Cerita Tentang Sekolah Dasar

Refreshing sejenak kangen kangen blogging, eh salah..bukannya ini digital diary hehehe…kangen mendokumentasikan cerita di blog ini..tulisan terbaru kapan??? huaaa udah beberapa bulan yang lalu…sejatinya suka nulis di draft…tapi nggak pernah selesai makanya pingin menyelesaikan satu satu.

Ya Ampun ini di Last edited on 22, June 2016…alamak…dari bulan juni..hehehe…rajin ngedraft emak satu ini…dan nggak terposting …:). Beginilah sekarang nasib blognya…padahal si Pak Ne udah malah disuruh ngidupin dan “Aktif” nulis nulis apa gitu kek..maksudnya biar nggak suka curhat nggak jelas di medsos lainnya..walah pak Ne pak Ne curhat nggak jelas di medos juga beberapa kali aja itupun karena dah gerem…ada yang nyindir di FB..yo wis dijabani..disindir lagi di FB..hahaha…lho seoale gak mau terang terangan yo wis akhire disindir aja…*Peace ah Pak Ne…semoga nggak lagi lagi terulang..biarlah aura positif yang selalu menerangi…*Aamiin

Ah panjang lagi nanti jadinya baiklah ini draft cerita tentang anak pertama si nduk dengan sekolahnya; *sengaja nggak diedit lagi takut tambah panjang tulisannya

====================================================

Alhamdulillah, Udah aja hari ke 16 Bulan Ramadhan Selamat menjalankan Ibadah Puasa untuk kawan muslim semua mohon maaf lahir dan batin dan semoga Ramadhan tahun ini penuh berkah dan ampunan dari Allah SWT, Aamiin.

Lalu nulis apa…posting tentang sekolah SD nya si nduk yang besar aja..karena udah di draft dari  sebelum puasa lalu kayaknya, malah sebelum ulangannya si kakak semester 2 kayaknya.

Hari pertama dengan seragam sekolah

Hari pertama dengan seragam sekolah

Tidak terasa  Ghina Artya Kinanthi putri pertama saya yang jadi inspirasi emaknya  awal bikin blog disini sudah aja kelas 1 SD sekarang dan sekarang bahkan udah kenaikan kelas udah aja mau kelas 2. Titiba pagi ini terharu melihatnya selesai ulangan kenaikan kelas kemarin, pagi ini seperti biasa merapikan rambutnya sebelum mengenakan jilbab saya kok jadi tiba tiba mellow…Ya Allah, bayi kecil hasil kolaborasi saya dengan ayahnya halah…ini bahasanya kepriye…tho mak..sudah besar sekarang…waktu berjalan rasanya kok cepat kali..udah aja si nduk menuju ke 7 tahun, sudah mau naik kelas 2 SD aja..semoga hasil UKK Nya menggembirakan.

Perjalanan panjang menuju Sekolah Dasarnya sebenarnya penuh cerita. Dan seperti biasa emaknya ini sudah tidak bisa sesering mungkin mendokumentasikan ceritanya, di akhir akhir TK dan menuju SD kemarin. Sudah rererempong dengan tugas dan kewajiban sehari hari yang pada akhirnya sudah tidak ada waktu waktu lagi untuk nulis diary…. Apalagi menjelang anak kedua lahir kala itu adiknya si nduk kinan, terus kelahirannya. Wis dinikmati dan disyukuri. Tak terasa si nduk sudah selesai aja Ujian kenaikan kelas  yang dimulai dari tanggal 26 Mei 2016  setelah sebelumnya libur satu minggu karena kakak kelas 6 mengikuti Ujian Nasional. Saat libur tiba tugas emaknya jadi lumayan ringan dipagi hari, tidak tergesa gesa re rempong nyiapin bekal untuk sekolah. Si nduk hanya mau catering bertahan satu minggu saja, setelah itu minta dibawakan bekal masakan emaknya.

Si nduk kinan, Masuk SDIT yang ada di kota kecil kami, SDIT pertama, SD swasta pertama dan satu satunya di kecamatan kami berada. Alhamdulillah lumayan juga ada SD ini disini jadi  bisa menjadi alternative pilihan untuk pendidikan si nduk.  Kenapa ke SDIT dan bukan ke sekolah Negeri unggulan yang juga ada disini atau SD negeri lainnya??  Pertimbangan terbesar  adalah:

  • Saya ingin kinan mendapatkan bekal agama yang cukup juga disekolah, mulai dari pembiasaan dan praktek ibadah sehari hari. *bukan maskud ngeles dan men-sub contract kan urusan agama kepada sekolah, tapi supaya lebih terbiasa dengan nilai nilai keagamaan sejak kecil.
  • Alasan kedua adalah Mengingat usia-nya yang belom 6 tahun akan susah masuk SD negeri yang menggunakan aturan harus 7 tahun, padahal anaknya sudah tidak mau TK lagi makanya saya masukkan ke SD IT dimana kinannnya juga dari awal sudah mau disitu.

Pertimbangan masuk SD di usia kinan yang waktu itu belom ada 6 tahun, sudah melalui pemikiran yang masak masak dan berbagai alasan dan diskusi panjang dengan ayahnya, dengan keluarga yang juga pernah menyekolahkan anak anaknya baik usia tepat  6 tahun maupun kurang dari 6 tahun atau lebih 6 tahun, lalu melalui diskusi dengan kawan kawan blogger yang putra putrinya juga sudah SD, dengan banyak banyak googling dan searching artikel dan pengalaman orangtua lainnya, Kelebihan dan kelemahannya, intinya biar kami tidak salah melangkah dan membuat kinan tidak nyaman saat menjejak di bangku SD dikarenakan alasan usianya.  Salah satu Blogger yang saya kirimi Messege lewat FB adalah mbak Mira Anastasia yang memang punya dua putra dan sudah SD. Senang dapat masukan dari mbak mira yang rumahnya disini, yang kurang lebih seperti dibawah ini pertimbangannya;

Ketika saya memilih SD untuk anak-anak, pasti pengennya dapet sekolah yang child friendly. Masalahnya kalau gak ada kerabat atau kenalan yang anaknya sekolah di sana, bagaimana kita bisa tau kalau itu sekolah child friendly?

Jadi yang akhirnya pertama saya lihat adalah fasilitas ruang bermainnya. Kalau bisa masih ada perosotan, ayunan, jungkat-jungkit, dll. Tempat bermain seperti itu penting, apalagi buat sekolah swasta. Karena banyak anak yang masuk SD swasta itu usianya dibawah 7 tahun. Usia dibawah 7 tahun biasanya sifat anak-anaknya maish kelihatan. Jadi biar mereka masih merasakan suasana TK juga.

Penilaian kedua adalah rasio murid dan guru. Di sekolah anak-anak saya rasionya 25 : 2. Satu kelas maksimum 25 murid dengan 2 wali kelas (tapi kelas 2 ke atas wali kelasnya 1). Buat saya ini pas. (Lagi-lagi) anak usia di bawah 7 tahun kan masih susah diajak tertib, masih belajar mandiri. Kalau ada 2 wali kelas, yang satu bisa konsen mengajar, satu lagi untuk lainnya

Berikutnya adalah jam sekolah. Jam sekolah anak-anak saya gak terlalu panjang, Mbak. Abis dzuhur juga udah pulang. Buat saya juga ini pas, karena anak masih punya banyak waktu main dan istirahat.

Sebetulnya masih ada beberapa faktor pertimbangan lain. Tapi 3 faktor itu aja udah bisa jadi penentu kalau buat saya.

SDIT itu termasuk swasta, kan? Setau saya kalau swasta usia minimal itu 5,8 tahun. Di sini juga banyak yang belum 6 tahun udah SD. Jadi sebetulnya wajar kok kalau Kinan udah SD di usia segitu. Apalagi tadi kan Mbak bilang kalau di kelas muridnya sedikit, trus gurunya juga 2. Mbak juga isnya Allah akan terus berkomunikasi dengan guru. Kinan juga sudah mau masuk SD. Rasanya gak masalah, Mbak.

Tentang omongan orang, kalau kata saya sih cuekin aja, Mbak. Terlalu mendengarkan orang itu kadang malah bikin ribet sendiri. Bukan berarti kita gak peduli, tapi kita kan yang lebih tau jawabannya. Jadi sesekali cuek, gak masalah hehehe. Senyumin aja yang komen ngeribetin pacman emoticon

Semangat ya Mbak. Semoga hilang galaunya🙂

Mendokumentasikan gimana cara belajar kinan selama ini setelah SD. Terus terang  sejak SD saya tidak ada target apa apa, karena selain kinan masuk SD nya saat usia belom ada 6 tahun ( bulan juni tahun 2015 saat masuk SD kinan 6 tahun kurang 2 bulan atau 5.10 bulan) karena anaknya kekeh sumekeh nggak mau TK lagi ya sudah akhirnya kita masukkan SDIT dan alhamdulilah masuk nilai masuknya memuaskan namun dikurangi karena emamgn kalo umurnya kurang poin dikurangi 2 (july –agustus hari lahirnya), bersyukur Alhamdulillah masih masuk dalam katagori diterima dan mampu masuk SDIT, Alhamdulillah. Lalu memantau perkembangannya setiap hari disekolah Alhamdulillah bisa mengikuti dan terlihat makin mandiri. Alhamdulillah hambatan dan awal awal rintangan beradaptasi dengan ritme SDIT akhirnya si  nduk bisa juga  mengikuti.  Awal awal mengeluh pulangnya setelah sholat dhuhur. Kenapa mama? Kenapa kok nggak seperti SD negeri tuh kak ayu dan kak rahil jam 11 udah pulang kerumah.  Hmmmm…mak jleb….tapi dengan berbagai pengertian akhirnya sampai saat ini Alhamdulillah mulai enjoy. Kan tidak melulu belajar disitu kak dari pagi sampai siang, coba ada morning activity ke masjid untuk sholat dhuha, ada istirahat 2 kali ada makan, ada sholat dhuhur, total yang duduk dikelas hanya beberapa jam saja kan?” begitu kata saya awalnya dan setelah berinteraksi dengan kawan kawannya saat ini sudah mulai menikmati. Pas saya Tanya, “Kakak mau balek lagi ke TK tak?” …spontan langsung menjawab “Ngga maulah ma”.

Saya dan Pak Ne atau ayahnya kinan tidak memaksa untuk belajar dan berprestasi biarkan berkembang sesuai kemampuannya kami hanya bisa mendampingi dan mengarahkan. Memfasilitasi untuk stimulus dan sarana belajar setelah itu ya biarkan anaknya yang menjalani sesuai dengan kemampuannya. Tujuan utamanya adalah basic dan bekal agama,  bukan bermaksud mensub-kan  urusan agama kesekolah dengan memasukkan ke SDIT yah tapi kami  ingin selain dari kami dirumah kinan juga dapat bekal agama yang kuat dari sekolah dan pembiasan pembiasaa praktek ibadah dan doa doa, mengaji serta mendapatkan sosialisasi disekolah. Alhamdulillah ternyata diluar ekspektasi kami  dan pengharapan kami banyak sekali kemajuan. Misalnya mengenai;

  • Mengaji => alhamduilllah sudah sampai al qur’an walaupun belom khatam, dirumahpun juga belom khatam setidaknya kinan menikmati proses ini dan tentunya masih banyak yang harus diperbaiki bacaannya sesuai hukum tajwid nya.
  • Hapalan surat dalam al Qur’an => alhamdullilah hingga menuju semester 2 berakhir ini Juz 30 tinggal beberapa surat lagi, yang ini tidak ada paksaan, karena dari sekolahpun si nduk sudah melampaui target dari yang diinginkan untuk kelas satu. Apakah nggak Kasihan memaksa anak hapalan? Dulu aja orang tuanya seperti saya misalnya dan ayahnya tidak ada hapalan seperti ini SD kelas satu? Menurut pengamatan saya tidak, tidak memberatkan kinan. Saya bawa kinan santai dan dibuat senyaman mungkin , sering di sounding  tengan pahala yang didapatkannya ketika dia hapal surat. Dan tentunya adalah juga reward untuk memotivasi juga. Bukan sesuatu yang mahal mahal misal mainan atau buku bacaan atau apa yang diinginkannya saat itu misal hanya sekedar makan di KFC. Dan justru saya melihat sendiri betapa pas usia masih kecil dan  fresh kayak gini cepat banget hapalannya. Daya ingat dan hapalannya lebih kuat.  Makanya dimanfaatkan sebaik mungkin. Namanya juga tujuannya adalah untuk ibadah dan pembiasaan ibadah untuk bekalnya kelak.
  • Praktek Ibadah setiap hari => yang ini masyallah diluar pengharapan juga, saya kira akan begitu sulit menyuruhnya untuk memulai sholat setiap hari, karena Alhamdulillah mungkin melihat kami dirumah yang biasa sholat dan juga disekolah ada pembiasan sholat dhuha dan sholat wajib lainnya misal sholat dhuhur, otomatis kinan begitu disipilin untuk dirinya sendiri. Hampir tidak pernah lagi saya menyuruhnya untuk sholat si nduk udah ada kesadaran sendiri bahkan sampai sholat dhuha saat libur dan saat malam sholat isya pun dijalankan, kadang setengah ngelindur bangun dan Tanya ke saya, “Mama, kakak udah sholat isya yah?” saya jawab sudah..ayo bobo lagi. saya kadang sampai malu, kalah sama si nduk. Kadang saya ajak berjamaah dan kadang sholat sendiri. Alhamdulillah ya Allah semoga istiqomah dan selalu seperti itu ya nduk…pengingat juga untuk mama dan ayah supaya lebih rajin lagi.

Dan mengenai prestasi  akademik diluar ekspektasi saya Alhamdulillah masuk dalam 3 besar *walaupun kami tidak menitik beratkan pada  hal itu kami malah rindu dengan sekolah yang tidak menerapkan system rangking prestasi seperti di SDIT anak kawan saya disurabaya. Alhamdulillah Semester satu kemarin  ranking 2 dimana jumlah nilai nya sebenernya sama dengan anak yang ranking satu akan tetapi pada akhirnya karena harus diputuskan untuk berjenjang akhirnya diberikan keputusan dilihat dari segi nilai wajib 5 pelajaran kawannya ada yang lebih unggul satu angka dan dilihat juga kemandirian akhirnya diputuskan kinan berada diurutan 2. Alhamduilllah, sujud syukur…bagi saya dan ayahnya itu bukan tujuan, yang penting anaknya enjoy menikmati proses belajar disekolah dan juga mendapatkan banyak hal  dan pembentukan karakter dan akhlak serta banyak pelajaran  yang didapatkan untuk bekalnya kelak.

ghina semester 1

Penerimaan Raport Semester 1 Bulan December 2015, pas banget demam dan panas tinggi jadi nggak bisa ikut Ayah ambil raport di sekolah

Penerimaan Raport kenaikan kelas Juni 2016

Penerimaan Raport kenaikan kelas Juni 2016

Prestasi itu adalah bonus menurut saya. Dan tentunya jadi penyemangat kinan untuk kedepannya. Semoga semester 2 ini bisa menikmati proses belajar dan juga dapat mempertahankan prestasi, Apapun itu nduk kinan, dirimu adalah tetap juara di hati mama dan ayah. Tetap berproses menjadi pribadi saliha yang baik sesuai dengan tutunan agama  dan norma masyarakat. Mama, Ayah dan adek selalu sayang dan bangga dengan segala kelemahan dan kelebihan kakak.

About mama-nya Kinan

Ghina Artya Kinanthi, Anak perempuan pertamaku. Semoga kami bisa menjadi keluarga Yang Sakinah, Mawadah dan Warohmah, bisa membimbing dan m
This entry was posted in Gado-gado and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

3 Responses to Cerita Tentang Sekolah Dasar

  1. Usia Kinan termasuk pas kok itu kalo masih 6 tahun kurang 2 bulan. Yang gak boleh itu biasanya kelahiran Oktober ke atas, pasti gak diterima dan disuruh masuk ke tahun ajaran berikutnya😀

    • oh syukurlah jeng..aku terus terang jeng kadang galau..jujur malah pernah mau inbox dirimu lho..walah malah ini tadi malam baca di sosmed seorang yang lumayan eksis memposting status tentang pillihnnya nyekolahin anaknya 7 tahun atau lebih…lalu galau..mikirnya gini..risk and benefit nya kan saya udah timbang timban kemaring dan diskusi panjang lebar sama ayahnya…ayahnya dulu SD termasuk dibawah 6 tahun juga sekolahnya saya 7 tahun lebih..dari situ saja yaitu pengalaman kami pribadi kami dapat mengambil pelajaran jadi agak tenang..karena jujur takut juga memaksakan anak kan..nah ini anaknya yang mau…tapi apakah saya bijaksana?? semalam pas baca langsung ingat dirimu jeng pingin sharing..

  2. D I J A says:

    Dija juga sudah SD Tante…
    baru kelas satu SD, belom tau ulangan itu apa. hhiiihihiiii

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s