa tahu bisa menambah referensi untuk saya menanggapi ini. Belum lagi kinan kalo nggak mau itu kekeh sumekeh diulang ulang kata katanya, udah reda balik lagi tanya dan make sure ke saya dengan pertanyaan itu mau tidur, bangun tidur, pas makan, duh saya sampai nangis sendiri, Ya Allah nieh anak kenapa?? Kita hampir sepakat mau nyari psikolog tumbuh kembang ke Batam atau apalah biar kita ingin sharing masalah biar saya ngerti penanangannya dan juga mengorek sebenarnya kenapa kinan seperti ini, apa ada yang salah dengan daya imajinasinya atau perasaan, peristiwa yang membuatnya tidak nyaman, kinan kuat banget merekam dan rasanya seperti hapal dan terasa “unforgettable” pada suatu hal. Tapi untungnya saya kami coba dengan cari kami dulu, bersabar dan memberinya pengertian.

Proses menghadapi kinan seperti ini adalah proses saya dan ayahnya kinan untuk belajar, belajar banyak hal, setidaknya pengalaman kami sebagai orangtua bertambah lagi ilmunya. Anak adalah amanah maka saya sebagai ibu yang juga belum bisa maksimal karena masih bekerja ini berusaha untuk memenuhi hak hak nya sebagai anak yang merupakan amanah titipan Allah yang dipercayakan kepada kami. Bukan Lebay…karena saya yakin bahwa setiap langkah apapun yang saya lakukan untuk kinan kelak akan dimintakan tanggung jawab dari Allah sebagai pemberi Amanah. Setidaknya itu menurut saya.

 Alhamdullilah lambat laun bisa diatasi  walaupun saat ini pun masih juga kadang bertanya, takut kalo pas pulang Uti-nya tidak ada dirumah, Ya allah….Semoga lambat laut pengertian kinan dan rasa ketakutannya bisa diatasi. Tapi setidaknya ada point yang sudah berjalan dengan baik;

  1. Ketakutan kinan mbah akung tidak menjemput tepat waktu diatasi dengan sekarang ikut mama kawannya yang memang membuka jasa antar jemput ya sudah saya barengkan
  2. Tentang bu guru yang disebutkannya itu saya berusaha dekatkan,saya berusaha jelaskan dan malah saya pendekatan dengan gurunya…sekarang alhamdulilah sudah mulai membaik
  3. Memperkuat rasa percaya dirinya dan lebih banyak meluangkan waktu bermain dengan kinan
  4. Mengajak kinan jalan kerumah teman teman atau kalo tidak kinan yang mengundang teman temannya main dirumah. (Dulu saya memang sedikti batasi biar nggak jadi kebiasan, tapi sekarang saya buka kran itu lebar lebar tentunya dengan pengawasan saya, silahkan kawan bermain dirumah) kalo main keluar rumah kinan masih nggak mau, jadi saya yang harus aktif mengajaknya bermain keluar rumah dengan kawan kawannya.

Inilah catatan saya, tentang bertambahnya ilmu sebagai orangtua dalam menghadapi kinan yang mogok dan enggan sekolah kemarin. setidaknya jadi pelajaran berharga buat saya dan ayah kinan.

 Ini artikel dari Tabloid Nova yang pernah saya dapat, paling tidak membantu saya untuk memahami kenapa kinan mogok sekolah, saat itu;

 9 Alasan Si Kecil Mogok Sekolah

Rabu, 21 Mei 2008

Dok. NOVA

Bila si kecil tiba-tiba mogok pergi sekolah, jangan dulu marah. Bisa jadi dia punya alasan tertentu. Nah, kenali 9 alasan yang biasa menjadi penyebab si kecil malas pergi sekolah.

1. SAKIT
Ini merupakan penyebab yang paling sering. Bila biasanya dia sangat bahagia pergi ke sekolah, tiba-tiba tanpa alasan yang jelas dia rewel dan inginnya selalu digendong atau menjadi tergantung pada orang tua. Bisa jadi karena dia sedang tak enak badan. Biarkan saja untuk sementara anak tak masuk sekolah. Begitu tuibuhnya sudah mulai enakan, perasaan si kecil pasti juga akan membaik dan ia pun akan kembali bersemangat masuk sekolah

2. TAKUT PADA PENGGANGGU
Rasa takut pada temannya yang “jahat” umumnya terjadi pada anak yang sensitif. Anak seperti ini biasanya menjadi korban dari anak yang lebih dominan dan “kuat” di sekolahnya. Akibatnya, orang tua pun seringkali dibuat bertanya-tanya kenapa anaknya jadi ketakutan seperti itu. Terlebih bila anak jarang menceritakan pengalamannya yang terjadi di sekolah.
Coba bicaralah pada gurunya. Guru biasanya lebih mengatahui latar belakang kenapa anak didiknya tiba-tiba jadi agresif dan “nakal,” atau ketakutan. Bisa jadi, mereka punya masalah di keluarganya, entah karena kekacauan perkawinan orangtuanya atau kelahiran adik baru. Anak seringkali tidak mampu mengatasi hal-hal demikian, sehingga sebagai pelampiasannya dia melakukan pemukulan dan agresivitas di sekolahnya.
Anda sebaiknya juga membesarkan hati si kecil bahwa musuh yang kelihatan besar pun tidak sekuat yang diperlihatkannya. Selain itu, yang perlu dilakukan juga adalah mencoba mengatasi ketakutan dan kekhawatiran si kecil. Dengan demikian, ketakutannya akan mereda. Minta pula bantuan guru untuk mengatasi “pengganggu” dengan cara yang bijak.

3. PUTUSNYA PERSAHABATAN
Anak-anak biasanya akan merasa lebih baik jika berada dalam satu grup dengan teman-temannya. Mereka akan bermain, duduk dan makan siang bersama-sama, melakukan banyak hal bersama. Jadi, tak heran jika dalam banyak hal, mereka kelihatan tak bisa dipisahkan. Namun, “persahabatan” mereka ini tak selamanya langgeng. Ada kalanya, ada satu anak yang harus keluar dari grup tersebut. Si kecil yang ‘tersingkir” ini biasanya akan duduk sendirian di pojok, sementara teman-teman lainnya melakukan permainan lainnya tanpa mengikutsertakan dirinya. Tentu ini akan menyakitkan hati si kecil. Tak heran bila ia akhirnya tak lagi bersemangat pergi ke sekolah.
Sebagai orang tua, ada baiknya meminta bantuan guru di sekolah untuk membujuk si kecil agar mau kembali bersekolah. Gurulah yang bisa menjembatani kembali persahabatan si kecil dengan teman-teman sepermainannya kembali.

4. TAK MAU LEPAS DARI IBU
Ini persoalan klasik yang sering terjadi dan kerap terjadi pada ibu yang tinggal di rumah ataupun bekerja di rumah. Lain halnya jika si ibu secara teratur pergi bekerja, si kecil akan segera menyadari bahwa permohonannya agar si ibu berada di rumah tidak berhasil. Jika si ibu di rumah, dia seringkali kalah dalam melawan “kemauan” anaknya ini. Si ibu tidak berhasil meyakinkan si kecil bahwa pergi ke sekolah adalah sesuatu yang menyenangkan. Si kecil tetap saja ingin selalu bersama ibunya.
Hanya konsistensilah yang dapat mengatasi hal ini. Jangan biarkan diri Anda dimanipulasi oleh si kecil, entah cuma sekali maupun untuk selanjutnya. Si kecil akan melakukan “strategi” baru begitu Anda membawanya kembali ke sekolah setelah beberapa hari “bolos.” Sebelum Anda merasa menjadi ibu yang kejam gara-gara si kecil selalu menangis begitu Anda tinggal pergi, Anda bisa minta bantuan suami atau kerabat untuk mengantar anak ke sekolah.

5. KEDATANGAN ADIK BAYI
Kala si adik datang, biasanya si kakak mendadak jadi berubah perangai, termasuk malas sekolah. Pasalnya, di rumah sedang ada adik baru yang selalu mendapat perhatian orang-orang serumah. Akhirnya, ia pun merasa dirinya dilupakan.
Coba beritahu gurunya. Guru bisa membantu meminta si kecil menceritakan pengalamannya tentang kedatangan si adik baru. Juga menceritakan apa saja yang telah dilakukan si kakak pada adik barunya. Sebagai kakak, dia akan merasa bangga mendapat perhatian dari banyak teman dan orang-orang di sekelilingnya atas peristiwa datangnya adik baru tersebut. Cara ini biasanya sangat berhasil dalam beberapa kasus. Anak jadi bangga dan bersemangat pergi sekolah, tempat dimana ia merasa menjadi “seseorang”.

6. MASIH TERLALU MUDA
Walau si ibu dan guru tahu akan kesulitan yang bakal terjadi jika memasukkan anak terlalu muda ke sekolah, tapi kadang ada “kebutuhan” mendesak yang membuat anak harus masuk sekolah. Akibatnya, anak seperti “ditekan” harus menghadapi “masalah”. Anak-anak yang telalu muda masuk sekolah biasanya akan menjadikan gurunya sebagai pengganti ibunya. Tak heran bila ia menginginkan selalu dipangku oleh “ibu pengganti” ini dan selalu mengikuti ke mana pun si “ibu” ini pergi. Dia juga menuntut perhatian penuh dari gurunya. Akibat lain, ia masih takut dan akhirnya ogah pergi ke sekolah.
Jika memungkinkan dan pihak sekolah juga setuju, jangan memasukkan anak di awal tahun ajaran pada saat anak-anak lain juga baru masuk. Pada waktu itu, perhatian guru pasti akan berkurang pada anak kita. Masukkan anak ke sekolah setelah anak-anak lain sudah “mandiri” dan guru punya banyak waktu sebagai “ibu” bagi anak kita yang masih sangat tergantung ini.

7. TAK SUKA IBU GURU
Bagaimanapun, kecocokan tidaklah dapat dipaksakan. Bisa saja si kecil tak merasa cocok dengan gurunya, atau sebaliknya, sang gurulah yang merasa tak cocok pada buah hati kita. Tentu saja, guru tak bakal menunjukkan sikapnya. Dia pasti akan membuat pendekatan dengan si kecil dan melakukan hal-hal yang pantas dan semestinya. Toh, bagaimanapun anak tak bisa dibohongi. Dia pasti akan merasakan “ketidaksukaan” gurunya, akibatnya dia pun menolak pendekatan dari gurunya dan malas ke sekolah.
Anda bisa mengatasinya dengan meminta pihak sekolah memasukkannya ke kelas lain. Jika ini tak memungkinkan, saatnya Anda harus mencarikan anak sekolah lain.

8. MERASA TAK MAMPU
Entah karena gugup melakukan sesuatu atau karena kapasitas mentalnya yang belum cukup berkembang untuk menerima pembelajaran yang disodorkan padanya, anak akhirnya butuh waktu lebih lama dalam menangkap apa-apa yang diberikan guru. Akibatnya, bias-bisa ia menolak semua tugas yang diberikan padanya dan ujung-ujungnya menolak pergi ke sekolah juga.
Cobalah minta bantuan guru. Seorang guru yang mengetahui dengan persis apa yang terjadi (atau seorang guru yang bertindak sebagai seorang ibu), akan berusaha mengatasi situasi ini sampai anak mampu menerima pembelajaran yang diberikan padanya. Banyak cara yang bsia dilakukan agar anak merasa senang dan mempunyai rasa percaya diri untuk melakukan tugas-tugas lainnya.

9. BOSAN SEKOLAH
Rasa bosan pada anak bisa terjadi karena banyak sebab, salah satunya karena tak ada yang menarik di sekolah. Sekolah juga turut berperan. Anak tidak cukup diberi pengalaman yang menarik. Misalnya, keterampilan menempel dan menggunting hanya dilakukan dengan kertas dan gunting, tanpa lem hanya karena pihak sekolah takut kotor. Permainan yang dilakukan juga hanya itu-itu saja. Bisa dibayangkan jika anak pun lama-lama akan bosan.
Orang tua sebaiknya teliti dalam mencarikan sekolah buat si kecil. Jangan terkecoh oleh program yang ditulis dalam brosur semata. Lebih baik lihat dengan mata sendiri bagaimana program yang mereka laksanakan. Tak ada salahnya meminta waktu agar anak bias mencoba selamam beberapa hari sekolah di tempat tersebut. Sekolah yang baik harus banyak melakukan permainan yang menyenangkan.

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Cerita Mama, Gado-gado, Perkembangan Kinan-ku and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

24 Responses to Tips dan Trik Mengatasi Anak Usia Balita Mogok Sekolah

  1. jampang says:

    sekarang seh belum bisa dilaksanain tips n trik… mungkin nanti😀

  2. rina says:

    Anak-anak ya mbak, mood nya suka ga bisa ditebak. Tapi jadi ladang kesabaran buat emaknya🙂

  3. Lidya says:

    terima kasih sharenya bun, berguna siapa tau aku membutuhkan

  4. faktor dari ibu guru juga bisa mengakibatkan anak mogok sekolah lantaran cara mengajar yang kurang menyenangkan anak. atau bisa juga karna lingkungan dan temannya

  5. Kinan sekarang udah gak mogok lagi sekolahnya, kan?🙂

  6. naniknara says:

    simpen dulu
    anak-anak belum sekolah
    kali aja suatu saat membutuhkan🙂

  7. Pingback: Enggan Sekolah Yang Masih Berlanjut | My new world

  8. ine says:

    anak saya saat ini sudah 2 minggu mogok sekolah mom, di baru masuk sd, gmn ya harus menanganinya? apa perlu ke psikolog, soalnya sudah berlarut2x dan sudah ditanya baik2x anaknya, semua keluhan sudah berusaha kami akomodir, tapi dia masih tidak nyaman di sekolah.

    • iya yah mom susah susah gampang untuk menangani anak mogok sekolah, sharing saya coba gali lagi apa permasalahan, coba diskusi dengan guru kelas, dan kalo perlu tunggu dan lihat dulu disekolah seperti apa keadaannya, dicoba dengan reward atau hadiah bun?? atau dicoba didekatkan dengan kawannya yang satu kelas?? mungkin belom ada kawan dekat atau soulmate di sekolah. Atau mungki sebenarnya putra atau putri nya pada awalnya sudah mempunya gambaran sekolah lain karena ada kawannya sehingga masuk ke sekolah pilihan ini bukan keinginannya? coba korek lagi bun…mungkin ada sesuatu jawaban disana, atau mungkin ada kawan yagn membuatnya tak nyaman, atau juga mungkin gurunya,…Ke psikolog adalah alternatif ketika kita tidak mampu lagi mencari jawaban kenapa dan ada apa, sehingga diharapkan mungkin dengan ke psikolog kita menemukan jawabannya, saya kemarin belom sempat ke psikolog karena saya coba pendekatan ke guru-nya mohon dengan sangat untuk memberi perhatian lebih karena anak ini masih sering mogok, istilahnya pendekatan personal atau pribadi lah gimana soalnya biar anaknya merasa nyaman dan dekat dulu dengan guru karena terus terang saya lihat anak saya tidak nyaman dengan kawan kawan barunya, anak saya termasuk pemalu sekali, jadi akhirnya saya coba pendekatan gurunya untuk lebih ikut aktif membantu saya, alhamdulilah seiring berjalannya waktu mau dan bisa adapatasi dengan sekolahnya sekarang TB alhamdulilah sudah mulai matang, dari awal masuk tahun ajaran kemarin sudah mandiri saya tinggal mengorek keterangan dari anak saya dengan segala macam ceritanya, yah memang kita harus sabar mom, asli kemarin menyita perhatian banget karena saya juga harus bekerja diluar rumah, jadi banyak hal saya lakukan juga untuk membuat anak saya nyaman dan mau sekolah lagi. Mohon maaf sarannya yah hanya bisa seperti ini yah mom,semoga putra/putrinya segera bisa beradaptasi dengan sekolah, kawan baru dan lingkungannya.

  9. adrisuyanto says:

    Bingung juga nih. Tsabita 5thn juga dah seminggu ini mogok gak mau sekolah.
    Kami kesultan menggali alasannya krn ada keterbatsan berbicara, sempat speach delay. Kalau diajak sekolah selalu jawabannya ndak usah di rumah aja sama ayah sama bunda,
    Komunikasi dg wali kelas jg blm terlalu membantu.

    Kalau dirumah sih memang ndak nonton tv, krn kami ndak punya tv. Ya maen2 aja.
    Masak2an, bermain peran dg bonekanya, bikin kreasi wayang sama bundanya, menggambar, mewarna dsb.

    Galaunya kalau gak dipaksa sekolah ntar keterusan.
    Tapi klo dipaksa khawatir dia gak happy dan justru kedepannya jadi trauma sama yg namanya sekolah.

    Hm,, gmn ya baiknya?

    Makasi
    Euis bunda tsabita

    • Assalamualaikum bunda Tsabita, saya yan kemarin mengalami anak saya mogok sekolah juga bingung,seperti saran saya diatas saya coba dekatkan dengan guru guru dan teman temannya disekolah, saya ekstra perhatian dan sering antar dan tunggu dia disekolah. Tsabita kayaknya emang masih belom nyaman disekolahnya yah bunda, mungkin pelan pelan saya rasa nggak papa sering bolong bolong sekolahnya semaunya dia bun, kemarin anak saya juga gitu atau kalo tak kita kasih reward kecil tapi menyenangkan…misal buku cerita, buku mewarnai..atau reward aktitas apa gitu..sekarang saya dirumah juga mengurangi TV dampak buruknya lebih banyak menurut saya , sudah beberapa minggu ini saya kasih batasan…jadi nonton TV hanya sekitaran 2 jam itupun pas kalo ada saya dirumah.
      iya kemarin juga galau kalo nggak sedikit agak dipaksa nanti dia keterusan…semoga sekarang nanda tsabita sudah mulai mau bersekolah bun🙂

  10. bunda zuma says:

    salam kenal bunda kinan, tips ny akan cb sy lakukan,kebetulan jundi anak sy ketiga jg lg mogok sklh,kykny sih ,mgkn karena faktor kehadiran adik, mhn doany ya bun.. mtr nwn

  11. novianti says:

    salam kenal bunda kinan, sy juga mengalami anak yg lagi mogok skolah spertinya karena pergantian gurunya yang baru..mohon doanya smoga tidak kelamaan mogoknya agar bisa beradaptasi dengan guru barunya..terima kasih

  12. Annisa says:

    Salam kenal Bunda Kinan, Lagi cari ‘Tips & Trick’ mengatasi anak malas sekolah nih, Keisha (5thn) baru sj masuk sekolah tahun ini, baru berjalan sekitar 2minggu, tapi sekolah 1hari/2hari besoknya ga mau lagi, sy tanya knp kok ga mau sekolah? dia bilang mau dirumah aja atau mau ikut mama kerja…duh, gmn ya cara mengatasinya??

    • Salam kenal kembali bunda Annisa, mungkin ananda Keisha blom merasa nyaman disekolah karena semua nya serba baru baginya, guru guru yang baru dikenalnya, kawan kawan yang juga baru semua yang baru dikenalnya, sama seperti anak saya kemarin juga begitu, nah mungkin merasakan lebih nyaman dirumah atau ikut mama bekerja dekat dengan mama, wajar bun, cara mengatasinya mungkin pelan pelan bun, dicoba diberi pengertian, dicoba kenalkan dengan bu guru atau kawan kawannya biar lebih akrab, lalu kalo dah mulai okey diberikan pelukan, pujian, sedikit reward atau hadiah..menyemangatinya …saya terus terang memang tidak gampang bun butuh kesabaran apalagi kayak saya kemarin juga bekerja, jadi akhirnya malah banyakan saya coba tungguin dulu sering ijin cuti setengah hari, dan pada masanya dia siap alhamdulillah sih udah mau aja sendiri sekarang alhamduliillah udah kelas dua. kesiapan mental dan adapatasi tiap anak satu dengan yang lainnya berbeda beda sih bun jadi kadang kan juga kita mikirnya duh itu anak A kok udah aja mau dan senang sekolah tanpa drama kok anakku belom mau, nggak papa pun menurut saya wajar. Kita ikuti proses sambil kita beri pengertian, perhatian dan kasih sayang :)Semoga ananda keisha cepat bisa beradaptasi dengan sekolah dan kawan kawan barunya. *Aamiin

      • wido says:

        Assalamualaikum bunda, sy jg lg bermasalah dg anak sy umur 4 th, dia gk mau sm skali masuk di TK, maunya ikut kakaknya di SD yg kbetulan berada satu lokasi. Pdhl ibu gurunya baik2 smua. Kdang dari rmh sdh semangat mau masuk ke TK, tp begitu sy antar sampai di depan ruangan TK, langsung nyalinya menjadi ciut, gak mau masuk. Mau pulang saja, atau mau ikut ibu ke tempat kerja. Bgitu bunda, jadi bingung ini….

      • hmm….mungkin dia merasa nyaman dekat dengan kakaknya yang di kelas SD karena ada kakaknya..cari sosok yang dikenal, sama saya dulu juga gitu bun anak saya yang pertama maunya nggak mau sekolah maunya sama mama saja, atau sama uti dirumah nggak mau sekolah. Sabar yah bun….cari celah dan dekati anaknya dan ajak bicara dengan nyaman, sambil main, terus kalo perlu di tungguin dulu mungkin di TK nya
        sabar yah bun semoga ananda pelan pelan menemukan kenyamanan disekolahnya dan bisa beradaptasi dengan lingkungan sekolah baru nya

  13. Nurul says:

    seperti yang saya alami..

  14. Ummy Faqih says:

    assalammualaikum ….aqsho sudah 2 minggu mogok sekolah maunya ditemenin sama umminya trus ngk boleh pulang dan keluar kelasnya,,ngk tau alasannya apa…gimana ya bun solusinya,soalnya kalo ditungguin aqshonya malah jadi males belajar…padahal sebelumya aqsho anak yg rajin n baik dikelas….apakah saya harus menemani slamanya atau ada solusi lainnya?

    • Walaikum salam Ummi Aqso, sabar ummi Aqso, nanda aqso umur berapa bun? masih TK kecil atau TK besar? mungkin nanda aqso lagi keluar manjanya, coba diruntut dan diselidiki bun ada apa kira kira, kenapa nanda aqso mogok sekolah, apakah bosen dengan aktifitasnya yang mungkin menurut nanda aqso membosankan atau terasa berat, misal hanya nyanyi nyanyi dan nulis, atau mungkin ada yang tidak berkenan dengan keadaan kelasnya apakah itu dengan ibu gurunya atau kah itu dengan teman temaan sekolahnya? adakah yang nakalin atau membuat nanda aqso tidak nyaman? dengan mencoba mencoba menacari tahu mungkin bisa memecahkan masalah kenapa nanda aqso jadi mogok sekolah dan tidak mau beraktifitas, insyalllah bisa teratasi bun dan insyallah nggak perlu ditungguin lama disekolah, ataukah perlu motivasi dan sedikit diberikan reward atau hadiah dari umminya, dan bisa juga mungkin mencari tahu dan berdiskusi dengan guru kelasnya bun atau minta bantuan supaya nanda aqso semangat lagi kesekolahnya. Bismillah bun tetap sabar dan semangat insyallah teratasi🙂

  15. Bunda Khaira says:

    Salam kenal Bunda Kinan, trimakasih tips & trik nya. Sangat membantu buat saya Bunda. Saat ini Khaira (3,5 th) lagi mogok sekolah paud nya. Setiap kali saya akan berangkat kerja selalu rewel dan tidak memperbolehkan saya bekerja. Jika mau Sekolah dia minta saya yang mengantarnya ke sekolah. Saya sedih kadang sampai menangis sendiri, tapi apa daya. Saya sempat berpikir, Apa mungkin mogoknya aksi protesnya dia. Tapi kadang waktu dia bercerita, temennya (A) “nama samaran” udah punya adek. temennya (B) udah punya adek, khaira belum punya. Apakah dia kesepian. Melihat seperti itu, saya coba masukkan ke sekolah lagi ke BIMBA dimana harinya beda dengan sekolah paudnya. Jadi setiap hari dia bisa sekolah terus dan punya temen yang banyak, setiap hari bisa ketemu temennya. Saya berharapnya seperti itu. Namun hasilnya tidak sesuai harapan, dia malah maunya sekolah di BIMBA ga mau sekolah paud. Apakah dia Bosan. Saya coba untuk saat ini bersabar dan mengikuti keinginan dia, dan selalu memberi pengertian ke dia. Bismillah, semoga Khaira nantinya akan selalu semangat untuk sekolah paudnya seperti dulu.

  16. Suma says:

    Ass.. Anak saya sdh hampir satu bulan mogok sekolah..dalam satu minggu kadamg cuma dua hari sekolah itupun masuk kelas dalam keadaan nangis krna saya tinggal dan dipaksa dipegangi gurunya biar bisa ditinggal
    Anak saya umur 5thn 4bln sdh masuk sd
    Pada awalnya semangat sekali sekolah krna ad kknya di kelaa 2..
    Tiba2 sekitar satu bln yg lalu di minta ditemeni saya.. Minta ditunggui disekolah krna saya bekerja jd tidak bisa menemani sampe akhitnya dia memangis dan memohon untk saya tunggui dgn alasan ad temennya yg suka minta uang jajannya dan jahil padanya
    Saya sdh sampaikan ke wali kelasnya dan akhirnya temen2 nya tersebut di peringatkan oleh wali kelasnya.
    Tp masalh tidk smpai disitu saja.. Anak saya tetap meminta saya untk menemani dia sekolah sampe akhirnya saya ambil cuti untk menaninya
    Hari pertama saya cuti.. Saya temani dia kesekolah dan berjanji akan menemaninya disekolah.. Tp dia malah nangis gak mau masuk kelas dan mengangis sejadi jadinya sampe akhirnya saya harus ikut masuk kelas dan duduk disebelahnya dan saya perhtikan temen temen kelasnya baik baik saja
    Hari kedua dia mau masuk kelas dan saya tunggui sampe pulang
    Besoknya saya harus masuk kerja kembali.. Dan dgn semangat dia mau kesekolah tp sampe depan kelas dia kebali gak mau masuk kelas dan akhirnya dia di pegangi gurunya supaya bisa saya tinggal
    Sebenarnya saya miris melihat anak saya nangis sambil beronta gak mau saya tinggal
    Sampe besoknya dia kembli gak mau sekolah selama beberapa hari
    Akhirnya wali kelasnya datang kerumah dgn mbawa hadiah untknya.. Dan bilang gak apa adek gak mau sekolah jgn dipaksa.. Tunggu aja sampe dia mau
    Dan anak saya tetap gak mau kesekolah
    Sampe datang waktu harus ujian dan saya coba bujukin supaya dia mau ikut ujian krna anak saya untuk akademik dia tidak ketinggal dan bisa memgikuti
    Akhirnya anak saya mau ikut ujian dengan semangat dia mau belajar buat ujian dan mau kesekolah tapi sampe depan kelas dia kembali gak mau masuk
    Akhirnya saya ajak pulang tp dia juga gak mau
    Saya tambah bingung krna tdk tau hrs bagaimana disuruh masuk gak mau diajak pulang jg gak mau
    Dan hari ini dia bilang gak mau sekolah lagi… Dia mau sekolah kembali ke tk atau masuk ke kelas kakaknya di kelas 2
    Saya tawarkan dia untuk berhenti sekolah.. Pindah sekolah atau pindah kelas tp tetap tdk mau
    Saya benar benar bingung harus bagaimana
    Ada rencana saya dan suami mau stop dl sekolahnya dan dimasukin lg thn dpan.. Tp kata wali kelasnya kasian nanti dia akan merasa malu dgn temenya yg sdh naik kelas
    Krna sepertinya sulit untk saya masukin dia kesekolah lain krna kknya sdhh sekolah disana
    Dan saya jg takut dia jg akan sama gak mau sekolah
    Mohon infonya
    Dan saya jg mohon info psikologi untk daerah palembang jika ada yg tau

    • Waalaikum salam, terimakasih komennya di blog ya bunda, menghadapi persoalan bunda yang putri/putranya sedang mengalami mogok sekolah seperti saya dulu memang membuat kita harus berpikir keras apalagi kita juga bekerja yang tentunya tidak bisa terus menerus ijin dan menunggui. Kesiapan mental memang kadang memang dibutuhkan dari anak anak dan ortunya memang kalo mau sekolah seperti ini. Pengalaman saya dulu waktu mengajar TK B di daerah tangerang, saya pernah punya satu murid yang awalnya sangat rajin dan suka sekolah tanpa di tungguin, tapi sejak kelasnya di pindah kearea yang tidak sesuai harapannya dia menjadi cengeng dan tidak mau sekolah, harus ditungguin mamanya, mamanya jadi ikut masuk ke kelas dan itu berlangsung sedikit lama, karena kebetulan masih TK yah mungkin bisa dimaklumi pelan pelan saya pendekatan, sampai saya sempatkan waktu berkunjung kerumahnya, mengajak bercanda atau sekedar misal memberikan hadiah kecil dan memberikan semangat. Saya juga korek sambil main kenapa, apa yang tidak disukainya disekolah, apa temannya ada yang nakal, semua nihil, semua ok, lalu saya bicara dengan orangtuanya untuk ikut membantu mengorek dan mencari kenapa seperti itu, apakah mungkin ketakutkan ditinggal mamanya kalo tidak ditungguin terus, semacam tidak mau berpisah dari mamanya, karena kebetulan si anak ini anak tunggal.
      Nah kalo kasus bunda ini jujur saya mohon maaf kalo jawaban saya tidak bisa mengena secara langsung, karena kabetulan saya juga psikolog, saya kemarin berdasarkan pengalaman pas anak saya usia TK mogok sekolah, anak saya masuk SD usia 5 tahun 10 bulan, masuk di SDIT/swasta jadi bisa masuk dan berdasarkan kemampuan akademik masih bisa masuk. makanya saya tanya bener bener anaknya, kakak mau SD atau masih mau di TK, soalnya ada kawannya yang masih TK lagi walapun usianya malah jauh lebih tua dari anak saya. Tapi anak saya kekeh tidak mau di TK lagi, tapi maunya SD dan dia suka sama SD nya, katanya begitu. jadi saya janji dan saya ajak bicara saya kenalkan kalo udah SD kakak nggak kayak di TK lho nggak banyak waktu main yang sebenarnya main makudnya senam lari lari..main sma akawan kawan.. tapi kakak aktifitasnya yah ada yang nulis, baca, ada belajar ngaji sholat..*karena kebetulan SD islam dari situ dia tetep kekeh masih bertahan mau SD jadi saya berpikir anak ini sudah siap dan mau untuk SD dengan segala konsekuensinya yang tidak seperti di TK. sekarang anaknya alhamdulillah sudah kelas 2 dan selama kelas satu kemarin tidak menemui masalah yang berarti dan tidak mengalami mogok seperti saat TK waktu itu. apa mungkin bisa di gali lagi bun coba didekatin dan ajak bicara sambil main kalo perlu kita pancing dengan hadiah untuk dia bisa mengungkapkan isi hatinya dan keinginannya. Kalo misalnya dia kembali ke TK apakah bener tidak Mogok lagi bun?? terus mungkin kita jelasin perlahan bahwa bersama di kelas 2 seperti kakak tidak memungkinkan nak dengan alasan yang mungkin kita jelaskan yang bisa diterima ananda. Mungkin bunda harus mencoba mendiskusikan dengan suami dan mungkin gurunya..kalo distop apa kelebihan apa kelemahan, apakah kira anak anak bisa menerimanya? kemarin pun saya dan suami memang bepikiran seandainya anak saya belom siap SD karena memang usianya masih kecil pas misalnya di kelas satu bermasalah dan tidak bisa diatasi atau mogok atau susah mengikuti lebih baik kita dari awal kita akan stop dengan berbagai pertimbangan kebaikan yang tidak apa apa nanti tahun depan kita akan masukkan lagi. dampak psikologis apakah nanti malu sama kawan kalo kawannya naik kelas dan dia harus ngulang kelas 1, mungkin bisa jadi dampaknya mungkin tidak akan terjadi yang dikatakan gurunya anaknya akan malu, mungkin justru akan lebih percaya diri dan ada kawan yang klik nantinya, soalnya kayaknya kalo kita memberikan penjelasan ke anak kenapa stop dan kenapa akhirnya ngulang lagi kelas satu tahun depan supaya lebih siap mental dan karena usia. Atau mungkin dicari dulu sebabnya yah bunda, awal muasal kenapa mogok, apakah dari awal masuk kelas satu ini sudah sedikit setangah hati, atau ada masalah lainnya yang berkaitan dengan ketidak nyamanan, mungkin jam belajar yang terlalu lama, awal mula anak saya di SDIT ini juga mengeluh pulangnya kok lama, awal awal bahkan sampai mengigau dan kurang bisa mengikuti ritme waktu yang pulang jam 2. semoga permasalahannya bisa segera teratasi yah bun, memang perlu esktra dan super sabar. banyak kita luangkan waktu dan ajak ngobrol anak, bermain, kita bangun rasa percaya dirinya dan minta tolong kerjasama pihak sekolah. Tapi kalo dari cerita ibu pihak sekolah sudah sangat bagus menganganinya dengan datang kesekolah menyampaikan ke bunda. jadi ingat juga kasus beberapa waktu lalu kawan anak saya di kelasnya kelas 2 ini, ada anak yang kalo saat ujian itu tidak mau mengerjakan ulangan dari sekolah, perlu ekstra bujukan dan dipanggil orangtuanya kesekolah, mungkin anak ini takut dan merasa tidak bisa, dia maunya mengerjakannya dirumah sama orangtuanya, jadi gurunya sabar ngasih tahu dan mendampingi saat mengerjakan ujian, malah hari pertama kata anak saya mamanya mendampingi disekolah. Beruntung di sekolah swasta yang guru gurunya masih sangat perhatian. Kalo untuk di palembang psikolog saya kebetulan kurang tahu yah pak, coba googling atau cari di internet atau dari kawan kawan bapak psikolog untuk tumbuh kembang anak. semoga permasalahan bisa segera diatasi yah bunda dan ananda bisa dengan ceria untuk menuntut ilmu, apapun itu keputusannya semoga anak merasakan kenyamanan dan enjoy menikmati masa sekolahnya. Maaf tidak bisa membantu banyak yah bunda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s