Menjadi Bumil di bulan Puasa Ramadhan

Seperti tulisan terakhir di blog ini iya Alhamdulillah emak kinan positif jadi bumil untuk yang kedua kali dan jalan minggu ke 7, mohon do’a dari kawan kawan semua semoga kehamilan kedua ini lancar dan sehat sehat hingga tiba waktunya siap untuk dilahirkan kemuka bumi. Kehamilan kedua ini jujur sedikit diluar perkiraan dan rencana saya dan ayah kinan. Ayah kinan kekeh saya operasi kista saya dulu baru siap untuk program anak kedua. Tapi saya kekeh, saya tidak mau dioperasi dulu karena masih sedikit trauma dengan SC kinan kemarin, saya pinginnya dalam hati dan dalam doa saya kalo Allah SWT kasih amanah dan kepercayaan lagi kepada saya untuk menimang bayi lagi saya ingin nanti direncanakan SC dan sekalian kista saya diangkat. Dengan keputusan saya ini berarti adalah tentunya saya sadar bahwa kehamilan saya ini dengan kondisi ada kista di saluran indung telur yang terakhir kali saya check pertengahan tahun lalu sekitar 7 cm.

Setelah melalui diskusi panjang, dan dengan sedikit kecengengan saya dan juga mengungkapkan segala argumentas saya mulai dari siklus haid, mulai dari searching di internet, dan keinginan saya, akhirnya disepakati bersama dan ayah kinan setuju dan “Bismillah” resiko dihadapi bersama dan semoga Allah SWT yang maha pemurah lagi maha Penyayang memperlancar dan mengijabah do’a yang telah kami panjatkan. Dan tak terasa….awal bulan puasa lalu saya sudah mulai curiga, teman teman tetangga kubikal yang periode datang tamunya lebih duluan dari saya bulan lalu udah pada dapat dan nggak dapat awal puasa, lho saya yang siklusnya selalunya biasanya maju bahkan kadang sampai maju 5 hari ini kok nggak dapat dapat, tapi kok ada tanda tanda kayak mau haid gitu. Insting sebenernya saya sudah mulai curiga pas searching tentang tanda tanda kehamilan yang mirip banget dengan tanda kalo mau datang bulan. Hmmm kayaknya memang bener jadi nieh pikir saya karena saya check masa subur yang saya install di android kayaknya emang tepat tanggalnya.

Hari minggu pas awal puasa pagi-nya ayah kinan udah berangkat ke Penang untuk training, sampai tanggal 3 juli saya coba tunggu tanggal dimana itu adalah haid terakhir saya, ternyata juga tak datang, langsung saya beli test pack dan memastikan untuk ngecheck, jum’at tanggal 4 setelah makan sahur langsung make sure…hmm nggak pake lama garis itu begitu Nampak jelas dua pink jelas…dan ini berarti positif, Alhamdulillah. Tapi asli sedikit was was karena saya terakhir periksa kista saya adalah pertengahan tahun lalu di dokter kandungan di awalbross. Saya coba searching searching lagi di internet dan nemu artikel ini yang membuat sediki mengendor semangat, namun saat membaca testimony yang menyejukkan. Bismillah Saya yakin dan pasrah dengan Kekuasaan Allah SWT, semoga Allah memberikan kemudahan dan kelancaran dalam kehamilan kedua saya ini. Dibawah ini testimoni yang saya baca dari sebuah artikel yang ada disini “http://keluargasehat.wordpress.com/2008/11/08/hamil-dengan-kista-harus-bagaimana/

 Rini TW

Juli 1, 2009 pukul 4:35 am

salam kenal..
saya juga pernah operasi pengangkatan kista & 1 indung telur krn ukrn kista saya sdh lmyn besar,sekitar diameter 10cm (sekepalan tgn). saya operasi pengangkatan bersamaan dgn operasi cesar karena tdk bisa melahirkan secara normal.alhmdlh,sy hamil setelah menikah 1bulan,alhmdlh keadaan bayi saya sehat & skrg sdh 11 bln.saya jg sdh menjalani terapi pengobatan entah sdh berapa banyak,tdk terhitung,bahkan sblmnya saya sdh divonis tdk bs pny anak,tapi alhmdlh Allah memberikan saya karunia yg luar biasa.skrg saya sdg mencoba pengobatan jintan hitam karena saya mempunyai kista di kedua indung telur saya jd saya hrs trs mencari pengobatan yg tepat.mbak jgn terlalu stress,dibebaskan saja pkrnnya,dipasrahkan kpd yang kuasa,mdh2n mbak & keluarga mendptkn karunia indah sperti saya,amin.byk mkn yg mengandg vit E,sayur2n & sebisa mgkn hindari mknn fastfood,pengawet.pkknya yg alami2 aja dan jgn lupa byk berserah diri,insyaallah berhasil.. yg sabar ya mbak..

Makanya senin pas si ayah udah balik dari penang, segera saya menjadwalkan ke dokter SPOG yang ada di Tanjung Uban, dokter ini dulu lebih menyejukkan saat pemeriksaan kista saya, katanya ada pasien saya yang hamil dengan kista dan insyallah tidak apa apa bu, diobservasi terus aja. Dan memang benar dari pemeriksaan hasil usg memang benar kistanya masih ada dengan diameter yang masih lumayan besar mencapai 8. Bismillah dokter SPOG ini menenangkan, dan insyallah tidak ada apa apa, cuman untuk kemungkinan lahirnya harus SC lagi.

Masih berpuasa dari awal sampai kemarin hari selasa saya bener bener tidak kuat, gliyengan pusing dan mual, malamnya ke dokter Kandungan check tensi drop 90/60 hari rabu kemarin masih mencoba untuk puasa tapi paginya udah muntah muntah sampai keluar makan sahur…ya udah saya coba untuk tidak puasa dulu. Apa daya sebenarnya sudah searching searching juga di internet tentang puasa untuk ibu hamil dan lihat diacara televisi tidak ada masalah ibu hamil puasa, dan saya coba meyakininya bahwa insyallah baik baik saja. Dengan catatan tidak ada keluhan berarti atau tidak muntah muntah sehingga dehidrasi yang membahayakan ibu hamil. Hmmm jadi mau tidak mau ego saya yang pingin dapat puasa satu bulan penuh ini sedikit di koreksi. Ayah kinan juga sudah mengingatkan ada keringanan ibu hamil boleh tidak puasa dan bisa membayar fidyah atau menggantinya di lain hari. Sesuai ayat yang tertera dalam Q.S AlBaqarah.

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Cerita Mama. Bookmark the permalink.

12 Responses to Menjadi Bumil di bulan Puasa Ramadhan

  1. nyonyasepatu says:

    Huaaaa aku baru tau. Selamat yaaa

  2. monda says:

    selamat mama Kinan, insya Allah lancar dan sehat ya

  3. dhira rahman says:

    Selamat ya mbak.. semoga Allah berikan kesehatan dan kemudahan hingga lahiran..
    Mbak aku pas hamil sih nggak puasa.. gak kuat ama rasa kaya sesak napas itu klo perut kosong

  4. nophi says:

    Semoga dilancarkan semuanya ya mbak.

  5. Sehat-sehat terus kehamilannya ya jeng, semoga adeknya Kinan bertumbuh sehat sempurna di dalam yaa

  6. Lidya says:

    Allhamdulillah, selamat ya bun. Asyik Kinan mau punya adik

  7. riliarully says:

    Alhamdulillah..ikut seneeeenggg dengernya. Selamat ya Mam. Semoga kehamilannya lancar, emak n baby sehat sampai lahir..Selamat!!! HugS!!

  8. Anggie says:

    Alhamdulillah… Selamaaat ya..Semoga selalu diberi kesehatan n kelancaran selalu..

  9. koq tiba2 kepikiran kesini, padahal baru bisa bernapas en kembali duduk di kursi kantor….
    ternyata oh ternyata ada berita sukacita

    selamat ya mak…..
    sehat terus….
    rajin diajak ngobrol en melatih hyono ya….biar lahiran lancar walo sc sekalipun bisa tenang n lancarrrr

    sekali lagi selamat

  10. zpmary says:

    Lama gak singgah kesini dan heiii ada kabar gembira rupanya, selamat ya mbak… seneng bener dengernya, semoga semua lancar ya, dimudahkan persalinan serta sehat2 semua, amin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s